Review: ZineSatuMalam: Pari-Pari siri II


terima kasih kepada encik Abu Abbas bin Saleh atau nama pari-parinya Gajah Putih. aku, menjadi lab rat produk pelangsingan hanya dapat menikmati naskhah kali ini di dalam jamban. tapi tidak apa, enak sebenarnya melayan naskhah ini terutama pada tajuk-tajuk yang berat [baca: tajuk oleh beliau sendiri] 

tanpa membuang masa sahur bagi sesetengah orang, baiklah aku mula menulis reviu kispen beliau.
akhem. 

Hikayat Raja Bukit, Tuan Segala Perang oleh Abu Abbas bin Saleh
membaca kispen ini buat aku terbayang Zaman Medieval yang kita selalu tonton di tivi. zaman yang masih ada naga, masih ada raja-raja yang istananya dilengkapi moat dipenuhi air dan peperangan itu seperti Sunday Mass sahaja.
dikisahkan di suatu daerah yang tinggal hanya pari-pari dan sejenis pohon yang buahnya diidam segala raja, kononnya panjang seribu dinasti lagi umur mereka jika dimakan, dipuja setiap malam oleh penghuni daerahnya dan gameo antara puak menjadi penghubung keamanan. kegilaan mahukan umur panjang buat daerah itu kacau bilau dengan datangnya si tamak, yang akhirnya sampai hajat melalui ajaran yang sakit. di pertengahan cerita itu diselit bagaimana gosip buah Bunga Utama sampai ke telinga si tamak tadi.

ah. 

sawan. ia seperti meneguk minuman fiber yang sudah kembang. jika aku tersilap percaturan baik kiranya bin Salleh betulkan. aku perlu sangkut baju di jemuran.

BikiniFairy oleh Nub Mohd Tahir
kisah seorang kanak-kanak yang didampingi pari-pari berbikini, mengajar ke arah kesesatan. ini bukan kisah Fairly OddParents yang melunaskan segala hajat si anak. seks jadi mainannya, memperalatkan anak itu supaya membesar dan menjadi sepertinya juga. jadi realiti ngeri, seperti suatu scene dalam siri drama Supernatural.


sekian reviu dari seorang human lab rat. sila komen atau betulkan tanggapan aku terhadap karya kamu.
wassalam.


4 Responses to Review: ZineSatuMalam: Pari-Pari siri II

abuabbas1991 said...

terlaksanalah tugas setelah menghadam minuman fiber sambil bercangkung dan termenung. syabas bete.

nasyrun said...

akhirnya abu bakal tidur dgn lena hhee

abuabbas1991 said...

terubat muntah darah, sembuh luka dalaman. tak jadi makan ubat gegat.

Martini Muaz said...

aku tidak mampu berlaku kejam untuk naskhah ini