Archive for 2013

Kubur Yang Tiada Penziarah

4

tidak,
kamu bukannya seperti kopi yang ku hirup
kerana kamu lebih pahit,
sejarahku bersamamu sungguh pekat
malah, teramat likat
sudah disimpul-ikat, ketat
hanya menunggu detik untuk dihumban
dalam keranda
untuk disemadikan di lapangan sepi,
terus ia berkubur tanpa ada yang akan datang menziarah.


Biarlah karma bertugas.

1

Kau masih berkeras
Sudahlah, terserah saja
Jangan bilang aku tidak membatas
Ego yang kau agungkan itu
kau biarkannya gila.

Tidak erti lagi kau pertontonkan
Manusia hanya lihat bilang2 setiap jemari
Niat sucimu meniup udara cinta semarakkan
Terhempas sia ke lantai dipijak pesakit
hati.

Jika kau masih tegar
Mari aku patahkan sayap itu
Akan ku jaja sekitar bandar
Pulangannya agak lumayan dan
tentu itu kau tahu,
bukan?

Kerana orang tuamu
Membesarkanmu
Dengan cinta gagal mereka
Dan kau adalah ciptaan mereka
Yang gagal.


Zine Naik Minyak

0


Zine ini dah boleh dibaca dan dimuat turun di SINI'

Kami mohon maaf kerana page yang mengandungi link link muat turun zine zine pdf terpaksa ditutup buat sementara kerana masalah script dan entah apa benda. Kalau nak mana mana zine tertentu, boleh email kami atau minta di shoutbox. Terima kasih!


Bismillah

1

Mulut di ikat ketat,
Tangan digari,
Mata dicakari,
Segalanya dihalangi,
Mengikut titah manusia durjani,
Dianggap dewa bumi.

Usah laungkan janji tak pasti,
Pernah kau contohi perjuangan nabi?

Lihat langit,
Birunya tidak seperti dulu,
Lihat angin,
Lagunya tak semerdu dulu,
Lihat rumput,
Hijaunya tak seindah dulu,
Lihat kita,
Usah takut seperti dulu,
Usah bodoh mematu.


Duhai saudara berada di mesir sana,
Ku titipkan doa tanpa usai letih,
Ku layari setiap berita sahih,
Aku lemah lagi hina,
Anak disana sudah berani memegang senjata,
Sedangkan di sini leka berkarok katanya,
Moga Allah tunjukkan yang benar,
Moga Islam terus berkibar.

- Dolly


Hazizah, Nokturnal dan Please.

3

Bunyi tingkap kaca pecah. Hazizah berpura-pura tak dengar, mungkin itu jirannya yang gila. Seperti selalunya, batu dihujankan sesuka hati ke tingkap Hazizah, kedengaran gema sesuatu-perkataan-yang-menggambarkan-orang-yang-kurang-waras-akalnya selang seli, menyahut percikan kaca yang halus mencium tar kelabu. Rambut dihelus lembut bayu hitam.

Nama Hazizah agak sukar untuk disebut bibir, hujung lidah tak mahu bertemu lelangit, dua kali mampir tapi masih tak bersentuh. Hazizah mengulang sebut namanya sendiri berulang kali agar tak rindu (ya, merindukan diri sendiri dari masa lalu, bukankah terkadang kita juga begitu?), lalu berbisik lembut...

“Tonfedd sur a chalon o ddur
Adeiladu ffiniau eglur
Newlid tonfedd
Nofio'r don...”

Pungguk (berpelepah perak dan emas) dari luar jendela menjegilkan mata, memberi isyarat pada Hazizah supaya bersedia, bahawasanya dia bakal dikecilkan saiz jasadnya. Hazizah masih bersiul melodi tadi, sambil angkat punggung dari sisi katil.

Sebentar, please? Hazizah merayu kecil. Dari tadi dia sebenarnya menunggu malam betul-betul pekat, seperti pasir kopi bancuhan dirinya yang lagi satu semalam tika menunggu pungguk yang sama. Semalam tak datang pula, getus Hazizah. Hazizah pula percaya kecantikan seorang wanita terletak pada lena yang cukup setiap hari demi menjaga lingkaran bawah mata ataupun kesihatan kulit muka, maka jaga dia semalaman tanpa tidur akibat kafeina menjadikannya kecantikkannya berkurang.

Pungguk letih menunggu. Hazizah masih merenung luar tingkap. Kerinduannya pada bulan penuh belum terubat. Maka pungguk terbang pergi.

Masa tiada; dicari, masa ada; tak dipeduli, pungguk berbahasa Welsh melawan siulan Hazizah yang tak mempedulikannya. 

Hazizah buat tak tahu. Malam ini dia dan bulan saling berbalas renungan.
Ini temujanji nokturnal yang tak dirancang.



Janji jari

2


Mahu saja aku tusuk,
Humban jauh jari celaka
Mahu saja aku bakar,
Biar jasad busuk hancur abu,
Mahu saja aku robek,
Tujah jantung hilang nyawa.
Dendam perit ranap hati
Mahu saja hapus kamu.
Ya, hati ini masih tolol,
Tunduk percaya sumpah setia.

Kemarin,

Kau pergi tanpa kita.

- Nisa Anwar


Perempuan

1

Perempuan

Air mata perempuan itu terusan mengalir tanpa henti
Tak penatkah kau ?
Tak pedihkah matamu sayang ?
Sabar
Masih ada jalan yang terbaik
Ini cuma sedikit dugaan untuk menguji kuatkah engkau ?
Atau dengan senang kau mengalah.


Air mata perempuan itu tak diminta untuk dilap
Cuma minta untuk dimengerti sedikit rasa dihati yang lara


Tolong.
Jangan pandang aku dengan mata kesian
Jangan pandang aku dengan penuh ejek tawa di hati

Aku tak mahu dipandang dengan penuh simpati seolah aku sangat lemah
Dan jika aku dibenci sekalipun
Jangan pandang aku hanya untuk mengeji. 
Kau boleh beransur pergi
tanpa menyakiti naluri rasa yang kian parah


- Nur Aini Mat Hassan


Sedang cari penulis untuk Tanpa Nama!

1


Tanpa Nama adalah sekumpulan penulis puisi yang bernaung dibawah ZSM. Sering berkicau di twitter @twt_tanpanama. Mereka bergerak secara berdikari dan turut mempunyai blog sendiri  di http://notatanpanama.blogspot.com/.

Tanpa Nama mempunyai satu port rahsia di fesbuk. Dalam port tersebut mereka sering membincangkan aktiviti aktiviti seperti hashtag TN, event puisi, zine. Selain itu mereka sering berbincang mengenai isu isu puisi, tokoh tokoh puisi dan berkongsi ilmu masing masing. Sebagai sekumpulan manusia biasa, mereka juga tidak terlepas dari dosa mengumpat dalam group.

Ya, kami sedang mencari penulis baru untuk memeriahkan kumpulan ini. Sebagai panduan, ciri ciri berikut kami berikan supaya tidak ada mana mana pihak yang akan menyesal di kemudian hari;

1. Penulis mestilah tahu menulis puisi, sebabnya ini group puisi, bukannya group pejuang bahasa yang entah mende mende.

2. Puisi yang ditulis pula haruslah menarik dan unik. Kami tak minta puisi yang hebat macam sasterawan kerana kita semua pun masih dalam proses belajar, cuma yang kami mahukan adalah gaya yang tersendiri. Bila kita baca kita tahu "Oh ini mesti puisi brader yang gitu gitu tu". Dan cuba elak pakai ayat yang biasa seperti "aku umpama pungguk yang memandang mu bulan nun jauh di atas sana". Cuba buat kelainan, contohnya "aku umpama budak gemuk sepuluh tahun dengan muka melekap rapat di dinding kaca Big Apple, memerhatikan dirimu The Alien, ciptaan terindah". Contoh je, contoh.

