Review Berdarah Hidung: BIN [2]

Baca bahagian pertama di SINI.

Kalau ada yang rasa reviu aku sangat 'mama bosan', sila flush muka kau dalam jamban dan terus dapatkan Bin dan baca. Reviu yang bosan tak mencerminkan buku yang direviu.

Bagi aku, karya-karya dalam Bin sangat menepati identiti penulisan independen yang sering melawan arus dan lari dari tema tipikal novel-novel cinta leleh yang berkenjah di pasaran arus perdana.

Pasti ada pembaca yang akan berasa sesetengah isu yang disuntik dalam beberapa kisah yang dihidangkan adalah sesuatu yang tabu, kurang ajar, kurang selesa, terjentik, ter'euw-euw', terbeliak biji mata, terjijik dan sebagainya. Sesekali sila lapangkan minda tanpa perlu menghukum secara melulu. Realitas hidup sebenarnya lebih banyak yang busuk dan buruk di sebalik taman bunga dihiasi pelangi. Tapi kebanyakan dari kita berasa selamat untuk hidup dalam penafian (denial).

Sebelum aku sambung ulasan BIN, ada beberapa perkara yang bila aku tinjau-tinjau sekeliling, aku rasa nak provok. Tembak!

Mentaliti kebanyakan rakyat Malaysia sukakan sesuatu yang gratis. Adakah dengan hanya mengaharapkan bahan bacaan percuma je memanjang menunjukkan kau menyokong sesuatu gerakan seni sastera (tak kiralah aliran perdana atau independen)? Tak salah rembat barang free, tapi sesekali belilah buku sebagai tanda penghargaan. Ingat perah otak tu semudah memuat turun fail PDF ke? Buku-buku angkatan Ombak Rinduw boleh pulak kau beli tanpa banyak bunyi.

Apa lagi yang korang melongo? Aku dengar-dengar tinggal lagi 10 naskah. Siapa yang mahukan Bin dan  .44 bolehlah menyerang hendap Khrlhsym di Uya esok, 10 Disember 2011 sempena pelancaran 5 buku baru Lejen Press.

V For Celah Kangkang
Sesekali syok juga baca karya Ophan yang ringan-ringan. Kritikan resepi filem aksi-ada-hero yang masih tak berubah sejak sekian lama.

Ray-Ban dan Mangkuk Sia #3, #4 dan #5
Masuk bahagian #3, aku terus langkau bab dalam Bin untuk tahu kesudahan kisah lelaki si pelukis buta dan gadis bisu pembawa mangkuk sia. Aku suka gaya pengolahan cerita yang Peddo gunakan kali ini. Membaca siri ini terasa seperti menonton tivi. Siap ada pengulas selari yang menyampuk sekali. Dalam kesemua karya Peddo, kisah ini adalah faveret aku. (semoga cik Khalidah Aziz tidak bertambah bengang dengan penggunaan ‘tivi’ dan ‘faveret’). Keh keh keh.

Sundal
Bila seorang lelaki berani mengambil risiko untuk dicalarkan kepercayaannya oleh seorang penyundal, dia harus terima dengan hati yang terbuka tapi rabak.

Futura Eris Elis
Aku tunggu klimaks untuk cerita ni dan ia berakhir secara bersahaja. Tapi, ada pengajaran yang berguna terselit di sini.

Anjing
Headshot! Aku nak cilok tag feveret Lucifer, “Ini, ini sangat WIN!”.

Fetisy Halal Luarbiasa
Mungkin ada yang akan ber'euww euww'. Tapi bila sebut fetisy, biasanya ia agak unik kalau tak ngilu sekalipun.

Jews Pembunuh Cicak
Metafora dari Ophan terasa semakin pedas dan sedap. Aku kata, laungan demokrasi yang bukan demokrasi itu hanyalah lawak bodoh.

