Review Berdarah Hidung: BIN

Menikmati BIN diibaratkan seperti nikmatnya seorang yang kebuluran tiba-tiba terjumpa dua bungkus mi megi di musim-musim kemarau poket. Yup, dalam dua perisa yang berlainan. Mungkin perisa kari dan tom yam. Sama-sama pedas, sama-sama aumm dalam stail penulisan yang punya signatur tersendiri.

Bagi yang biasa mengikuti blog Ophan Bunjos atau lebih dikenali dengan pseudonym Ghost Writer, mungkin anda telah familiar dengan gaya penulisannya yang ada serbuk perisa dari negara seberang. Kali ini, Ophan menyajikan pelbagai rencah kehidupan dari suasana kampung dan zaman kanak-kanak yang serba naif hinggalah ke dalam kancah kehidupan hedonis di kota metropolitan.

Manakala M. Faiz Syahmi (Peddo) selesa melakarkan warna-warna kehidupan manusia dalam medium yang bervariasi. Tetapi tidak terlepas dari elemen transgesif dan erotisisme yang mungkin juga boleh dianggap sebagai identiti Peddo dalam kebanyakan karyanya.

Aku bukan penulis hebat yang layak mengkritik BIN untuk tujuan improvisasi kepada Ophan dan Peddo. Ulasan ini dibuat setelah aku diperas ugut oleh editor Bin, iaitu inchek Lucifer. Keh Keh.. (gelak cuak). Jadi, sila anggap ulasan ini lebih kepada pandangan peribadi berbanding kritikan dari seorang pembaca yang mungkin agak 386 dari segi memproses data, makna dan mesej tersirat di sebalik kisah-kisah yang disajikan.

Ok, aku tau ulasan ini mungkin akan membosankan korang, jadi aku pecahkan kepada dua siri.

Dunkelweizen
Ego itu wujud dalam kebanyakan lelaki secara lahiriahnya. Jadi tak hairan jika permintaan atau tawaran lumayan dari seorang perempuan yang memukau rupa parasnya seperti Lara, harus dipertimbangkan terlebih dulu oleh Bima. Tapi setiap perempuan ada saja jalan untuk memecahkan tembok ego lelaki. Peranan Dunkelweizen mungkin kelihatan kecil, tapi ia pemangkin yang menambah ghairah.

Lembam Pandir
Pandir adalah kisah rakyat yang menjadi dongeng sezaman. Cubaan yang menjadi dari Peddo dalam memodifikasikan kisah klasik ini dalam jelmaan zaman moden. Macam biasa, trademark penulis yang gemar menyuntik unsur-unsur erotisme yang ringan-ringan mampu buat aku tersengih.

Kerana Kekenyangan Itu Mahal
Pada aku, ini mesej tentang rezeki. Mungkin ada di antara kita dengan bangganya merasakan makin tinggi ilmu seseorang, makin luas pintu rezeki. Tapi jangan lupa, rezeki itu milik Tuhan. Bila fasa menuntut ilmu di menara gading berlalu, kita akan terasa ironinya bila kerani cabuk lebih mampu menyara anak bini dari seorang graduan berkeluarga yang turut mendiami metropolis yang sama.

Ray-Ban Dan Mangkuk Sia #1
Kisah ini ada lima bahagian. Bahagian pertama mengajak pembaca mengenali si pelukis buta pemakai ray-ban.

Korban Dalam Kurungan Juli
Tak kira di kampung atau di bandar, aku rasa kebanyakan dari kita biasa dimomokkan dengan mitos korban kepala manusia bila sesuatu projek membabitkan pembinaan terutamanya jambatan.

Ramadan Pertama Terakhir
Heh, mungkin pesanan buat pasangan yang baru menikah atau pasangan yang sangap tak hengat. Jangan gelojoh sangat. Ia mampu mengundang kecelakaan.

Dewatakalah
“Saat pintu hati laki-laki terbuka maka harus sadar kalau pintu akalnya mulai tertutup”.
Dalam istilah urbannya, loser! untuk seorang lelaki seperti Pander. Pemenang hati perempuan-perempuan murahan ini tetap kalah pada seorang perempuan seperti Nir biarpun nyawa menjadi korban.

Musim
Bagi Anis, hutang maruah yang direnggut oleh nafsu-nafsu buas itu harus dibayar dengan nyawa. Dan dia lebih puas ‘bermain-main’ dengan mangsa-mangsanya terlebih dulu.

Nafas Langit
Aku andaikan kisah ini sebagai pemandangan akhir zaman. Ia sedang berlaku.