3. Penulis yang bakal mencuba kena bersedia untuk memberi komitmen pada aktiviti aktiviti group Tanpa Nama. Kami ada banyak aktiviti, jadi kalau anda orang yang sibuk, maka elakkan lah masuk. Tak nak ada silent member. Belajar, bekerja? Kami pun, cuma bila kita minat sesuatu benda, sibuk macam mana sekalipun pasti kita luangkan juga sedikit masa untuk buat benda yang kita suka. Kan kan kan?

4. Bersedia untuk belajar, dikritik dan mengkritik. Kalau tak, boleh pergi sambung main twitter.

5. Anda mesti lah orang yang fun. Maksudnya tak serius macam cikgu disiplin. Sebabnya dalam group ini kami sering bergurau, ala macam famili famili. Gittoh.


Anda menepati ciri ciri di atas? Nak mencuba? Kami cuma nak 5 orang penulis. 3 akan dicari melalui email manakala selebihnya kami akan cari di twitter. Tawaran tamat bila dah cukup 5 orang!

Untuk email - sila hantar ke kamitanpanama@gmail.com dengan subjek "Join TN".

i. Nama (tak nak anonymous) / Nama glemer kalau anda glemer.
ii. Tweethandle & URL fesbuk
iii. Contoh puisi. Maksimum dua puisi sahaja. Puisi tema apa pun tak apa.
iv. Sebab paling jujur anda boleh bagi kenapa nak join Tanpa Nama.

Untuk twitter - sila mention @twt_tanpanama dengan puisi twitter anda. Puisi anda mestilah bertemakan "cinta". Ya, ini sebenarnya satu perangkap. Cinta adalah antara benda paling cliche dalam dunia. Jadi anda kena kreatif tukarkan cliche kepada "clichelaka, powernya!"

Ya, kami memang demand. Kalau tak suka, kekal tenang dan rileks brader, brader rileks.

by zoul yazix, Thursday, 15 August 2013


Mengapa menulis puisi?

0

Salam sejahtera kawan-kawan. 

Aku saja nak kongsi sejumlah alasan mengapa masih menulis puisi oleh M. Aan Mansyur. Sebelum tu, elok aku kenalkan siapa M. Aan Mansyur ni (kalau ada yang belum kenal). 


Beliau adalah seorang penulis puisi kelahiran Sulawesi Selatan yang bekerja sebagai sukarelawan di Kafe Baca Biblioholic dan Komunitas Ininnawa. Untuk ketahui lebih lanjut boleh follow beliau di Twitter (@hurufkecil) atau di blog (hurufkecil.net).

Berikut adalah fragmen alasan beliau mengenai "Mengapa saya masih menulis puisi":

1. Ingin terus hidup di masa kecil kerna baginya puisi adalah dunia yang mencintai kanak-kanak yang hidup dalam diri setiap orang dewasa.

2. Puisi adalah media yang nyaman dan aman untuk menyampaikan kebenaran dan kemungkinan-kemungkinan. Setiap orang punya kekuasaan untuk menafsir kebenarannya masing-masing.

3. Saya menyukai permainan, utamanya permainan bahasa. Ia boleh menciptakan sesuatu nampak sederhana, indah dan dalam sekaligus.

4. Melalui puisi, kita dapat belajar tentang banyak hal. Ingin menulis tentang sesuatu, perlu tahu dan mencari tahu.

5. Puisi adalah satu dunia di mana orang masuk ke dalamnya, datang dari berbagai tempat dan keyakinan berbeza tetapi mereka tidak berseteru. Kita bisa berdansa bersama dengan yang lainnya walau tak pernah berjabat tangan.

6. Saya percaya bahwa dengan menulis puisi adalah cara belajar untuk menjadi manusia sederhana dan rendah hati. Ia menyedarkan diri sendiri bahwa masih ada yang lebih baik (puisi mereka) dan tidak pula kita menghukum yang kurang baik.

Sekian, perkongisan aku daripada bukunya Sudahkah Kau Memeluk Dirimu Hari Ini?.

Jadi, apakah pula alasan kalian menulis puisi?


katil masa cerita

2

Hari hari dia bawa bantal
Sana sini kepit tak pernah tinggal
Kena perli kena hina dia buat kental
Senyum manis tembok kalis sial

Dalam bantal ada paku
Paku salut duri semalu
Buat rakan sama bulu
Moga untung sendiri sapu

Bantal penting buat tidur
Tiap masa mesti ada buat dengkur
Dia banyak baik kasi bantal hulur
Orang kantuk akur lena sampai kubur.


Di Bulan Ramadhan.

1

"That's ridiculous." Hudson marah di sebalik skrin komputer riba di atas meja kerja milik Imran. Imran cuma mampu merenung tanpa bersuara. Dalam hati dia merungut, "Satu ofis pun borak guna Skype. Macam la busy sangat. Hekeleh."

"Takkan minah tu tak tahu? We always buy from them. Kenapa tiba-tiba hari ini jadi macam ni? Kalau dia hantar order kita tanpa discount macam biasa pun tak apa. Takkan tak boleh proceed kot? Sekarang macam mana?" Hudson masih berang. Imran cuba memikirkan penyelesaian kepada masalah yang mereka hadapai, sekali-sekala memutarkan pen di jarinya.

"I rasa tu memang tak boleh pergi dah but don't worry, I will fix this. Jangan risau bro. Hehe.." Imran cuba menenangkan Hudson.

"Don't bro me until you fix this. Kita masing-masing dah diberi tugas and clearly, you haven't done your part." kata Hudson dan sebentar Skype session mereka tamat. Imran masih duduk di kerusinya, matanya curi-curi memerhati rakan setugas lain yang sedang tekun melakukan tugas masing-masing. Matanya berhenti di sudut di mana terletaknya bilik pantry. Dia melihat ke arah jam dinding di depannya.

"Hmmm, sempat kot." Imran mencapai telefon dan mendail nombor untuk dihubungi.

"Hello, it's me again, Imran. The person who call earlier."

"Oh, hello again Mr.Imran. How can I help you? Kalau berkenaan order tadi, kita memang tak boleh proceed sebab order dah closed." kata suara di hujung talian.

"You mean there's nothing you can do at all? Penting ni. Kalau tak ada diskaun macam selalu pun tak apa." Imran masih mencuba.

"No, sir, there's nothing I can do. I'm so sorry."

"Well, tak apa lah. Thanks." Imran meletakkan telefon, menggigit jari sebelum mencapai semula telefonnya.

"Hello, mak. Mak, Raran ni. Mak dekat mana?"

"Ya Raran, mak dekat rumah. Kejap lagi nak pergi bazaar beli juadah. Kamu balik makan ke tak?"

"Tak balik. Berbuka dengan budak-budak ofis hari ni. Mak, dekat bazaar tu ada jual nasi beriyani kambing tak?"

"Ada, kenapa?"

"Saja tanya. Ok mak, jumpa malam nanti, bye." Imran meletak kembali telefonnya sambil melihat semula ke arah jam dinding di depannya. "Hmm, sempat ni, sempat."


