Review: Poin Empat Puloh Empat (Part 2)

 hai, aku kembali. kali ini membawa pereviu import. terima kasih. aku kasihkan kamu berdua. 



11.  Fundamentalisuci (Lucifer)
kita manusia. semua ada dosa. termasuk kamu, kamu dan kamu yang berserban berjubah konon mewakili agama. apatah lagi kami yang tdak seperti kamu, kan serbanistas? 

12. Gila Bayang (Khrlhsym)
kadang-kadang kita menyalahkan orang lain atas kesalahan tangan kita sendiri.dan kita jadi undang-undang, kita menghukum, kita play God. tapi kita tidak tahu kebenaran yang menunding jari ke arah kita.

13. Tiga Ratus Enam Puluh Darjah
less is more. provokatif. satu karya yang terlalu basic yang mencuit pandangan berbeza-beza setiap individu. inilah seni namanya.

14. Hitam Putih
idea yang hebat datang pabila kita sangat down, kan?


15. Taman Permainan Leviathan
plastik semuanya. kegembiraan yang berbayar. oops! perlu taati Leviathan!

16. Tanpa Pergerakan (Khrlhsym)

  • dia bercakap tentang roh dan kematian (Dark Half, November 2011).
  • haram aku tak faham mende. sekian terima kasih. first time aku baca aku faham lain. 2nd time aku baca aku paham lain pula. kemudian faham pertama bertindan dgn faham kedua dan akhirnya semua runtuh dan aku balik pada sifar (Nasyrun, November 2011)
  • =.=' (Martini Muaz, November 2011)
17. Holo Interaktikal (Lucifer)
  •  bukan ke ni cerita pasal bento yang ingat dia mengembara masa tapi sebenarnya efek menselethone (yang telah aku gugel tapi tak mengeluarkan apa2) (Nasyrun, November 2011)
  • i x tau la betul ke x pemahaman i tapi i rs psl mesin merentas masa atau budak bento tu yg stone. mayb dia tgh tripping (Dark Half, November 2011)
  • oh (Martini Muaz, November 2011)

18. Secawan Kopi Bersama Gudang Garam (Khrlhsym)
secawan kopi dan gudang garam teman halimunan mengharungi hidup. nikmat, nikmat, gurih. semua yang pahit dia telan. dari semua bahagian hidup.

19. Katarsis (Lucifer)
wakil Tuhan itu, yang kitabnya ditulis sendiri itu cuma melampiaskan nafsunya pada rahib kecil pada malam katarsis. imej sucinya dipuja sehingga satu masa dia terhukum oleh dosanya sendiri. aw.

20. Kosong (Khrlhsym)
tiada apa yang kosong sebenarnya. kita hanya perlu melihat sesuatu dari sudut yang lagi satu. atau mungkin sudut lagi satu daripada yang satu itu.



lagi? tunggulah.


9 Responses to Review: Poin Empat Puloh Empat (Part 2)

Lucifer said...

-.- aku tergelak guling-guling baca. keh keh keh, terutamanya reviu import.

nasyrun said...

haha
era baru dunia perebiuan

Dark Half said...

aku nak saman martini sebab mencopet perbualan ym tanpa kebenaran

nasyrun said...

entahnya
kalau keluar yang kool2 dan profaun sedak juga membacanya

KHRLHSYM said...

tanpa pergerakan tu sebenarnya pasal masa ._. makin kita mahu berhenti makin ia bergerak sendiri.

nasyrun said...

*angguk-angguk

Martini Muaz said...

thanks for the illumination, khrlhsym

april said...

kosong tu,entry dari blog,kan ?
aku suka entry tu.one of my fav entry dari krlhsym (bos,tolong kembang) tapi serius lah.aku suka perspektif dia.

nasyrun said...

buku ini mendatangkan fil yang berbeza pada orang yang berlainan