Lavender Sephia


Genap 66 hari, bunga ros putih bercampur merah itu kini tiada harum lagi, tidak berwarna lagi, tidak sesegar
hari pertama tiba di tangan aku.Tapi dia masih kekal dalam jambangan, dalam balang istimewa,
berisi air, serta ketulan ais, bagi menjamin kesegaran nya. Tapi dia tetap layu,tetap begitu.

16 Februari, 13.00 pm,
Seorang penghantar bunga tiba-tiba muncul dimuka pintu ruangan aku bekerja,

"cik lavender sephia, ada jambangan bunga untuk cik"

pantas aku bangun, tanda tangan penerimaan, ku sambut jambangan bunga rose. Semerbak harum,
aku lantas tersenyum.Terlekat sekeping kad berwarna unggu , aku capai, aku buka.

" Lavender sephia,
indah namamu,mempersona,
ku sampaikan jambangan bunga,
untuk kau yang terindah seri hidupku"

- iskandar isra' -

Kekasih raga hati aku, tak pernah gagal buat aku tersenyum, walau pun hubungan kami menginjak usia
2 tahun, tapi kami masih begini. Tanpa ikatan, tanpa ada kata putus dari dia mahupun aku.
Ego masing-masing meninggi, tapi aku tahu dia menyayangi aku, sama seperti aku, jika tiada jodoh,
aku redha, jika dia milikku aku bahagia, itu antara kata-kata dia.

Telepon pintar kini di tangan, kerja-kerja mereka cipta, aku tinggal kan sebentar, pantas 
aku dail nombor dia.

1 deringan, 2 deringan, ah aku gelisah.

"Assalamualaikum, hello, cinta, "

aku senyum, dia memang memanggil aku cinta, katanya klasik.

"hello. jiwa. terima kasih untuk sejambak bunga tadi, cantik, harum, saya suka."

" oh, sudah kamu terima rupanya,"

"balik nanti, saya letak dalam bekas, letak di depan meja solek.terima kasih jiwa"

" baiklah, hati-hati cinta, saya perlu menyambung kerja, nanti borak lagi"

Talian diputuskan, ah hampa, baru sahaja aku bergembira, dia sudah putuskan. Kerja sebagai "web developer",
aku harus faham katanya. Ya memang aku faham, tapi masa untuk aku hampir tiada.Aku kembali mengahadap
lukisan-lukisan kasar aku yang masih belum aku siapkan. fikiran aku melayang, seraya teringat kisah
perkenalan dahulu.

Aku bertemu dengan dia, sewaktu sama-sama dihantar oleh syarikat masing-masing, kebetulan waktu itu,
pangkat aku hanyalah seorang pereka biasa, sama seperti dia , juga pereka biasa. Kami ditugaskan bersama-sama.
Selama lebih kurang 3 bulan bekerja sama,boleh dikatakan hampir tiap hari, separuh dari masa, aku habiskan 
habiskan bersama dia. Hinggalah projek kami siap, kami tetap berhubung.
Gayanya seperti bercinta, hampir semua kami kongsi bersama. 

Lalu satu hari, aku berani bertanya, status hubungan kami, aku masih ingat lagi, keadaan dia cukup tenang,
sedangkan aku gelisah.Aku tanyakan. apa hubungan kita, apa masa depan kita, dengan lagak tenang,
lantas dia katakan, 

"saya tahu lavender cintakan saya kan,lavender sephia, kita akan terus begini, saya tak mahu berjanji,
saya tak mahu disakiti dan menyakiti, selagi saya boleh disisi awak, saya tetap disisi awak."

aku bungkam, aku diam, hampir 3 minggu aku diamkan diri, tapi aku rindu dia. Sudahnya , aku sendiri setuju.
sedar tak sedar, sudah dua tahun kami begini. Tetap setia,dia tak pernah menghalang aku kemana, dengan siapa,
cuma dia harus tahu kemana, dengan siapa aku pergi, sudah cukup,dia tak pernah tetapkan apa-apa syarat.

jauh benar fikiran aku melayang.Jam tepat 5.30, aku harus pulang, pulang ke sangkar kediaman, lari dari
kesibukan kerja pejabat ini. Aku tidak gemar, membawa pulang sebarang kerja ke rumah, bagi aku,
rumah adalah tempat untuk berehat, bukan untuk tempat tertekan. Sedang leka mengemas, deringan bunyi telepon 
buat aku tersentak seketika, ada pesanan masuk. 

"Cinta, malam ini makan malam dengan saya ya di rumah.Saya masak.jam 9 saya ambil kamu di rumah, "

Ah. Berbunga riang kembali hati aku. Bermakna , pulang ini aku harus siap-siap,Ah tak sabar pula 
aku menunggu malam hari. Dia selalu saja begitu, dingin tapi masih bikin kejutan buat aku.
Oh tak lupa, dia juga handal memasak. Mari pulang.

Bunga rose, aku letakkan dalam balang kaca, separuh berisi air, dan aku masukkan beberapa ketul ais,
Rendaman pati aroma lavender sangat menenangkan. Kesengalan hilang bersama air dalam tab mandi. Hampir sejam,
aku mula bersiap, mula berhias untuk makan malam. Malam ini, aku memilih untuk santai,skirt labuh krim pastel labuh bohemia,
dipadankan dengan top putih,tak lupa cardigan merah jambu lembut. Layangan bedak, sedikit calitan warna pada kelopak mata,
juga sedikit warna merah pada tulang pipi, nah kini aku sedia. Mudah,sempat aku lihat ke arah jam dinding, sebentar lagi dia
akan sampai, lalu aku cepat-cepat melipat tudung, terus ku kenakan di kepala. Aku berdiri di hadapan cermin penuh, berpusing-pusing,
aku puas hati, sebagai gadis berhijab, tidak perlu fesyen keterlaluan bagiku. Aku capai tas tangan, aku turun ke ruang tamu, menunggu,

Selang lima minit, deruan enjin kereta di depan rumah, tak perlu tunggu lama, aku terus sarung wedges, terus ke kereta.