*****


"Hey semua, jom ke bilik pantry. Kejap lagi nak berbuka." laung Imran dari bilik pantry. Maria orang yang pertama bangun dari kerusinya dan berjalan ke bilik pantry. Maria menjenguk dan melihat ke dalam bilik pantry. Dia kehairanan dan merenung Imran yang tercegat di pintu. Dia tanya..

"I thought we're having pizza for berbuka today, no?"

Imran mengeluh;

"Order dah tutup Maria, dah tutup..."

"Habislah kau Imran. Ihiks." Maria ketawa.


Reviu buku : Alegori Robot Derhaka oleh Saat Omar

1

Dah hadam Alegori Robot Derhaka oleh Saat Omar. Di beli di Art For Grabs pada harga RM15, dibungkus bersama seketul coklat Cadburry. Bungkusannya menarik, macam beli set alatan magik. 

Aku tak ada duit, dan biasanya waktu aku tak ada duit memang aku tak akan beli buku mahupun zine. Entah hantu raya mana dia pakai waktu nak balik tu aku pergi hulur not dua puluh dekat brader yang duduk dekat sofa. Dalam train terus aku koyak plastik buku ini macam barbarian, sampai orang sebelah menjeling.

Bila selak, aku terus tuju cerpen dahulu sebab puisi puisi ni bukan benda yang aku boleh enjoy dalam train. Terus aku ketawa kecil dan rasa macam budak lelaki paling comel dalam dunia. Orang sebelah jeling lagi.

Aku tak rasa buku ini buku paling best pernah aku beli, tapi aku tak rasa rugi, sebab bila baca aku dapat banyak idea daripada buku ini. Daripada cerita budak yang sayang ke pokok sampai lah ke cerita lelaki yang mati dalam vagina. Baca catatannya pula memang rasa macam dekat dengan aku, sebab aku pun gemuk. Aku faham perasaan terpaksa mengiring cecah lantai sebab nak ikat tali kasut tu. Sampai setengah buku, coklat yang aku kulum dah habis.

Lain orang lain selera. Kalau orang yang jenis baca buku buku deep, buku sastera, buku indon yang tinggi tatabahasanya atau buku buku dewan pustaka dan bahasa aku tak rasa akan enjoy buku ni. Orang macam aku yang jenis suka baca benda santai, benda yang tak perlu kerut kerut kening, benda yang buat aku sengih dan jadi budak lelaki paling comel dalam sebuah keretapi menuju ke Kajang, ha aku rasa boleh la beli.

Tapi aku tetap tak puas hati dia bagi sebiji je coklat Cadburry. Sampai sekarang aku marah lagi. Eh aku ada cerita tak orang sebelah aku yang dalam train tu tanya buku apa aku baca? 

Ha aku jawab pakai jeling je.


malam saatku sedang menulis tentang kamu dan kamu datang merangkulku dari belakang lalu membaca tulisanku, memberi komen tentang kekurangan ini dan itu, lalu kemudiannya kau mengucup dahiku sambil menghadiahkanku sebuah senyum yang termanis pernah kulihat sebelum kau perlahan-lahan melepaskan rangkul mesra itu dan hilang mengikut tiupan bayu dingin malam, meninggalkan aku keseorangan lagi, menyambung tulisanku tentang kamu

0

ketika aku sedang ingin menulis sadjak tentang hujan, kau datang menyapaku dari luar jendela dan mengajakku untuk sama merai hujan yang mulai ramai. aku faham oles senyum itu yang berkali-kali meruntuhkan tembok keegoanku yang aku bina lama untuk menangkis senyum-senyum seperti itu. tapi tembokku tidak cukup kukuh menghalang senyummu yang bagaikan peluru meriam yang menghancurkan segenap kota. aku tinggalkan sadjakku kosong tak bertulis dan keluar dari rumah bersama kamu menikmati tiap rintik hujan

kita sama berdansa, bercanda dalam kumpulan hujan sambil memijak lopak-lopak agar berkecai. dan hujan itu makin lama datangnya makin deras, keras hinggakan memedih mataku. dalam tujuh ke lapan kali kerlip, aku lihat kamu sudahpun tiada. aneh! yang tinggal cuma hilaimu yang mesra kudengar bersilih dengan irama hujan dan harum parfummu bersatu dengan aroma hujan. dek mata yang masih berpisat, aku melangkah keluar dari pentas dansa menuju semula ke kubikel separa gelapku untuk menyambung semula sadjakku tentang hujan yang tergendala

ketahuilah sayangku, di sana, sadjakku telahpun lengkap tanpa sebarang tulisan. larik-lariknya dipenuhi oleh aromamu yang masih melekat di badanku. rimanya pula terdiri daripada setiap ekspresi senyummu yang indah. dan ia dideklamasi oleh irama merdu hilaimu yang kuingin dengar tanpa jemu

lalu aku berpikir, tidakkah kamu sendiri adalah sang hujan wahai sayangku?


Tak Tahu

0

Tahu tak apa yang paling bodoh ? Bila mana kau sudah mula melupakan perasaan yang pertama-tama. 
Pertama kali ;
bercakap
berjalan,
ketawa,
menangis,
sakit,
bahagia,
kecewa,
nak nak kalau yang dikongsi itu milik dua tubuh,
sakit ?
tu pun masih terkinja kinja mahu mengejar perasaan seterusnya lagi. 

Tamak bukan ? 


Ke Kelas Renang

3

Oleh kerana lalu lintas di Kuala Lumpur tidak sama dengan di Labis, Roji terpaksa menggunakan kenderaan awam. Ini pertama kali Roji menaiki kenderaan awam. Kata Jikal, kenderaan awam di Kuala Lumpur menjadi medium untuk menyampaikan agenda politik; agen kerajaan. Namun Roji tidak hiraukan pesan Jikal. Apa dia peduli dengan kerajaan? 

Laluan ke Seremban sangat padat ketika ini. Lebih-lebih lagi pada hari minggu. Mungkin yang ramai-ramai beratur dan menunggu cuma nak ke stesen seterusnya iaitu Mid Valley. Roji mengeluh sedirian, "kenapa semua nak ke sana hanya sekadar ingin tengok wayang? Tak tahu bersabar? Tunggu seminggu dua keluarlah DVD cetak rompak. Dengan hanya RM5 boleh tengok berulang kali, bodoh". 

Lepas makan tadi di medan selera Roji tak sempat menghisap rokok. Baru dia ingin keluar ke seberang Hilton Hotel Kazem menghantar sms kepadanya untuk bergegas membeli tiket ke Seremban. Takut tak sempat. Roji mengeluarkan kotak rokok dari poket. Sementara menunggu alangkah enaknya kalau merokok. "Dik, kat sini tak boleh hisap rokok. Hisap choki-choki boleh", seorang lelaki India separuh umur menegurnya. "Erkkk, uncle, saya cuma keluarkan kotak rokok. Nak letak dalam beg." Roji mereka alasan. Lalu dia masukkan kotak rokoknya ke dalam poket sisi beg. "Celaka betul, kenapa aku tak perasan signage 'no smoking' kat sini tadi". Monolognya lagi. 

Tak boleh jadi. Duduk atas kerusi logam ada baiknya duduk bersila di lantai. Baru Melayu; konon. Sambil memerhati gelagat anak muda yang rasa-rasanya masih bersekolah dengan gaya SWAG-nya, Roji tergelak. "Entah apa-apa budak-budak sekarang ni". 

