Review Jenis Takjagahati : Poin Empat Puluh Empat oleh Lucifer dan Khrlhsym


Selepas diacu pistol ke kepala, akhirnya aku tulis juga review ini dengan perasaan berat hati. Berat hati sebab sama sama member pun aku kena beli juga buku ini. Begitulah dasyatnya sifat kedekut Khrlhsym walaupun luarannya seperti seorang lelaki budiman yang tidak mengancam nyawa.

Mari kita intai satu persatu tulisan Khrlhsym-Lucifer dalam buku Poin 44 yang mempunyai kulit buku yang 'degil' ini. Mula mula aku melihat buku ini benda pertama yang aku risau adalah aku akan merasa bosan. Bosan bukan kerana tulisan mereka tidak menarik, tetapi kerana aku rasa aku telah pun melalui lorong lorong gelap otak mereka ini melalui blog dan persahabatan di alam maya dan meramalkan tulisan mereka senang dijangka. Tetapi sebaliknya, aku salah. 

Babi Negara

Tulisan Khrlhsym ini seingat aku adalah antara tulisan yang paling dibanggakan oleh beliau. Sebelum membaca cerita ini telah beberapa kali aku dengar tentang Babi Negara ini di mulut beliau. Menceritakan tentang satira politik negara,  atau lebih tepat lagi tentang seseorang yang layak dipanggil babi negara, ianya memang sebuah cerita yang layak ditaruhkan sebagai masterpiece seseorang seperti Khrlhsym yang jarang jarang kita dapat lihat meluahkan pendapatnya mengenai isu isu yang berlaku dalam negara.

Hegomonia.

Secara jujurnya aku kurang berminat membaca cerita cerita bercorak transgesif atau bahasa mudahnya cerita gelap-ganas-babi-kejam-gila walaupun aku merupakan salah seorang penulis Kontrol Histeria. Tetapi setiap kali Lucifer mengarang sebuah cerita bercorak sebegini, aku tidak dapat menahan diri daripada membacanya kerana seperti yang semua orang tahu, Lucifer gemar muncul dengan penamat cerita yang tidak dijangka. Tapi malang, cerita ini walaupun menarik dengan watak Sariel yang hatinya telah membatu selepas menyaksikan kekejaman rejim pemerintahan Zaphikel sejak zaman kanak kanak, penamat ceritanya telah dapat dijangka pada suku pertama cerita lagi. 

Mesej Untuk Tuhan 

Antara ayat paling kegemaran aku dalam karya ini adalah "kerana bila diletak di tengah-tengah aku akan berat di salah satunya". Pendek tapi sarat dengan mesej yang sebenarnya bukan untuk Tuhan, tapi untuk diri beliau sendiri dan boleh digunapakai dalam kehidupan pembaca.

Baju Kusam

Cerita ini menceritakan tentang jatuh dan bangunnya Khrlhsym selepas putus cinta dengan seorang makwe yang lebih berminat pada lelaki yang lebih berminat untuk membawa kereta memandangkan si malang Khrlhsym langsung tidak berminat untuk membawa kereta (berdasarkan pengakuan lisan daripada beliau). Semoga Khrlhsym menemui sinar bahagia dengan teman barunya Lucifer. (Hidup Seksualiti Merdeka!)

Zeus Ikan Sardin dan Aplikasi Bimasakti.

Gua satukan review dua cerita ini untuk menunjukkan keserasian dua insan penulis ini. Kedua duanya menceritakan resipi kejadian manusia mengikut acuan pengalaman masing masing. Tentu sekali Lucifer yang lebih terarah pada kejuruteraan mengaplikasikan pengetahuannya dalam menghasilkan fiksyen tentang sebuah kilang memproses homosopien dalam tin seperti ikan sardin. Manakala Khrlhsym yang lebih dekat dengan komputer dan multimedia pula membuat acuan homosapien dengan menggunakan nama virus/software/aplikasi. 

Nama Guwa

Guwa pun tidak pasti kenapa Lucifer memilih tajuk ini, mungkin tertekan hidup dalam kegelapan atau khayal sewaktu menamakan cerita ini. Mengisahkan Fidel seorang pengemis yang mempunya kebolehan sebagai transduser yang mampu menghidupkan anggota tubuh sebagai individu yang mampu berkata kata. Cerita ini seolah olah bergenrekan sofkor erotika yang dua kali ganda lembut disebabkan pemilihan perkataan seperti penis, tubir burger dan susu cap gantung. Sebaliknya aku lebih suka perkataan tersebut tidak ditapis. Tulis saja kote, cipap atau tetek (ada mata yang terbeliak!) maka organ organ yang telah disebut mungkin lebih jelas terbayang atau lebih baik lagi berdenyut ketika membaca.

