Warkah daripada android masa depan.

Nama saya Ikram. Saya datang dari masa depan. Tahun 2020. Masa itu awak dah lama mati dah. Zaman ini kami tak tonton lagi kulit wayang. Ada satu teknologi moden dipanggil internet. Melalui wahana ini, kami dapat mengakses ke pelbagai website-website yang ada diseluruh dunia. Tetapi seperti remaja biasa zaman kami, saya sangat sangapkan porno. Bagi saya, Maria Ozawa adalah suatu ganja yang perlu saya hadam setiap hari.

Pada zaman ini juga, homosapiens sudah lama pupus. Yang ada hanya android-android yang lengkap berupa seperti manusia. Ada hidung ada mulut. Ada telinga yang mendengar dan ada satu cip besar yang kononnya dipanggil 'otak' tetapi jarang sekali berfungsi. Ia lebih kepada software memory daripada software execution. Kami tak berfikir, sebaliknya tuan-tuan kamilah yang menentukan arah tujuan hidup kami sendiri walaupun disetiap buku teks mereka omongkan kami hidup dengan demokrasi.

Kami android yang diprogramkan.

Kami bukan belajar disekolah tetapi kilang. Pada waktu pagi, ada loceng yang memanggil kami-kami semua untuk memasuki department masing-masing. Department A untuk para android yang menyimpan banyak memori tentang biologi dan sains, manakala department B pula dikhaskan untuk android-android yang tangannya dilengkapi dengan motor yang senang melukis. Tetapi android yang ditugaskan kedalam department ini selalunya gagal berfungsi. Tuan-tuan kami tidak minat dengan seni. Katanya itu khayalan orang bodoh. Yang penting hanya duit, android betina, dan asalkan kami dapat ganjaran lumayan, yang haram juga boleh jadi mulia. Itu sesuatu yang sudah lama dipropagandakan.

Setiap android dihasilkan mengikut tahun. Saya android tahun 2016-2020. Jadi ini bermakna, kami akan diuji pada akhir tahun yakni 2020. Apabila kami berjaya mengikuti apa yang tuan kami mahukan, kami kononnya akan dibawa ke kilang baru yang lebih besar. Disana, semuanya akan diinputkan lagi dan kami akan diuji untuk melihat sejuah mana keberkesanan sistem.

Bagaimana pula jika kau gagal ujian akhir tahun itu Ikram?

Oh, seperti setiap andorid yang 'gagal', kami akan dibuang, dilupuskan, dan dilabel sebagai 'sampah masyarakat'. Masyarakat akan melihat kami sebagai android yang tidak berkebolehan, cacat cela, dan tidak sempurna. Kami difahamkan bahawa android-andorid ini tidak mempunyai masa depan. Oleh itu, kebanyakkan daripada kami menjadi sedikit rebel, seperti menunggang motorsikal secara terbalik, menelan ganja, atau melakukan sedikit vandalisme. Otak kami kemudiannya dilumpuhkan dan hanya tenaga kerja kami yang diperlu untuk mengisi perut tuan-tuan kami yang tidak pernah kenyang sehinggalah besi-besi menjadi karat dan CPU berhenti menyala. Suara kami juga tidak akan didengari kerana kami hanya kelompok-kelompok yang hina.

Pada akhir sekali, yang menang menjadi 'tuan-tuan kami' dan yang kalah menjadi hamba-hamba. Tetapi selalunya yang hamba memang sangat ramai. Survival of the Fittest seperti yang diajarkan oleh Charles Darwin. Itu lumrah zaman kami.

Pada zaman 2020, tiada manusia. Hanya mesin, android, dan kilang-kilang.

Mahu ikut saya?