Datang perempuan sekitar lewat 20'an duduk bersila di sebelahnya. "Boleh akak duduk?" soal perempuan tersebut. "Boleh kak, apa salahnya, platform ni bukan saya yang punya. Hehehe." jawab Roji dengan humor yang kontang. "Akak pakai legging ni nak ke mana? Ada kelas renang ke?" Sambung Roji. Walaupun petanyaan Roji agak kendur tapi perempuan tersebut rasa macam ada tali tangsi tegang yang tersangkut pada lehernya. Lantas perempuan tersebut menjawab, "adik apa tahu? ini fesyen." "Oh ya ke? Tak tahu pula saya ini namanya fesyen. Hehehe. Akak tunggu siapa?" 

Sambil menarik legging yang tersangkut pada kelengkangnya (ketat sangat barangkali) perempuan tersebut menyambung, "akak tunggu kawan awak, entah mana dia. Kata dah sampai." 

Roji diam sebab dia tak tahu nak tanya apa lagi. Nak tanya lebih-lebih takut makwe orang (atau tunang?). Takut juga pakwenya (atau tunangnya) akan datang kejap lagi. "Dik, akak tersalah platform ni. Akak nak ke Perlabuhan Klang sebenarnya, platform 5. Kat sebelah sana" tangannya menuding ke arah belakang. "Tu hah! Kawan akak kat sana, patutnya tak nampak. Hahaha." 

Ada macam yang tak kena dengan 'kawan' perempuan tadi. Bukan soal apa yang dipakai kawan perempuan tadi. Tapi soal rupa kawan perempuan tersebut. Roji bangun dan datang ke arah kawan perempuan itu. "Eh, Kak Ngah buat apa kat sini? Kak Ngah kenal akak ni ke?" Roji rasa macam ada sauh kapal sedang menghempap tempurung kepalanya. "Ini kawan akak lah Roji! Macam mana kau orang boleh kenal?" Belum sempat Roji menjawab pertanyaan kakaknya, perempuan yang duduk di sebelahnya tadi memintas. "Aik? Kau orang adik-beradik? Dik, tengok. Akak adik pun pakai legging. Inilah namanya fesyen". 

Roji terkedu. Tak sangka kakaknya dah tak tahu berenang sedangkan masa kecil dulu mereka sama-sama berkubang di tali air. Baginya, memakai legging umpama pakaian orang ke kelas renang. Celaka betul. mengata orang tapi akak sendiri pun buta fesyen.


F

2

Fitnah terus fitnah

Walau kena pepah
Takkan langsung rebah
Sebar satu daerah
Sampai tak cukup tanah
Kasi tentang sama fitrah
Fitnah terus fitnah



badut yang tak pernah berhenti senyum

3


lelaki dalam cerita ini adalah seorang badut. kita semua tak perlu tahu tentang nama lelaki ini kerana pada akhirnya kita tetap akan memanggilnya badut. dan badut dalam cerita ini adalah badut yang tak pernah berhenti senyum.

dipendekan cerita ─ setiap hari selama dua puluh lima tahun, dia akan senantiasa tersenyum tanpa mengira waktu. pagi, petang, siang dan malam. masa tidur, bangun pagi, pergi tandas, melintas jalan atau apa saja yang dia lakukan, senyuman tetap kekal terukir di wajahnya. badut ini mungkin pernah diancam oleh seorang abang kawasan yang berbadan sasa dan berambut perang tetapi dia masih saja tersenyum. abang kawasan yang berniat untuk memukulnya itu terpaksa melupakan saja hasrat tersebut.

sebenarnya, tak ada sesiapa yang tahu bahawa badut ini pernah menangis. jika dilihat dari jauh, dia tetap tersenyum walaupun sedang menangis ketika itu. cuba dekatkan jarak anda, maka anda akan dapat lihat air matanya yang berjujuran serta mengalir laju bak air terjun. pun begitu, senyumannya masih kekal terukir. jadi, siapa yang peduli samada dia bersedih atau gembira? senyumannya tak pernah lekang walau dalam apa jua situasi.

suatu hari, badut ini sedang berada di celah lorong antara dua bangunan. dia sedang berdiri menghadap dinding salah satu dari dua bangunan tersebut. baiklah, sebenarnya badut ini sedang kencing berdiri. dan seperti biasa, dia senantiasa tersenyum. ketika kencingnya sampai ke titisan yang terakhir, tiba-tiba dia nampak dinding bangunan di hadapannya seolah-oleh mencair membentuk sebuah pusaran. beberapa detik kemudian, muncul seekor ikan paus biru dewasa. kita semua tahu tentang saiz ikan paus biru dewasa.

sebagai seorang manusia yang setiap derianya masih aktif, badut ini tergamam seketika. oh, dia masih tersenyum walaupun tergamam jadi mungkin kita tak tahu yang dia sedang tergamam. dia mula berpaling dan cuba untuk melarikan diri. belum sempat kakinya terangkat, separuh badannya sudah berada di dalam mulut ikan paus biru dewasa tersebut yang kita semua tahu tentang saiznya.

seorang polis yang melintasi kawasan tersebut cuma melihat badut ini menggawangkan tangannya manakala separuh badannya sudah berada di dalam mulut ikan paus biru. badut ini menjerit minta tolong, sambil tersenyum. polis tersebut cuma membalas senyumannya dari jauh kemudian melangkah pergi. sejak hari itu, tak ada sesiapa lagi yang pernah melihat kelibat badut ini bersama senyumannya. mungkin ikan paus biru itu telah menelannya kemudian hilang di sebalik dinding bangunan. timbul juga cakap-cakap belakang yang mengatakan badut ini terkena sumpahan penunggu dinding bangunan akibat dia kencing berdiri di situ tanpa meminta kebenaran. ada juga yang cakap, dia diculik piring terbang atau disembunyikan oleh bunian.

tiba-tiba seluruh bandar menjadi muram tanpa badut dan senyuman yang senantiasa terukir di wajahnya. walaubagaimanapun, keadaan itu cuma dirasai seketika sebelum semua orang mulai lupa akan kewujudan atau kehilangannya. ya, dia cuma seorang badut. sebenarnya, kita semua tak pernah peduli tentang kisah badut yang tak pernah berhenti senyum.


Milik Kalian Berdua

3

Jadi apa gunanya
kau bersama-sama dia
merentas bukit tinggi
menahan sejuk
hingga menggigil,
jika pelangi itu hanya
dia sahaja yang tonton?

Hilang santun begitu--

Dia hanya mahu berkongsi,
usah lagi kau sangsi
Robohkan sahaja ego besi.

Keindahan pelangi
itu milik kalian berdua.

Jangan disiakan.


319

0

Satu hati suku diberi
Dua hati bawa separuh lagi
Tiga hati curi suku pergi
Empat hati musnahkan saki baki
Pulangkan. Pulangkan. Pulangkan.
Aku sendiri, tak mahu mati lagi


Salju

3


ada sebuah mesin pengisar ais manual yang besar di langit sebelah utara dunia. setiap lima minit, sang malaikat akan mengisar bongkah ais dengan lengannya yang sasa lalu hirisan-hirisan kecil itu dibiarkan bertebaran ke bumi — memutih dan sejuk. kesejukan itu buat manusia rasa nyaman. terkadang ia bisa membekukan keping-keping hati sang pencinta. keping-keping hati yang sudah membeku kebiasaanya menjadi rapuh serta terlalu mudah untuk patah dan hancur berderai.

pandanglah ke kaki langit di sebelah utara dunia, di situ ada sebuah mesin pengisar ais manual yang besar dan setiap lima minit, sang malaikat akan mengisar bongkah ais dengan lengannya yang sasa.