Sebelum itu, aku terjumpa perkataan "farkyew" dalam cerita ini, maka aku tuntut duit royalti sebanyak ringgit malaysia seratus daripada Khrlhsym. Harap Khrlhsym tidak buat perangai Barisan Nasional.

Halimunan

Aku dapat merasakan yang cerita ini diolah daripada satu episod realiti dalam hidup Khrlhsym. Menceritakan bagaimana halimunannya beliau di mata perempuan lawa di luar sana. Tapi pendapat aku perempuan tersebut berlalu pergi bukanlah kerana Khrlhsym merupakan hasil seni halimunan tetapi gerun dengan penampilan subang ganasnya yang setia berbuai di telinga.

Perang Hurufiyah.

Cerita ini sepatutnya dipasangkan bersama Babi Negara sebentar tadi. Satira politik dalam negara yang diolah dengan cukup baik oleh Lucifer. 

Penunggu

Khrlhsym  pahlawan pedang yang telah banyak melukakan hati hati orang di sekelilingnya menunggu untuk mencabut kembali pedang pedang tersebut biarpun ianya bakal berparut. Mungkin tanpa beliau sedari, dihatinya sendiri sudah banyak pedang tertusuk. Mungkin pedangsendiri atau pedang orang lain yang dihunus ke hati.

Fundamentalisuci

Kisah serbanitas dengan sifat sifat tipikal pendakwah segera bertauliahkan keyakinan diri. Suatu ketika dahulu, mata aku pernah sama seperti mata Lucifer dalam memandang sang serbanitas ini.

Gila Bayang

Cerita mengenai pembunuhan makwe seorang polis ini tidak dijangka walaupun penamatnya biasa. Jika boleh ditulis lebih panjang lagi mungkin cerita ini tidak kelihatan ditulis oleh seorang steno yang tergesa gesa. Pembaca Kontrol Histeria mungkin mahukan cara kematian Liza yang yang lebih terperinci.

Tiga Ratus Enam Puluh Darjah

Jujurnya aku gagal mencerna karya ini. Mungkin jika dua tiga tahun lagi apabila aku ditakdirkan sudah cukup pintar untuk membaca maksud tersirat dalam fiksyen Lucifer, aku akan tersengih bahagia memahami isi kandungan tulisan ini.

Hitam Putih

Menceritakan pengalaman yang aku rasa dilalui oleh semua orang dalam sedar atau tidak. Dan biasanya ianya adalah satu simptom biasa untuk penyakit mental block seorang penulis. Ya, aku cuma mampu berkayak atas karya Khrlhsym ini tanpa menyelam memahami maksud yang lebih tersirat.

Taman Permainan Leviathan

Menceritakan sebuah taman mainan yang dikuasai budak bijak bernama Leviathan. Seorang kapitalis muda yang mengambil peluang untuk berniaga di atas taman permainan yang dibina oleh orang lain. Sebenarnya watak Leviathan ini tidak kelihatan jahat bagi aku walaupun aku merasakan yang Lucifer mahukan watak tersebut bersifat begitu. Mungkin didikan MARA dengan slogan "Keusahawanan kerjaya pilihan" sudah sebati dalam hati hingga membuatkan aku menyokong tindakan Leviathan. Hei, sekurang kurangnya Leviathan bayar pekerjanya.

Tanpa Pergerakan

Aku memandang karya ini sebagai satu puisi daripada Khrlhsym yang lahir daripada pengalaman suram hidupnya. Disebabkan hidup aku ceria bak Nora Danish, aku langsung tidak mempedulikan kesedihan hidup Khrlhsym dalam celah celah ayat sayu yang ditulis beliau. 

Holo Interaktikal

Ya, Lucifer terlupa untuk menulis cerita ini sampai habis. Seorang lelaki yang secara tidak sengaja menaiki mesin masa ke masa hadapan tiba tiba pengsan dalam keadaan telanjang bulat. Sekurang kurangnya tamatkan cerita dengan memakaikan baju pada si malang itu!

Secawan Kopi Bersama Gudang Garam

Gudang Garam atau Surya adalah rokok untuk seniman. Masa yang digunakan untuk menyedut dan menghembuskan asap amat bernilai pada seorang seniman seperti Khrlhsym kerana dalam setiap hembus asap itu ada cerita yang ingin disampaikan. Dan kopi o pula memang menjadi kegemaran beliau (atau peddo?) dan perokok perokok lagenda Surya  lain yang menulis seperti Ghostwriter misalnya. Dan ini memang benar benar cerita tentang nikmat kopi bersama rokok gudang garam bagi mereka yang tahu menghayatinya.

