'So called' reviu tanpa format, pendek untuk 3 dalam 1 Buku-buku Lejen Press

Ketiga-tiga buku di dalam gambar adalah terbitan Lejen Press iaitu 'Heroin', 'Angus, Himself' dan 'Kontrol Histeria' yang boleh didapati di Uya Distro atau di Lejen Press. Apa-apa pun, saya secara sedikit skema nya akan mengulas tanpa format buku-buku Lejen Press kecuali tulisan di bawah nama Lucifer Abdullah secara ringkas yang barang kali buat kalian yang membaca teruja-teruja untuk menjadikan buku-buku seperti di atas di rak buku kalian mahu pun terpotong stim. Terlebih dahulu saya ingin ingatkan pada lasykar bahasa yang laras bahasa saya tiada format yang menepati kehendak hati kalian.

  • Ulasan fizikal buku-buku
    • Pertama yang saya suka mengenai buku-buku ini adalah apabila dilihat dari jauh, menawan, memikat, dan mengggoda nafsu saya untuk membelinya, apabila saya datang dekat-dekat, saya belek-belek, saya sedikit kecewa dengan piksel ilustrasi kulit buku kabur dan kelihatan pecah. Itu sahaja tentang kulit buku. Tetapi untuk ilustrasi pula memang sesuai dengan isi dalam buku terutamanya kulit 'Angus, Himself' yang mengheret saya ke zaman klasik.
    • Setting margin dalam helaian kertas buku adalah sedikit ke dalam. Maksudnya, ruang dalam dimakan sedikit oleh tulang buku dan menyebabkan saya perlu belek buku-buku Lejen Press luas-luas, sedikit tak efficient kerana untuk pembaca yang tidak gemar belek puas kerana takut terogol buku menjadi lusuh.  Ada baik kurangkan margin luar dan lebihkan margin dalam.
    • Saya pun mulakan bacaan saya, dan saya dapati jenis font untuk ketiga-tiga buku adalah berbeza dan saya lebih selesa membaca Kontrol Histeria dan Angus, Himself kerana font nya adalah jenis serif, ada ekor dan topi seperti Times New Roman misalnya, pendapat peribadi saya font yang sesuai untuk buku fiksyen adalah jenis serif, itu bagi saya lah sebagai pembaca. Bak kata Ophan Bunjos, ia menentukan mood kita dalam menghalusi sesuatu pembacaan.
    • Secara keseluruhannya, bagi fizikal buku-buku, boleh dimantapkan lagi.

  • Ulasan Kontrol Histeria
    • Setakat maklum balas yang kami terima tentang buku ini, seorang pakwe telah melarang makwenya daripada membaca buku ini kerana kispen Titik yang membuatnya kembang kuncup:
“Hebat apa? Sakit tau tak! Sampai hati tampar orang. Sampai hati cucuk jarum dekat puting orang.” Frennie cebik. “Belajar kat mana buat benda-benda macam tu? Ganas betul.” Frennie menumbuk bahu Lyeddie. Tapi dia yang terinjak ke arah bertentangan.
“Pengalaman. Bila kau dah bermain seksualiti tanpa sempadan, kau akan rasa bosan. Justeru permainan baru yang lebih mencabar dipraktikkan.” Lyeddie menjawab dengan senyuman.