Terus tenang dan lemaskan perasaan.

0


dan bidadari itu mula bersuara tatkala 
bumi sang pria ditandang kemarau bahgia. 
lambaikan tangan pejamkan mata. 
usah biarkan pipi membasah penuh sia. 
lihat akarmu apa impimu. 
moga bahagia untuk dia bak syurga.
terus melangkah berbingkai wajahnya.


Hatiku yang kabur, bukanmu kawan.

1


Siat-siatkan bibir itu
yang tersenyum berukir palsu
Patah-patahkan jemari itu
yang menghulur salam bersorok batu

Diorangasingkan itu sakit,
Diorangjahatkan itu pedih, kata seseorang.
Benar. 
Hakikatnya engkau tidak pernah begitu
padaku.

Lalu
Biar bibir aku saja yang disiat
kerana lupa membalas senyum tulusmu
Patahkan saja jemariku
kerana sarat menggenggam batu

Hatiku yang kabur, bukanmu kawan.


Kipas.

0

Dalam bilah2 yang tidak pernah berkenalan.

Berpandangan apatah lagi melempar senyuman.
Berkejar kejar sesama sendiri.
Saling merebut tempat di depan sedangkan
kau tidak tahu sejak azali.
Sedar atau tidak, ada pihak sedang menyejukkan tubuh2 mereka
di atas kayangan.

Merebut pangkuan emas kasta yang atas.
Noda dan ronta bukti kau ikhlas.
Melutut puas di atas jasad2 yang ditindas.
Tangga menuju gerbang kehitaman tanpa batas. 


drama dramatik

0

I dont know what love is, but it would kill me if I lost you. 

Itu yang tertulis sebagai sarikata di bawah skrin televishen, tatkala seorang hero [berkumis nipis, sentiasa bersinglet, dan sering muncul di dalam adegan bersembang semasa sedang mengangkat dumbbell] di dalam sebuah kisah percintaan muda mudi dan perebutan harta yang ditayangkan pada waktu perdana menuturkan kata-kata pujangga yang baru dihafalnya. blrghh sepphd hdngogo. Itu saja yang dapat didengar apabila dia cuba menghabiskan dialognya dengan cebisan paha temanita/isteri(?)nya [fakta yang masih kabur kerana pengarah ingin menyelitkan unsur saspen] dalam potongan dadu dan digoreng tepung masih penuh di dalam mulut. Dia takkan kehilangan, maka dia takkan mati. Sang hero menunjukkan mimik muka penuh semangat dan determinasi. Esok, lengan dan buah dada pula. Cheers


Pulangkan Balik

0

"Aku boleh pulang balik hati yang aku curi dari kau dulu, Salmah, tapi boleh kau pulangkan balik memori aku sebelum aku kenal kau? Memori yang kosong dan pucat tanpa ada sinar-sinar bahagia." Berkata Roslan; matanya tepat memanah tajam ke mata Rosnah.

Tangan Roslan memulas kuat ke dada kirinya. Darah memancut-memericik-melibas-libas setiap kawasan yang ada. Di muka, tanga, kaki, baju, termasuklah dinding rumah sewa Roslan.

Kurang lima minit bergasak mencari jantungnya, Roslan mencapai pangkal jangtungnya dan ditarik. "Zapp!" Lalu dihulur kepada Salmah.

"Nah, ini yang kau mahu balik, bukan?". 

Salmah meyambut dengan wajah yang bergitu tenang sekali tanpa refleksi gelisah.

"Klik!" Bunyi yang halus tetapi tajam keluar.

Picu ditarik.

Ada yang bersepai.

"Aku dah pulangkan balik memorimu yang dahulu. Tetapi aku pulangkan memorimu 25 tahun kebelakang. Itu memori sebelum kau lahir melihat matahari, bulan, serta aku yang kau tidak hargai."


Gelap

3


gelap gelita
sunyi sepi
hati mati
dalam dada ada api
yang marak menyala




spontan di meja makan
Shah Alam 
27 April, 2013


Kaktus Itu Sebenarnya

4

Dia kata; 

Kaktus itu kuat,
Lihat sahaja ia boleh
Hidup di tanah gersang
Tanpa air.

Berduri dan tiada siapa
Berani mempermainkan
Serta mengguris permukaannya,
Bahkan tangan sendiri yang
Akan terluka andai tersentuh durinya.

Namun aku kata;

Kaktus itu tampak gagah,
Namun bila ia selalu bermanja
Serta disimbah dengan air,
Ia akan remuk serta duri-durinya
Menjadi tumpul.

Dan akhirnya mati
Oleh kerana kerap kali ditikam
Dengan sesuatu yang menyenangkan
Bagi kita tapi bukan ia -- air.

Kaktus itu sebenarnya--




KITA TUNGGUL

2

Kita cuma tunggul. 

Oleh itu mereka tidak perasan kehadiran kita,
Kita tunggul sebab kita diam dan tidak agresif.

Kita tunggul, 
cuba sepak kalau nak tahu 
nikmat jadi tunggul!

Kaki siapa yang berdarah
Dan tunggul mana yang masih ampuh?
Yang menyepak atau
yang disepak akan sakit?

Kita tunggul.


MENAHAN AMARAH ITU SUKAR

5


Menahan amarah itu sukar
Seolah-olah kalau kita
Berjaya melakukannya,
Dan dia terlepas daripada
Ditumbuk atau disepak kita,
Dunia sepertinya tidak adil.

Tidak adil; kenapa aku kena bersabar
Dengan orang yang macam bajingan?

Kenapa?
Itulah persoalannya.

Tiada yang rugi bagi mereka
Yang menahan amarah.

— Inilah jawapannya.


ITU DULU

2

Dulu kau bilang dia kau yang punya,
Dulu kau khabarkan kepada dunia hatinya kau yang punya,
Dulu canangkan kepada mereka — sahabat handai; jiwanya kau yang punya,
Dulu bulan dan bintang menjadi saksi — kononnya; dia yang kau punya.

Segalanya kau punya
Semuanya kau punya
Serba-serbi kau punya.

Dia
Kau
Yang
Punya.

Sekarang kau minta kepadanya untuk diputuskan segalanya
Dipisahkan jiwa yang kononya serasi — itu dulu.

—Itu dulu 

dan kau memang



Buruk siku.


Habuk habuk.

0

Mula2 merangkak
Dalam alam yang tiada
dindingnya bergerak.

Terikat dalam bulatan maya.
Aku reka sendiri agar tidak
lemas di udara.

Biarkan dihayun rawak.
Yang tidak ubah apa hati sudah orak.

Bidadari serta pria asing.
Punya iblis menulis menebar idea.
Sepatah kata diajak pusing.
Mulakan bicara menjentik rasa.



ULASAN : Buku Perempuan Nan Bercinta

3























Tajuk     : Perempuan Nan Bercinta
Penulis   : Faisal Tehrani
Penerbit  : ITBM - Published 2012 by Institut Terjemahan Negara Malaysia Berhad (276206-D)
ISBN      : 9789830688


Sebenarnya, sudah agak lama saya tamat-baca buku ini tetapi baru punya kesempatan untuk meneliti serta cuba memberi ulasan. Seperti yang tertera di belakang sampulnya, ternyata buku Perempuan Nan Bercinta adalah karya Faisal Tehrani yang paling provokatif setakat ini. Saya sendiri telah mengikuti beberapa karyanya yang lain dan tidak dapat dinafikan betapa liuk-lentok sastera tersadur kemas dalam segenap susunan aksara serta gaya bahasa, lantas menjadikan penceritaannya kuat dan makin menarik.

