Kisah Aku


Aku duduk seorang diri di bangku bawah sebatang pokok. Seorang. Dan Aku selalu keseorangan, Dan tiada orang yang ingin berkawan. Kenapa? Aku pun tak tahu.

“ Hoi.” Ada satu suara menyapa Aku. Aku tersentak. Khayalan Aku lalu pecah bersepai.

Aku mendongak sambil tersengih memandang susuk tubuh yang tegak berdiri di hadapan. Tak kenal, getus hati Aku.

“ Dari tadi aku tengok kau duduk seorang diri kat sini. Tersengih-sengih. Kenapa? Kau gila?” Tanya orang itu. Amboi, mulut. Suka hati cakap Aku gila. Aku ketawa. Tak ambil hati.

“ Saja-saja. Aku suka duduk sini. Hari-hari aku duduk di sini. Tengok orang lalu lalang. Aku suka.” Jawab Aku ramah.

“ Ohhh. Kau memang selalu duduk sorang-sorang ke?” Aku ditanya lagi.

“ Ya, sebab aku tak ada kawan.”

“ Kenapa?”

“ Tak ada siapa yang mahu berkawan dengan aku.” Ucap Aku perlahan. Sayu.

“ Aku Fendi.” Dia memperkenalkan diri.

Aku tersengih sambil menyambut huluran tangannya.

“ Aku jadi kawan kau boleh?” 

Aku terdiam. Kemudian, Aku tersengih sambil menggelengkan kepala. Tanda menolak.

“ Kenapa?” Tanya Fendi.

“ Kau tak boleh kawan dengan aku. Bahaya.”

“ Bahaya? Kenapa?”

“ Panjang ceritanya.”

“ Pendekkanlah.”

“ Aku tak ada mak ayah. Mereka meninggal semasa aku kecil. Itu menurut cerita nenek akulah. Dia kata, mak ayah aku kena bunuh dengan orang jahat. Aku pun nyaris kena bunuh. Tapi, aku selamat sebab ada orang jahat lain yang bunuh orang jahat tu. Jadi, aku masih hidup sampai sekarang. Tapi, aku masih tak selamat. Orang jahat tu pula nak bunuh aku. Tapi dia tak dapat bunuh aku.” Cerita Aku.

Fendi khusyuk mendengar cerita. Ternganga mulut. Buruk betul rupanya.

“ Kenapa?” Fendi ingin tahu.

“ Sebab aku hebat. Aku pandai silat dengan taekwando.”

“Ohhh…”

“ Aku juga ada super power. Ada kuasa. He he he. Sebab itu orang jahat tu tak dapat bunuh aku. Aku takut nanti orang jahat mahu bunuh kau juga nanti sebab berkawan dengan aku. ” Cerita Aku lagi.

“ Gilalah. Tak percayalah aku.” Fendi memandang Aku atas bawah.

Aku hanya tersengih-sengih. Aku dah agak dia akan cakap begitu. Memang sukar untuk orang percaya cerita Aku. Aku tak kisah. Aku bangun mengibas-ngibas bontot. Menandakan Aku ingin beredar.

“ Kau nak pergi mana?” Tanya Fendi pelik.

“ Aku nak balik.” Jawab Aku.

“ Eh, tunggu. Kau tak bagitahu pun nama kau apa.”

“ Hehe. Ya? Lupa pula. Nama aku, Aku Mustafa.”

“ Hah?”

“ Aku Mustafa.” Ulang Aku lantas beredar dari situ meninggalkan Fendi.

Fendi pula, terpinga-pinga memandang susuk tubuh yang bernama Aku Mustafa,berbaju pagoda lusuh, berseluar sukan biru muda yang rabak di lutut beredar. Kepalanya yang berambut panjang tidak terurus digaru-garu perlahan.


HEHEHE





6 Responses to Kisah Aku

Amalina said...

kenapa fendi terpinga-pinga?

Dark Half said...

fendi terkulat-kulat dan terpinga-pinga sebab dia jeles, dia x mampu jadi macam Aku Mustafa

nasyrun said...

Aku Mustapha
hahaahhaha

Päk Läng said...

mungkin fendi terkulat-kulat sbb dia banyak mkn roti expired yg dipenuhi kulat

nampak gaya mcm power jugak
Aku Mustafa nih...ntah silat apa yg dia belajar

Lieyanna Esmeralda said...

hehehehe

∆LΣΣY∆ M∆IS∆Я∆ said...

errmmm aku tak faham ending dia ..