Eksperimen – LGBT
Seksualiti merdeka? Kenapa tidak? Haha.. mungkin akan tiba suatu masa di mana pemerintah semakin ‘bijak’ menangani isu LGBT dengan taktik psikologi yang halus lagi kotor.

Sofa
Satu lagi penyakit penghuni rumah sewa yang selesa buat hal masing-masing. Monolog tanpa komunikasi dua hala mengundang panas hati sendiri-sendiri. Semoga tak ada yang terkorban bila rasa tak puas hati tak terbendung lagi.

Panggilan Ajakan
Mesej ketuhanan yang sangat jelas. Kerinduan dan airmata yang jatuh tatkala menyebut nama Maha Pencipta adalah sesuatu yang rare di akhir zaman ini.

Dewi Purnama, Aku Dewatamu
Aku anggap ini adalah kisah cinta saikedelik.

Ray-Ban Dan Mangkuk Sia #2
Percintaan yang sangat menarik aku kira. Si buta pemakai ray-ban dan si pekak, pembawa mangkuk sia yang membuat ‘first move’ dengan juadah air tangannya barangkali. Kisah yang menjadi penghias kulit buku BIN.

Tarian Dalam Cermin
Puisi itu refleksi cerminan diri seseorang. Mungkin suatu alternatif yang berguna selain membaca bahasa tubuh.

Koersi
Seperti makna koersi itu sendiri, karya Peddo yang ini telah memaksa aku mebacanya sebanyak dua kali untuk menangkap siapakah Terrier Tommy dan Razack Mockery walaupun aku pernah baca sekali lalu di blog Peddo tak lama dulu. Secara jujur, kisah ini agak mengganggu mental aku untuk memahaminya pada bacaan pertama. Apa yang menarik tentang Koersi, Peddo menghighlightkan tentang hierarki senior-junior di kalangan pelajar dan merefleksikan istilah senibina ke dalam perilaku manusia. Razack Mockery dan SKL Strawberi tampil berkuasa di akhir cerita mengingatkan aku kepada seorang pembunuh pecahan personaliti dalam salah satu siri Criminal Minds. Lemah dan pasif ketika berpenampilan sebagai lelaki tetapi muncul sebagai seorang pembunuh berhati kering, berkuasa dan berkeyakinan tinggi dalam jelmaan alter ego she-malenya.

Helda
Momen yang tak ternilai untuk dilepaskan adakalanya dipilih untuk diabadikan untuk selama-lamanya. Helda mungkin terlalu naif, tapi itu adalah pilihannya. Betapa dia mengagumi Armand.

Saya Sayang Cikgu!
Hehe.. siapa yang tak pernah ada imaginasi indah terlarang tentang cikgu sekolahnya? Dan bukan semua cikgu adalah seperti 'Cikgu Suraya' (bukan cikgu Suraya dalam kisah Air Zam-Zam Di Taman Perumahan).

Untuk Apa Aku Di Sini?
Dari sepuluh karya Ophan yang baru dibaca setakat ini, ini adalah favorite aku. Gelodak rasa sang pelaut yang bakal menghampiri Pulau Jarak buat pertama kali untuk berteduh dilakarkan oleh Ophan seperti dialog di antara dua jiwa yang masing-masing angkuh, tapi sangat bergaya.

Hukum
Manusia sering menjatuhi hukum tapi bahasa tubuh itu lebih jujur dan mampu mengubah persepsi.


12 Responses to Review Berdarah Hidung: BIN

Lucifer said...

Pertamax!

Lucifer said...

Keduax!

Lucifer said...

Ketigax!

nasyrun said...

obses dah mu ni luc
kah kah kah

s e n s h i said...

sangat suka Ray Ban dan Mangkuk Sia. hihik

Lucifer said...

kehkehkeh

↻ fkrl said...

saya suka yang ummm..

entah lah..

tak beli pun buku ni..

apatah lagi baca kan..

mohon admin yang baik hati emelkan soft copi buku BIN kat saya.

sekali sekala, bagi la orang miskin menghayati nilai seni..


haha

Boneka Tak Sakit said...

aku baca sampai..
"ulasan ini mungkin membosan kan anda"
pastu aku skroll bawah..........

aku komen
memang bowsan la hahaha.
:P

Khairul Antasha said...

bila sy punya BIN nak smpai ke tangan sy ni?

Päk Läng said...

aku berada di hujung benua africa
mungkin sbb tu BIN lambat sampai gamak nya...la.la.la

Lucifer said...

BIN lambat sampai sebab editornya tengah sibuk. Maaf maaf. ._.

Päk Läng said...

kehkehkeh