Perempuan Nan Bercinta; sangat bertepatan dengan beberapa watak dalam buku ini. Watak utama yang pertama menampilkan Tengku Idora, seorang perempuan yang memperjuangkan hak asasi wanita melalui sebuah gerakan feminis ala Barat, Modest Women Oriental (MWO). Bersifat progresif, gemar bermain-main dengan doktrin liberal serta menolak hujah-hujah berlandaskan sekolah pemikiran Islam yang lain. Dia begitu akibat sejarah lampau. “Dor, cari perempuan mulia yang menentang sehingga mati, cari perempuan yang menentang meskipun sudah mati.” Bisikan dari arwah bondanya yang sering muncul dan terus mengganggu kewarasan Tengku Idora. Sehinggalah suatu keajaiban telah berlaku terhadap diri Tengku Idora yang mana telah menghidap kanser pada tulang utama atau ewing’s sarcoma dan pada akhirnya telah sembuh tanpa campur tangan manusia. Pejuang feminisme yang nazak itu tersembuhkan di kota Madinah berkat doa dan bertawassul di Raudhah. Setelah itu, Tengku Idora menjadi seorang perempuan yang sama sekali lain, seorang perempuan nan bercinta yang mulus buat suaminya. Dalam erti kata lain; dia insaf. Betapa dia adalah insan yang terpilih dan menghampiri hikmah.

Watak kedua adalah Zanjabila, adik kepada Idora. Perwatakannya sama sekali berbeza dan bertentangan dengan kakaknya; dia seorang yang lemah lembut dan terasuh sebagai perempuan lawa lahir batin. Cinta Zanjabila kepada ilmu telah menemukan dia dengan seorang pemuda yang juga berilmu dan menjadikannya seorang perempuan nan bercinta. Mereka menghalalkan hubungan dengan bernikah setelah perkenalan yang singkat. Zanjabila terus membiarkan dirinya diulit dengan ilmu dalam masa yang sama cuba membawa kakaknya kembali ke landasan yang betul. Buku ini turut menampilkan seorang lagi perempuan nan bercinta iaitu Siti Fatimah Ali Taqi. Perempuan yang berjiwa revolusioner dan mewarisi keberanian Fatimah binti Rasulullah. Dia juga mencintai sejarah dan politik; politik yang merangkumi persoalan serta definisi yang lebih luas dan bukanlah urusan pemerintahan sesebuah negara semata-mata. Siti Fatimah Ali Taqi, seorang perempuan nan bercinta yang terus bangun melawan ketidakadilan. Dan secara keseluruhannya, perempuan nan bercinta di dalam buku ini merujuk kepada nilai-nilai murni, keperibadian serta keimanan Sayidatina Fatimah Zahra.

Sekarang, saya kembali kepada perihal pandangan mengenai buku ini dari kaca mata saya sendiri. Perempuan Nan Bercinta adalah sebuah buku yang mencoretkan sebuah penulisan deskriptif yang sarat dengan kognitif. Untuk seorang lelaki yang masih miskin dengan ilmu terjemahan/tafsir al-Quran dan hadis, buku ini berat betul. Dari sisi lain, saya menelannya sebagai sebuah konsep mengkaji dan berfikir seterusnya menghadam sebagai pemahaman dan iktibar. Mungkin tidak keterlaluan jika saya anggap membaca karya Faisal Tehrani yang satu ini seolah-olah membaca beberapa terjemahan hadis. Juga perihal hadis sahih, hadis tidak sahih dan hadis maudhu’ atau palsu. Selain itu, buku ini juga penuh berselirat dengan cabang filsafat yang bersimpang-siur dalam sekolah pemikiran Islam, perbezaan pendapat antara mazhab, syiah dan sunni, soal ilmu dengan tunjang imamik, keimanan, tasawuf, sufisme, tawassul, Islam liberal dan pelbagai isu seperti perjuangan Hezbollah, perihal Mekah dan Madinah yang dijual atas nama wakaf, juga menelanjangkan kebejatan penguasa Mekah itu sendiri. Faisal Tehrani turut mengkritik golongan Wahabi (salafi?) dengan bergaya. Semuanya diadun sebati dan tersusun kemas di atas plot yang mudah difahami.

Membaca buku ini membuatkan saya tercampak ke dalam forum, pidato serta tengggelam dalam pelbagai wacana dan perdebatan seputar agama dan mazhab yang rata-ratanya begitu sensitif di kalangan masyarakat kita. Coretan mengenai sejarah kelahiran ‘Ahli sunah Waljamaah’ serta kemunculan empat mazhab fikah yang ada hari ini, juga mengenai kerapuhan pakatan Ahli sunah Waljamaah dari segi teologi dan pakatan fikah yang longgar serta saling bertabrakan adalah sangat bersifat provokatif. Tidak mustahil jika buku ini bakal mencetuskan kontroversi dan mendapat kritikan dari golongan agamawan yang punya percanggahan pendapat. Saya tertarik dengan hujah Dr. Ali Taqi, antara watak utama dalam buku ini. Ketua Pengarah FASEH ini juga seorang tokoh Islam, seorang prinsipal dengan pandangan sarwa tauhidik profetiknya berkata, "Tidak, saya tidak menulis untuk ditujukan kepada tuan-tuan. Saya mengarang untuk masa hadapan. Saya anggap sebahagian besar pembaca kajian saya hari ini, di luar sana, ibarat raja yang suka bertepuk tangan dan mengangguk. Khalayak lain yang akan menilai saya. Khalayak mendatang akan bertepuk tangan, mengangguk dan betul-betul mengerti kerana mencapai inti." Saya beranggapan bahawa ayat ini menggambarkan tujuan sebenar Faisal Tehrani di dalam penulisannya. Begitu juga dengan dialog-dialog merangsangkan yang diucap oleh watak-watak lain dalam buku ini. Selain mengutarakan isu, ia juga menawarkan penyelesaian. Di sini mencerminkan ciri-ciri seorang rausyanfikir.

Sebelum mengakhiri ‘apa yang dipanggil ulasan’ ini, saya juga ingin menyentuh mengenai empat persoalan yang dibangkitkan oleh Bastian di dalam buku ini, di mana persoalan-persoalan itu menjadi penghalang untuk dia terus memeluk Islam. Oh ya, begitu juga dengan Hilda, wartawan CNN dan juga seorang Koptik. Pada akhirnya mereka berdua ini telah memeluk Islam setelah mendapatkan kempat-empat jawaban kepada persoalan itu. Apakah persoalan yang dibangkitkan? Apakah jawabannya? Siapa pula yang menjawabnya? Anda perlu baca sendiri agar lebih memahami. Pendedahan demi pendedahan telah menunjukan bahawa Sunni dan Syiah adalah saling melengkapi. Ahlul Bait bukan milik mutlak Syiah tetapi bisa menjadi rujukan dan hak semesta alam. Dan tema ‘supramazhab’ adalah menjadi tunjang kukuh untuk buku ini. Mungkin juga mencerminkan diri Faisal Tehrani sendiri.


