Solitud


Tak ramai yang tahu disebalik kulit dengan senyuman gembira diwajah ini adalah satu hukuman solitari seumur hidup sedang berlangsung. Susuk susuk manusia disekeliling tidak lebih daripada sekadar batang logam yang memenjarakan emosi yang disalurkan secara tidak jujur melalui segala gelak tawa dan gurau senda. Umpama racun yang ditelan secara suka rela, semuanya didustakan dengan perkataan bahagia.

Adapun malam ini hukuman itu berakhir dengan terbaringnya aku di dasar tasik tanpa sesal mengharapkan segala beban yang ditanggung seorang diri cukup berat untuk menenggelamkan jasad ini walau mereput. Biar jasad ini tertimbus dengan sisa lumpur kecewa seorang lelaki yang berputus asa. Seratus tahun hukuman Tuhan, aku gagal pada tahun yang ke dua puluh. 

Ini bukan tulisan untuk diratapi, jauh sekali memohon simpati. Ianya sekadar cercaan aku pada hidup yang dijalani seorang diri, dalam solitari. Mungkin aku tidak patut menulis, atau mungkin ini patut jadi yang terakhir. Pada hidup yang dibenci, pada mati yang pasti, aku tunduk pada mana mana ketentuan mu. 

Katakan lah aku tidak keseorangan, walaupun selepas aku pergi.


Zoul Yazix.

by zoul yazix, Friday, 23 December 2011


6 Responses to Solitud

hanaahmad said...

mustahil kau akan keseorangan. pasti ada orang yang menemani walau tanpa kau sedari. bersenyumlah. ;)

jhnrdzi said...

Tak, kau takkan jadi seorang. Imaginary friends memang sahabat baik yang tak pernah tinggalkan kita.

mega senja said...

kau...jangan tewas sebelum waktunya...aku nak kau bangkit...kalau aku boleh, kau pasti lebih tegar!

Päk Läng said...

kemon brader

ami manaf said...

manusia selalu tak sedar, mereka sebenarnya tak sendiri. nun kat atas, selalu ada.

Larasephia said...

CERCA HIDUP SAMA LA MACAM KAU CERCA TUHAN

WHAT ELSE CAN I SAY?

OH YA, GOOD LUCK KAT HARI PERHITUNGAN NANTI TU YA.

"MATI" BAIK2.