Sebotol Air Zam-Zam Di Taman Perumahan
Aku harap orang-orang yang berpemikiran seperti tiga sahabat berlainan bangsa dan agama ini akan semakin bertambah. Fikiran tu, janganlah jumud sangat.

Lost
Sakit rindu itu sangat berat bagi yang sedang dan pernah melaluinya, apalagi jika kerinduan untuk seseorang yang telah ‘pergi’.

Pilihan Yang Malang
Adakalanya jika pilihan itu dibuat dengan harapan untuk membahagiakan seseorang, ia mungkin berakhir dengan rasa kecewa. Bahagiakan diri sendiri dahulu.

Metafora
Dulu, manusia perangai serupa ini mungkin rare, sekarang ia sangat tipikal.

Saputangan Hijau
Aku ulang baca dan baca sebab aku tak faham. Jadi, apa yang aku faham akhirnya (maaf kalau tafsiran aku salah): 
Jangkamasa perkenalan dan hubungan intim di antara sepasang manusia belum tentu dapat membibitkan rasa cinta. Apa gunanya sesuatu hubungan jika yang tinggal hanyalah simpati dan cinta sifar.

Hujung Minggu Sekular
Aku senyum baca ini. Lain yang dirisaukan oleh seorang bapa sekular terhadap anak gadisnya, lain pula yang terjadi.

Lunch
Kisah yang ingin disampaikan tidaklah begitu rumit untuk difahami, seperti menyebut tajuknya. Tapi mesej subliminal yang terkandung dalam setiap baris ayat mungkin menjentik bagi yang terasa dijentik. Sila telan realiti hidup.

Labah-labah Putih Di Tingkap Berkaca
Ini tentang perubahan dari zon selesa. Kita mungkin takut untuk membiasakan diri pada awalnya tapi kita redahkan saja. Terima kasih pada Arabella.

Darai
Hahaha…inilah hasilnya bila imaginasi berlari liar. Membaca Darai (pondan) terasa seperti melantak ikan kerapu tiga, empat, lima rasa di era Star Trek. Berunsur futuristik dan sekali lagi tema arsitektur diterap dalam jalan cerita yang turut disulam isu sosial dan fiksyen saintifik tentang pembangunan baka pembiakan manusia yang semakin maju. Tapi highlight utama adalah tentang seorang guru lelaki yang gemar berbogel tiba-tiba mendapati tubuhnya mengalami transformasi aneh pada organ reproduksinya. Ah..ah..ah..

Alasan
Sila gunakan taktik ini bila kau terlupa temujanji dengan awek yang telah menunggu kau hampir 4 jam lamanya.

Anding
Kalau nak cakap membaca kisah terakhir dalam Bin ini seperti menonton Merongmahawangsa terbitan KRU adalah sangat tidak kool. Kerana ia berkilo-kilo lebih WIN!!

Akhir sekali, aku ada mesej persahabatan untuk cik Khalidah Aziz (:
Hai awak! Saya sebenarnya tak pernah bercita-cita untuk mematuhi undang-undang polis bahasa Dewan Bahasa dan Pustaka. Di sini saya ingin mendedikasikan komen yang kelima di entri blog [ini] untuk tatapan awak.

“.. kalau mahu sangat guna bahasa melayu, sila cari alternatif untuk 'telefon', 'internet', 'digital' etc. kerana itu bahasa inggeris yang telah dimelayukan” – Martini Muaz.


7 Responses to Review Berdarah Hidung: BIN [2]

Martini Muaz said...

pertamax!

Martini Muaz said...

keduax! hikhik!

nasyrun said...

y untuk gambar profail martini

Päk Läng said...

ok...malam ni aku start baca

sekian

broken_nigina said...

patut la ramai yang tersesat ke blog gua hari ni.

pisau belati said...

Pembunuh Tanpa Bayang :

sudah sampai di tangan.
tapi masih tak punya kesempatan untuk membacanya.harap aku punya banyak masa untuk menghadam semuanya.

maCy said...

oh ini menarik.