Sumber : sinarharian.com.my


Apabila khatam dan menutup buku ini, saya jadi tertanya-tanya apakah sebenarnya yang cuba dibawa oleh penulis? Adakah tentang penjelasan sesuatu fahaman atau pegangan dalam erti kata lain; keimanan dan keyakinan? Atau suatu pembetulan fakta berbentuk provokasi dalam lembaran fiksi keagamaan? Sebagai seorang muslim, saya sendiri jadi goyang; di mana saya berdiri sekarang atau di mana harus saya berdiri sekarang? Timbul kekeliruan tapi kadangkala merungkai persoalan. Dan pada akhirnya, saya beranggapan atau mungkin sedar betapa ia hanya persoalan kepada jawaban. Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Sebuah garapan dalam bentuk fiksyen yang bijak. Walaubagaimanapun, saya yakin bahawa sebuah buku tidak bisa menyesatkan. Buku juga tidak pernah membahayakan. Kita manusia punya akal fikiran bukan? Jika tidak setuju dengan tulisan dalam buku ini, saya harap akan ada Sunni yang tampil menghasilkan fiksyen menentang idea-idea Faisal Tehrani secara bijak. Bukan ‘mengorbankan’ buku dengan mengeluarkan fatwa haram. Oh ya, mungkin juga ada Salafi yang ingin menulis-balas? Saya masih dahagakan penulisan yang sarat sebegini. Andai saya yang naïf ini masih boleh berfikir secara rasional, mengapa tidak anda seorang ilmuan yang tinggi pengetahuan? Apakah perselisihan mazhab sekarang lebih menjurus ke arah pertelingkahan politik? Mungkin dengan mengetepikan perbezaan mazhab dan fahaman bisa menjurus ke arah penyatuan ummah. Wallahualam.




Syaitan

3


Itu dia si syaitan.
Dulu bajunya hitam kini dah jadi putih.

Itu dia si syaitan.
Dulu luahnya carutan kini tinggal pujian.

Itu dia si syaitan.
Dulu tempatnya lorong kini tukar jalan.

Namun dia tetap si syaitan,
Apa yang dipakai dan dibuat hanya lakonan,
Buat tatapan si pencari Tuhan yang tersesat jalan.

by fi,


BUKAN KARMA

1

Kau mahu dia; kau ambil
Kau anggap itu hak kau; pertahankan
Kau rasa dia tak berguna lagi;
Jangan buang, campak, halau — sesuka hati.

Dia bukan boneka
Yang kau boleh sesuka hati
Perhambakan jiwanya. 

Kau fikir kau boleh terlepas?
Mereka juga boleh perlakukan
Sepertimana yang kau
Lakukan terhadap dia.


Ingat.


0


Hari ini aku realiti,
Esok aku mimpi,
Lusa aku tiada lagi,
Begitulah kisah sakti ini,
Sakit tak terperi,
Hidup dalam sepi,
Dan bila kau menangisi,
Aku kembali,
Pasti kembali.


Kau

2

sehingga Tuhan pijak kelantai
ego masih melangit

walhal mendongak untuk melihat
dan yang lain menunduk untuk simpati

by Redhzuan Indera, Tuesday, 12 February 2013


BEBAL

0


Kau baru tengok kulitnya,
(baca pun tidak),
Sekadar tengok gambarnya sahaja
Kau dah nak nilai isinya?
Kau baru tengok gambar aku
(kenal pun tidak),
Sekadar tengok dari jauh dah nak nilai aku?
— Kau silap.
Kalau begitu boleh aku
Membuat andaian dengan hanya melihat
Luaran semata-mata?
— Kau bebal.


Dan Itu Mimpi Yang Dia Panggil "Cinta".

1

Kerana mimpinya kini
Yang dia panggil Cinta
Adalah satu momen indah
Yang hanya memenuhi
Tidur malamnya yang dingin dan sunyi

Cinta yang hanya ada
Dia dan gadis yang memiliki separuh hatinya
Menari dan menyanyi
Lagu cinta remaja yang romantis
Dan terus meraikan cinta mereka
Setiap malam
Tidak pernah tertinggal
Seperti satu temu janji
Sejak azali

Dan di daerah lain
Seorang gadis kecil bermata galak
Yang terkurung di dalam rumah
Pagarnya tidak kelihatan
Tapi dirinya terkurung dan terhalang
Cuma mampu mengadu domba pada bulan
Tidur dan berharap
Mimpinya setiap malam
Hadirnya seorang lelaki
Yang mampu buat dia tersenyum gembira
Walau hanya dalam mimpi
Kerana tiada lagi cinta untuknya
Di alam realiti


ANDAI AKU SEBUAH MESIN CANGGIH YANG DIPANGGIL ROBOT

1


Andai aku sebuah mesin canggih
Yang dipanggil robot,
Aku juga tidak akan terlepas
Daripada segala masalah,
Kerana aku hidup.
Cuma bezanya
Aku tidak punya — nyawa.
Bencana
Tidak akan jauh dari kita.
Aku robot,
Kau manusia.
Kita masih lagi ada persamaan
Iaitu — penanggung masalah.





Hadapilah ia dengan penuh tenang.


BATU API

2

Dalam perjalanan menuju
Ke kapal persahabatan,

Aku terpijak,

Batu api yang — panas.
Membakar serta memisah
Hubungan yang kami bina.

Celaka punya batu api,
Kerja memutuskan ikatan.

Mulut lancang,
Bercerita buruk orang
Tanpa batas
Itu lebih panas daripada — batu api.






Celaka.


Kotoran.

1

Kepala berotak kaki berbulu
Cintanya ditolak amuknya melulu.

Kucing bermisai kambing berjanggut,
Masanya terabai jiwanya serabut.

Sampan perahu buaya betina,
Biarkanlah berlalu kisah cinta lama.

Saudara saudari sehidup semati,
Pergi cari lagi ubat hati sunyi.


Candu

1


Andai nama kau yang terukir
Lalu menjadi sebahagian jiwa
Hebat digasak rasa yang melata
Makanya aku sedang dilamun cinta

Rindu
Mabuk kecanduan oleh kamu
Bagai ganja,
Menagih untuk hilang rasa
Begitulah rindu yang aku rasakan

Bila hanya nama kamu
Sudah cukup bikin aku senyum
Sah,
Aku sedang gila

Gilakan kamu
Parah.
Harapnya tak sampai berdarah.


Neon Insect

0

It was pitch black in my room, and quiet too. The only tone echoed through the surrounding was the sound of crickets chirping lullaby under the bushes outside the house; rubbing the edge of their wings onto each other, much like a fiddler with their strings and bow.


I was half asleep when I spotted flashing glimpse of light at the ceiling. Feeling disturbed, I opened up my semi-closed eyes. It was a firefly, flashing on and off like the neon light of the night club at the city, a beautiful view. Even in the city, it’s so rare to find these insect. City folks have to drive miles and miles to a specific place that has the word ‘fireflies’ carved on its name. I was lucky; this lightning bug willingly came straight into my property.

That night, in my bed, I fancied its glowing exhibition. If the ceiling is the sky, then this firefly is the star. If the ceiling is a stage, then this firefly is a rockstar. I was like its dying fan; a complete nobody who stands anywhere below the stage among its massive crowd. Oh, sometime I wish I could be like this firefly. The natural plugged-in bulb on its butt is like a good music; it catches everyone’s attention, it makes girls screaming, it turns people in love, it feels my disease. Then it was decided. For fame and fortune, I want to be a rockstar!

A few minutes later, my dream cloud collapsed when I saw the firefly was cut in two as it flew near the ceiling fan. It was tragic. I didn’t know where upper half is but I could see clearly the spark of the bottom half slowly fading and exploded, BOOMM!

Pity him, selling out bug.