"assalamualaikum , jiwa"

Dia tenang, memerhati aku.

"waalaikum salam,cinta "

salam aku disahut dengan satu senyuman manis. ah, senyum itu kerap kali datang menghiasi tidurku.
Duduk diperbetulkan, tali pinggang keselamatan disisip, aku diam. Aku pandang dia, dia masih lagi 
memerhati aku. 

" jom lah gerak, nak tunggu apa lagi?"

" saja, nak tengok awak dulu lavender sephia. mana tahu dah tak sempat nanti"

Tersentak aku dengan jawapan itu, lantas, ku tepuk bahu dia. 

Dia senyum. sekali lagi.

Perjalanan ke rumah dia, tak lama, hanya 25 minit sahaja. Sampai di halaman rumah, aku agak terkejut,
belon berbentuk hati ada di merata-rata penjuru,  ada yang diikat, ada yang di biar bebas. Di satu sudut, 
ada meja biasa, tersedia lilin, yang menarik hati, sejak bila ada buaian di halaman rumah dia.
Dia bilang, silakan duduk dahulu, dia mahu kedalam.

Aku memilih untuk berbuai. Cantik buaian kayu ini, tali diikat kemas,dengan simpulan akar-akar mati,
berfikir sejenak, bila ada nya buai ini, atau aku sendiri sudah lama tidak kemari.
aku labuhkan duduk aku di buaian, rasa seperti anak-anak kecil.

itu adalah momen terakhir. Bila mana, tiba-tiba datang sekumpulan lelaki, yang entah datang dari mana,
tiba- tiba meluru masuk ke perkarangan rumah, aku kaget, aku terkejut, aku kaku. 3 lelaki masuk,
ke dalam rumah, manakala dua lelaki lagi berada di kiri dan kanan aku, mengacukan pistol ke arah aku. 
aku diam, aku bungkam. 4 das tembakan aku dengar dari dalam rumah, aku terpana. Iskandar, jiwa.
Serentak, aku bangun, ingin lari,belakang aku dihentam dengan benda keras, pandangan aku berbalam, gelap, malap.

Esoknya, bila sedar, aku sudah di katil, di rumah putih, ditemani bonda. Aku masih binggung, cuba mengingat peristiwa lepas,
Bonda minta aku tabah, aku tahu sesuatu yang buruk telah terjadi, cuma aku masih berharap tidak seteruk apa aku pikir kan.
Nyata apa yang aku pikir, itu lah realitinya. 

Akhbar 17 Februari, aku ambil. Berita muka depan. Bagai terhenti jantung rasanya,

" PEREKA DAN PEMBANGUN LAMAN WEB DITEMUI MATI DITEMBAK"

Selesai aku baca berita itu, aku rasa bumi yang aku pijak makin samar. Jiwa aku hilang. Jiwa aku dibunuh kejam,
Mengapa, Mengapa dia. Hilang arah, bonda menenangkan aku, doktor datang memberi sedatif pada aku. Gelap.
Dunia gelap, dan aku bermimpi jiwa, pesan dia pada aku, supaya aku hidup baik-baik, dia tetap hidup dalam jiwa aku.

*diari ditutup*
Hari ini genap, 66 hari, jiwa aku hilang, jiwa aku dibunuh kejam. Genap juga 66 hari jambangan bunga terakhir dari dia, tetap aku simpan,
hilang warna, hilang bau, hilang semuanya.

Tingal jiwa, tinggal cinta
Hati lara, resah berduka
Impian kini tinggal cerita
Hilang kau, hilang dunia

Hai jiwa
Moga tenang kau dipersemadian sana
Doa cinta sentiasa mengiringi
Kau bawa kasih hingga mati
Tinggal aku melara sepi

kekasih raga, arjuna jiwa
aku cinta, sampai nyata.

iskandar isra'



Pesan penulis :- cubaan pertama mengolah cerita, maaf terkurang atau terpanjang atau terbosan. 





13 Responses to Lavender Sephia

Lucifer said...

Fuh, Niya buat cerita.

H Y D E said...

mini skirt? berhijab?

lavender harum wangi said...

Tersilap la tu. Mini tu tak patut ada. Btw, bahasa nyq sangat ke-novel-an

lavender harum wangi said...

Fine, typo! #nya

Niya Adriane said...

Lucifer : try je ni.. tapi nampak x best kan...

Hyde : maaf, salah saya tu.

lavender : baru cuba menulis cerita.. maaf kalau sgt2 novel

lavender harum wangi said...

It's ok, nice try. We want more! We want more! Hihi

H Y D E said...

eh, dia mohon maaf pulak ye. it' ok la.

apapun, memang terbaiklah karya ni :)

Lieyanna Esmeralda said...

suka...terasa kesedihan levender sephia tu... :)

si ngokngek said...

best,mcm aa jiwa dekat cerita nie..kak teruskan tau..hee

FatihaMedan said...

Jiwa & Cinta.
terserlah kecomelan :>

Maii Yusre said...

Wahhh..ohsem! penuh dengan debaran tang last2 tu ;DD

mega senja said...

Kalau kat india mesti panggung pecah penonton amuk sbb hero kojol!

NURUL NADIA ROSLAN said...

suka2!! buat cite lain pulak! :D