Bangun Pagi

Jam 8 pagi dan aku terbangun dari mimpi yang tidak berapa indah. Dari bawah gebar aku lihat badannya. masih berbokser putih. Seksi. Lalu aku hulur tangan memeluk abdomen dia.

"Eemmph."

Ya. Ini baru indah. Seindah fiksi-fiksi tulisan penulis wanita malaya. Seindah Carl Zafran yang bermata biru-hijau. Seindah langit pantai timur waktu senja. Seindah malam Putrajaya.
Dia yang bisa memberi aku ejakulasi infiniti hanya dengan ciuman di pipi.

Johan.

Johan di katil, Johan di padang, Johan di pejabat, Johan di pinggan, Johan di cermin. Johan ada di mana-mana. Hingga kadang-kadang aku lihat muka CEO botak dengan kulit menggerutu itu juga seperti Johan. Oh Johan, Johan Johan Johan Johan Johan Johan.

Aku mabuk Johan sejak mula belajar merangkak dari pub ke pub. Dan Johan, seperti alkohol yang aku telan di setiap perhentian, memberi aku ketagihan. Ketagihan yang tiada taranya.Yang aku fikir jika aku ketiadaan dia maka tiadalah makna hidup yang pendek ini yang lalu mungkin akan aku putuskan untuk memendekkannya lagi. Kau fahamkah itu Johan?

Dan Johan kata ya. Dia faham. Dan dia takkan tinggalkan aku untuk gadis-gadis yang menggedik menghimpit  dia saban pagi hingga malam.

Johan, kau tahu aku pernah menangis gembira dengan kenyataan itu? Dan mulai dari itu aku sentiasa bersama Johan. Bangun pagi nampak Johan. Sarapan dengan Johan. Berkereta ke pejabat dihantar Johan. Makan tengahari dijemput Johan. Petang dibawanya aku pulang. Malam kami bersama dan kitaran itu berulang, berulang, berulang. Johan ada di mana-mana.

Namun, hari ini selepas aku memberi pelukan itu kau berpaling membelakangi aku. Ini pelik, Johan. Kenapa, Johan? Kau benci aku? Kau sudah ada gadis yang kau suka himpitannya dari pagi sampai malam?

Lalu selepas sarapan pagi Ahad yang mendung ini kau tarik tangan aku. Kau peluk aku hangat-hangat, kejap-kejap, rapat-rapat, erat-erat. Kau minta maaf. kau sebut sejuta kata bermaksud cinta. Tapi aku masih keliru kenapa namun hati sudah tidak tenang dan tidak sedia untuk luka.

"Aku mahu kahwin."

Aku angkat muka dengan mata bersinar. Puppy eyes, orang kata. Setelah sekian lama bersama...

"Dengan Anna, kau kenal kan? Gadis yang bekerja di warung hotdog Wak Jaman?"

Aku tolak Johan. Tak mungkin! Tak mungkin!! Kalaupun dia mahu kahwin kenapa dengan Anna? Dengan gadis itu? Apa kurangnya aku? Kenapa bukan aku? Bukankah Johan sudah lama bersama aku? Tak gembirakah dia? Selama ini perasaan dia terhadap aku apa? Bagaimana? Sebagai apa?
KENAPA?

Botol-botol wangian jenama terkemuka aku baling satu persatu. Mula dengan CK hadiah dari Johan, dia mengelak ke tepi, lalu terkena meja sisi. Aku baling Paco Rabanne kegemaran, tersasar terkena dinding. Aku baling Carolina Herrera tapi terjatuh cuma di kaki. Chanel. Versace. Hugo Boss. Guerlain. Semua sipi-sipi. sampai ke Annick Goutal yang kedainya tiada di Malaysia, yang mana dulu aku terpaksa makan roti dengan air kosong untuk simpan duit ke Singapura semata-mata untuk membeli sebotol ini, dia jerit suruh aku berhenti.

"Kau mahu tahu kenapa?"

Aku menangis. Botol kecil Annick Goutal aku letak kembali. Pandangan aku berbalam-balam aku biarkan saja. Saat itu aku cuma mahu tanam diri aku saja.

KENAPA???

"Sebab....."
Aku duduk. Teresak-esak.

"Sebab kau lelaki, Mikey."


8 Responses to Bangun Pagi

~Kenanga Suchi~ said...

rasa nak sepak je mikey~
huh!

perempuan said...

Tertipu aku. Tahniah.

Lucifer said...

Oh Johan

lavender harum wangi said...

alolololo manjanya Mikey~

Martini Muaz said...

ah..ah...ah!

Johan 'Champ' Radzi said...

*terasa*

Hmm.

*lebih terasa kerana bersekolah di sekolah lelaki*

=..=

Martini Muaz said...

er..tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang masih tiada.

∆LΣΣY∆ M∆IS∆Я∆ said...

hahahha .. tertipu aku..