Alamat Pada Tuhan

0


Aku dikelilingi rasa rindu yang menyesak dada, galau yang berkocak goyang kini makin terasa di laut hati paling dalam, lalu kemana harus aku alamatkan rasa rindu?

kemana harus aku layangkan rasa
kemana harus aku sepikan jiwa
kemana harus aku sembunyi gundah rindu rasa jiwa?


Satu

Niat
Wudhuk
Doa
Takbir
Rukuk
Sujud

ameen

ada namamu dalam doa disetiap sujud ku.
moga segala rasa ini Tuhan simpankan
dan moga-moga Tuhan meredhai.

ku alamatkan pada Tuhan namamu dan rindu


Gula - Gula Kapas

0



Gula gula kapas
Manis,dan  jadi kegilaan,
Lembut, cair di mulut.

Awak nak saya jadi gula - gula kapas?
Manis yang digilai?
Lembut yang mudah cair?

Saya tak mahu.

Yang saya mahu jadi gula - gula kapas itu,
Yang begini, dimata kamu,.

"Manis senyum saya yang akan bikin awak gila,
Awak tundukkan kan keras saya , melalui kata-kata,
dan maka itu, lembut saya hanya awak yang mampu cari"

Itu baru gula - gula kapas awak.
Manis saya untuk awak.
Lembut saya pada awak,
Kasar saya , menyentap awak.
Manja saya, hanya awak yg nampak.


saya bukan gula gula kapas buat semua
tapi hanya untuk seorang
apa mungkin orang itu kamu?


Mahu tulis zine dengan kami? [Tawaran tamat malam ini!]

2


Tawarannya  

Hello guys! Nak menulis untuk zine kami?
Kami mahu buat sebuah zine yang akan dicetak dan dijual. Hasil jualan kami akan guna untuk buat zine zine lain sampai kami kaya dan boleh pergi joli dekat Genting. 
1. Okay, karya apa yang kami mahukan?
Flash/pulp fiction yang pendek pendek ( short-short stories) sepanjang 300-500 patah perkataan. Dan bila saya kata pendek, tak semestinya pendek daripada segi bilangan patah perkataan, tapi pendek daripada segi jalan cerita juga. Ingat, cerita jenis ini laju dan tak main lah fokus fokus muka karekter macam dalam drama indon. Ciri ciri kispen yang saya mahu adalah menarik. Dan bila saya katakan menarik maksudnya mungkin - lain dari yang lain, tidak meleret ke hal hal yang membosankan, boleh buat ittew sentap, idea bijak, kelakar, sedih, tak cliche. 
2. Apa itu flash/pulp fiction? 

Mohon google dulu, lepas google kalau masih tak faham inbox page kami, kami akan cuba terangkan.
3. Bila dan bagaimana nak hantar?

Sebelum matahari terbit pagi nanti (baru lah satu malam. Ha ha ha) dan hantar ke inbox page ini. [http://www.facebook.com/ZineSatuMalam] Tak payah attach doc, kopipes je cerita dalam mesej. Atau kalau engkorang tak ada fesbuk (lulz) sila emailkan ke zinesatumalam@gmail.com. Yang ini kami tak galak sangat, kami jarang check email. Ha ha ha.
4. Semua terpilih ke?
Tak, kami akan pilih yang power power sebab yang ini nak dijual. Harap yang tak terpilih jangan tacing.
5. Penulis dapat apa? 
Tak dapat apa. Kecuali kalau dia nak buat riak depan member member boleh la rasanya. Hasil jualan kami guna untuk terbitkan zine zine lain. Kami juga akan mempertimbangkan penulis yang power untuk join penulis tetap ZSM.
Pecah kaca pecah gelas, lepas baca tulis lekas.


Contoh dan tipsnya - 


Saya mahu adalah sebuah cerita pendek yang pendek (short-short stories). Dan bila saya kata pendek, tak semestinya pendek daripada segi bilangan patah perkataan, tapi pendek daripada segi jalan cerita juga. Ingat, fiksyen yang saya nak sangat ringan, kalian tak perlu fikir jauh dan berat berat untuk menulis, yang penting MULA menulis
Cerita macam mana yang saya nak dan gemar? Ada dua jenis fiksyen yang menarik bagi saya.
A) Satu berunsurkan pulp. Pulp ini ceritanya surreal, tak semestinya menurut hukum logik akal, unlinear dan ringkas. Pulp ini murah, maksudnya cerita dia tidak sastera, tak begitu berisi cuma menghiburkan.
Ini berdasarkan pendapat dan gaya saya je la eh, orang lain berbeza beza, cuma kalau mahu tulis flash fiction berunsurkan pulp sangat mudah. Formula dia logik + tak logik + isi = pulp.

Kita ambil logik, misalnya latar tempat Hentian Sebelah Rawang. Ini logik sebab Hentian Sebelah Rawang wujud. Kita masukkan elemen tak logik, misalnya Nora Danish sedang tertonggeng tonggeng di semak belakang pondok. Tambah pula dengan isi - dia tengah cari katak untuk dicium jadi putera buat teman hidup setelah lama menjanda. Lepas itu kau mula pasang niat mahu jadi katak dicelah rumput rumput Hentian Sebelah Rawang. Lepas puas menyaksikan Nora Danish menonggeng kau segera pulang cari bomoh siam, mahu dijampi menjadi katak. Sebaik sahaja disembur air limau, sisa sisa daun apa-benda-entah-kau-mana-nak-kenal dan saliva bomoh siam tersebut, tiba tiba tanpa jampi adabakadabra pun kau telah menjadi seekor katak puru yang menggerutu. 
Dan tanpa membuang masa kau meloncat loncat kembali ke Hentian Sebelah Rawang tadi, menyorok dalam rumput dan pejam mata sambil berdoa bila matahari terbit nanti susuk Nora Danish menonggeng akan datang kembali.
Sampai la ada dua orang pekerja PLUS datang situ bawa mesin rumput.

B) Satu lagi melodrama.
Gaya ni sangat mudah dan simple. Mesej kau adalah emosi, dan emosi ini akan disampaikan oleh details seperti latar tempat, cuaca, ciri ciri watak, kelakuan watak. Jangan ada banyak dialog, kalau tak nanti dia akan menyerupai cerpen biasa.
Misalnya emosi yang kau nak bawa kesedihan. Tapi kau tak boleh tulis "Dia sedih". Kalau macam itu settle terus cerita. Kau tulis - watak utama sedang duduk di meja bacaan usang dengan lampu meja yang malap, memerhatikan sebuah album gambar atas meja. Kelihatan gambar lama seorang lelaki sedang tersengih duduk memegang perut seorang perempuan yang sedikit berisi, tapi masih cantik di sebelahnya. Angin bertiup masuk melalui tingkap yang terbuka, membawa haruman buku buku yang tersusun kemas di rak tepi dinding bersama titis titis hujan di luar rumah. 
Sejuk dan watak utama masih kaku di meja bacaan. Tiba tiba pintu bilik dibuka, dan perempuan dalam gambar tadi muncul di muka pintu, dengan garis usia yang jelas kelihatan di wajahnya. 
"Along, orang dah nak mula baca yassin ni"
Watak utama menunduk, titis titis air jatuh ke lantai. Bukan hujan. 
Ok ingat, ini pendapat dan apa yang saya nak untuk projek ini sahaja. Tak semestinya apa yang ditulis di atas adalah betul betul true punya definisi flash/pulp fiction. Ada apa apa tak faham tanya, jangan segan. Selamat menulis.

by zoul yazix, Thursday, 3 January 2013


Post navigation