    • Banyak tulisan yang bagus-bagus dalam ni seperti penulisan April yang mengujakan dalam kispen Pelepasan tentang Natalie dan rumah mayat yang mayat masih.... bahagian itu yang histerikal nya dan saya tidak bolehlah membocorkannya kerana bakal potong stim. Kispen kedua April yang bertajuk Pasar Hirleyk berunsurkan satira, dan ya, saya tersengih membacanya.
    • Pembuka prakata antalogi ngeri ini bukan lah ayat biasa-biasa yang skemanya terdapat dalam buku biasa sebaliknya dimulakan dengan kispen yang memperkenal Kontrol Histeria dari pelopor blog Kontrol Histeria, Khrlhysm tentang abnormaliti dan cara mengawalnya serta dot dot dot.
    • Hik hik hik. Itu yang mampu saya komen tentang Chacha, setiap kali saya belek kispen Hik Hik Hik, saya akan hik hik hik. Kalian dah boleh bayangkan kegilaan penulisnya dari Hik Hik Hik.
    • Terjun Ke Neraka tulisan Dark Half bermain dengan transisi scene yang non-linear dalam penceritaannya ini menggarapkan kisah biseksual yang bermain dengan segi tiga cinta. Nak liwat ke nak klasik? :3
    • Ada lagi seorang penulis yang bernama Dex Morgan tetapi selalu hilang-hilang seperti Mikhail Maverick dan Norman Bates, menaruhkan kispen Vigilante yang bermain dengan jalan cerita yang sedikit lain daripada lain dengan dipecahkan kepada beberapa bahagian.
    • Eszol kali ini muncul dengan Manusia Bangsatnya walau bagaimana pun saya lebih menyukai Misi. Jimak minda saya membacanya. 
    • Fiq Vertigo kali ini kurang menyerlah dalam kispen-kispen nya walau sebelum ini berjaya membuat saya tersengih puas, tapi dia punya bakat sebagai seorang penulis yang menggunakan fikirasa dengan khayalan tinggi. Tapi bagi kalian pula, mungkin kalian akan kata, "Wow." Boleh ke Kontrol Histeria untuk tulisannya yang lain.
    • gabanMorka, penulis yang ini bagi saya unik dalam penulisannya kerana pengetahuan muziknya diasimilasikan dalam penulisan menghasilkan sesuatu yang memukau, untuk saya, yang gemarkan kispen yang bukan semata-mata kispen tetapi saya sangat sukakan kispen Paku, mantap dalam menghasilkan kesakitan yang halimunan kita rasai.
    • Kispen Ophan Bunjos ada tiga diselitkan dalam ini, dengan aroma laras bahasa dari seberang, dia amat sinonim dengan tema kemanusiaanya dalam sedikit kegilaan yang bertapak, tidaklah seperti saya yang berkonsepkan hati dalam peti ais, setengah otak di tepi jantung.
    • Tentang Johan Radzi, tulisan Hamzah Tak Nak Mama Sakit lebih saikotik berbanding kispen satu lagi, mungkin kerana aura penulis muda ini lebih manipulatif dengan gaya ringan yang comel menghasilkan sesuatu yang terserlah, seperti kispen Syaitan ManusiaWarkah Dari Masa Depan dan ATM. Mohon penulis ini menelusuri garisan surrealisme nya yang boleh diterokai kerana dia sangat berbakat dan berpengetahuan tinggi dalam filsafat untuk penulis muda sepertinya.
    • Tulisan Khrlhysm satu lagi mengenai Komunis dan kemerdekaan dengan jalan cerita yang non-linear, bak kata Aan Bertukar, semacam babak filem yang bertukar-tukar.
    • Lee Zha yang mempunyai latar belakang sastera kalau tak silap saya matang dalam penulisannya yang pekat dengan emosi yang menusuk. Kuntum, kispennya membuat saya tersengih-sengih dengan intro dan yang pasti, ia terbaik dalam gaya Mak Nyah.
    • M. Faiz Syahmi muncul dengan Titik, Pasang dan Perenggan SatuDua yang mempunyai abnormaliti berlainan di mana Pasang merupakan kegemaran saya. :3, Titik yang menampilkan Sadism dan Masochism sepastinya menghisteriakan perempuan yang belum bersetubuh lagi. Kehkehkeh. Perenggan SatuDua pula mengenai schizophrenia.
    • Mula-mula saya baca tulisan Melissa Ray, dia semakin matang dalam penulisan, memandangkan dia juga rookie seperti saya. Saya gemarkan kispen Paderi darinya, memandangkan ia sesuatu yang saya fahami dari jiwa gelap saya. Dan kispen Lancap, saya syak Melissa Ray ini bapuk sebenarnya.
    • Tulisan Mikhail Maverick tidak seperti tulisannya di blog Kontrol Histeria, mungkin emosinya kecamuk akibat putus cinta dengan Melissa Ray. Ia lebih kepada Mikhail yang meraba-raba mencari stail baru dalam penulisan tetapi maaf, Mikhail, tulisan kamu gagal menginzalkan. Tapi usah gundah para peminat Mikhail Maverick, mana tahu kalau kalian baca kalian inzal, untuk tahap saya, tidak.
    • Kali ini Norman Bates muncul tanpa adegan parang kesayangannnya, Cleaver tapi muncul dengan kispen cinta. Auww. Tapi, serius molek. Penamatnya molek gila.
    • Tulisan Naj Hebat kali ini turut mengecewakan saya kerana saya mengharapkan kegelapan darinya tetapi mungkin hatinya tak sehitam saya yang sudah sepekat tar, tulisannya masih berbaur remaja dan kasih sayang.
    • Sebenarnya tulisan Nurarnida Sabrina pernah menjadi kegemaran saya, seperti Sayap Tak Terlihat dan Ilse. Moga-moga dia menulis semula, kerana sekarang dia masih lagi hiatus.
    • Sahidzan atau nama geli-gelinya PK ini sangat detail dalam penulisannya dan dia berjaya mewujudkan pelantar imaginasi kepada pembacanya berikutan penulisannya yang seperti menonton filem. Bagi saya, dia memang power!
    • Erotomania, bernada romantis dari tulisan seorang penulis romantis bagi saya dalam gaya ringan,   Ska-Andy-X. Dia ada keistimewaannya sendiri dalam mengasimilasikan dalam mengasimilasikan keadaan sekitar ke dalam kispen, bagi saya lah. Kehkehkeh.
    • Rejuvenasi mantap dalam penceritaannya oleh Zaiful Zaharuddin yang memang dikenali dalam tema kemanusiaan dan serta sains fiksyen. Kalian pasti menyukainya.
    • Ziela Salih, penulis muda yang masih mencari gayanya sentiasa memperelokkan tulisannya dari semasa ke semasa dalam menghasilkan kegilaan yang tersendiri, dan Kelapa, memang mantap.
    • Tulisan Zoul Zombie sedikit mengecewakan kerana saya sangat gemarkan penulisan comel nya bermain dengan surrealisme dengan isi tersirat yang padu satiranya, tapi kali ini dia muncul dengan nada serius. Kispen Solitud lebih saya sukakan berbanding Arlina kerana ia mengenai penulis, dan fahamilah, "Don't mess with the writers, they might kill you in their book."
  • Ulasan Angus, Himself
    • Satu-satunya buku berbahasa Inggeris dari Lejen Press adalah Angus, Himself tulisan A. B. Hashim yang berpekan di sini:  http://randombabblingsfromtronoh.blogspot.com/. Tulisan ini adalah mengenai menjadi seorang lelaki yang dikelilingi wanita tetapi dia hanya menakluk tanpa membiarkan diri ditakluk kecuali untuk wanita bernama Fay Reid. There are parts of his writings are so attached to my souls that I can't help to deny. He is indeed an amazing Malay with his nearly fluent English where we can feel his soul's ramblings.
    • Tulisannya boleh disimpulkan dengan sejelasnya pada muka surat 128,
The Correspondence:A young lady wrote an e-mail for me yesterday asking, "What inspire you to write, Mr. Baird?"
"Five things. Clits, tits, pussies, booze and madness.""Not in that particular order." I replied.

