fikshen semata

Satu hari saya bangun, tangan dan kaki saya dah tiada. Lesap. Ghaib. Saya pun pergi hospital. Doc kata bersyukurlah kerana sekurang-kurangnya hati awak masih pada tempatnya.

Saya marah-marah doc tu.

Buat apa dengan hati, saya mahu tangan dan kaki.


8 Responses to fikshen semata

Amalina said...

kalau aku yang jumpa doktor tu, aku akan kata.."doktor ambillah hati saya".

nasyrun said...

situasi itu sesuai dengan kau kerana kau perempuan dan doktor itu lelaki tapi tidak untuk Saya kerana Saya itu lelaki dan seksualiti Saya masih belum merdeka

Amalina said...

baiklah, ayat akhir itu lucu.
aku pasti kau sendiri tidak tahu yang mana satu ayat akhir tanpa sebarang titik noktah yang memisahkan ayat.

Larasephia said...

*gulp*

Päk Läng said...

seksualiti merdeka tau tidak,
hanya minda yg bebas tentukan.

*pendek.ringkas.padat
aberun power.

nasyrun said...

amalina - ya agaknya

qiez - kenapa gulp

pak lang - aww

mirachantek said...

aku pun lebih prefer tangan dan kaki berbanding hati

nasyrun said...

aku masih belum pasti.