Ngeri


Dia menggigil kelu tersandar di tepi dapur. Terpejam celik merenung telefon mudah alih yang baru kejap tadi berdering. Perbualan yang singkat tetapi mampu menyelerakkan emosi ke tahap maksima. Di hadapannya tercatuk sebuah kepala yang amat dikenalinya. Dapur ini kawasan jajahan ibu memasak lauk mengisi perut. Air mata menitik membasahi dinding ego. Telefon mudah alih bergetar sekali lagi. Punat hijau ditekan. " Hanif... " Suara serak-serak basah menusuk gegendang telinga. Dia kelu.

Aku sedang menunaikan permintaan kau. Kau nak semua ahli keluarga kau lenyap kan? " Corong telefon bergema lagi.

Tak.. tak... aku tak maksudkan... Argh! " Telefon digenggam kuat, seakan-akan mahu dibaling jauh. Jauh dari mata.

 Adik perempuan kau comel, mungil, dada yang tengah mahu subur, akan menduduki PMR kan tahun ni? "

Gampang! Jangan sentuh adik aku, lahanat! " Hanif mendengus, kasar.

Menikmati anak gadis ternyata amat memuaskan, kau harus cuba suatu hari nanti. Hatinya sedap dikunyah dengan merendamkannya ke dalam perahan limau nipis. Ah. " Matanya terbuntang, hatinya sebal, peluh merecik-recik di dahi. Sebaik sahaja mahu membalas kembali suara garau tersebut, talian terputus.Langkahnya diatur laju menuju ke bilik adik perempuannya. Telefon mudah alih terlepas dari genggaman. Sekujur tubuh tanpa seurat benang, dengan dada yang terburai isi, dan mata yang terbuka luas, seolah-olah dicabut rohnya dalam keadaan terkejut. Hanif melutut lemah. Kolam harapan yang terletak di hujung kota bersipongang di kotak ingatan. Duit syiling 50 sen dibaling ke dalam kolam, dengan sebuah harapan keluarga yang kucar-kacir ini lenyap. Lunyai. Telefonnya bergetar sekali lagi. Getarnya turut menggetar tulang belikat. Ayah...

(untuk kongsian)

In by Lucifer, Monday, 12 September 2011