  • Ulasan Heroin
    • Tulisan gadis bernama Amal Hamsan ini bermain dengan gaya bahasa yang saikotik, bermain dalam imaginasinya dalam menghasilkan tulisan biasa kepada sesuatu yang lain dari yang lain dan pastinya berbaloi untuk kalian membelinya dalam harga RM 20. Serius, dia, saya harap tidak putus menulis dan menghasilkan tulisan yang lebih memukau.
    • Bagi saya kispen-kispen nya memang agak mentah tapi dia adalah original dalam kategorinya sendiri untuk menyentuh jiwa orang lain. Kalau saya bandingkan diri saya dengannya, dia seorang penulis yang menggunakan dakwat jiwa insani, manakala saya terlalu fiksyen.
    • Ada 10 cerita, yang berbaur keremajaan, berbaloi untuk kalian habiskan duit untuk ini, berbanding menonton Ombak Rindu. Kehkehkeh.
Sekian, dari Zine Satu Malam. Jangan ambil hati sama saya, kalau nak jugak, sila ambil di peti sejuk.

In by Lucifer, Tuesday, 20 December 2011


10 Responses to 'So called' reviu tanpa format, pendek untuk 3 dalam 1 Buku-buku Lejen Press

Päk Läng said...

laju btoi hang baca

Lucifer said...

-.-" Maafkan ayat lintang pukang di atas kerana high.

Nur Syahirah Mohd Amri said...

Heroin :D

lavender harum wangi said...

tak abeh baca lagi. tapi cerita april serius best.

btw, april, saya baca KH mula-mula sebab kamu. :">

Melissa Ray said...

Terima Kasih! Keh keh keh. Gua akan cuba mematangkan lagi penulisan gua.

zombie said...

Terima kasih Luc!

Gua akan menjadi comel semula.

jhnrdzi said...

Thanks luc! :)

Aku sedang cuba cuba untuk mendalami surrealisme dan saikopat lagi. Aku terharu sebenarnya ni. hew hew.

KHRLHSYM said...

:3

april said...

terima kasih luc a.k.a tukang review,n jugak lavender.

:)

PK said...

laaa..gua baru baca benda ni.