Katarsis

Ini adalah satu lagi cerita yang boleh dikatakan sebagai tipikal untuk Lucifer. Perang, Ketuhanan dan Cinta, tiga benda ini tertampal pada dahi Lucifer. Tapi jangan salah faham, biarpun tipikal tetapi setiap satu ceritanya menarik untuk dibaca hingga ke noktah terakhir. Dan cerita ini adalah cerita Ayah Pin yang digabungkan bersama cerita Anwar Ibrahim. 

Sekali lagi pemilihan perkataan yang aku tak dapat rasa, iaitu burung bagi menggantikan perkataan kote. Kemon lah Luc, kote kote. K O T E.

Kosong.

Ya, tajuk yang sesuai untuk cerita.

Anatomi Mega Mall

Kedai menjual kulit, kote dan otak. Amat sesuai untuk seorang zombie seperti aku. Oh, baru teringat, selain daripada kote, kau boleh guna perkataan konek juga Luc. Ya, konek konek. K O N E K.

Mustahil

Sampai sini aku dah hampir hampir berasa malas untuk menulis review tulisan Khrlhsym. Kahkahkah. Sebabnya Hampir 70% karya Khrlhsym dalam buku ini seolah olah datang daripada satu karya yang dicarik carikkan kepada beberapa bahagian. Tapi dalam setiap cebisan punya maksud yang tersendiri dengan ayat power yang memberi kesan dalam hati.

Dan dalam karya ini, keywordnya adalah "menghakimi".

Bintang Pagi.

Ini adalah penjelasan tentang nama Lucifer yang telah digunapakai oleh beliau di blog dan alam maya. Lucifer yang bermaksud pembawa cahaya lebih dikenali sebagai syaitan. Apa pun aku tetap anggap Luc syaitan, walaupun kini beliau telah menggunakan nama pena Luc Abdullah atas desakan makwe. Makwe manalah yang ingin berteman lelakikan syaitan. Apa pun aku teka nama sebenar Luc adalah Ayob Sulaiman Al Kerabi.

Sepuloh Pintu.

Ini cuma cerita tentang orang naik tangga. Tangga yang sama, usaha yang sama, cuma sikap yang berbeza bila sampai di pintu pertama daripada sepuluh pintu.

Distopia

Yeah antara cerita kegemaran dalam buku ini. Kan bagus kalau ada dialog dua hala tentang kepentingan buku. Bakar buku seperti dijaman sebelum reinassance.

Kalah.

Ah Khrlhsym memang gemar bermain dengan perkataan hingga mampu menukarkan satu mesej yang ringkas kepada satu karya pendek yang kemas. Baca lah sendiri tentang perajurit yang tak tertewaskan ini. Ya, masih belum tewas, aku rasa dia cuma perlukan masa untuk melepasi pintu pertama.

Lantai Berkasih Sayang.

Mungkin kisah hidup sebenar Luc suatu ketika dahulu. Membuli dan dibuli, kitaran hidup senior junior di atas lantai yang menjadi saksi. 

Kemon Luc, anatomi berkantung dua? pfffftttt.

 Halusinasi

Ah sekali lagi Khrlhsym yang malang ini ditinggalkan teman wanitanya. Bertabahlah, ada banyak lagi lelaki di luar sana yang ditinggalkan makwe di luar sana, hubungi lah mereka dan tubuhkan lah sebuah kelab. Aku tidak mahu spoilkan ending cerita, baca lah sendiri.

Lelucon Modenisasi

Sampai sini gua dah malas nak menulis review sebenarnya. Banyak gila cerita dia woi, gila babi nak review semua. Inilah sebabnya anda patut beli buku ini, dengan harga RM15 dengan saiz kompak setebal buku novel tingkatan 1, ianya memang berbaloi.

oh cerita ini bercampur campur. Tapi perenggan akhirnya seolah olah ditujukan pada si anonymous atau keyboard warrior yang bersepah di alam maya.

Penulis

Cerita yang semua penulis wajib baca. Tak kira la penulis blog/buku/cerpen/puisi/notafesbuk/status/twitter dan lain lain lagi penulisan yang mampu membawa kalian ke atas.

Mesin Basuh dan Serbuk Pencuci

Lupa nak pesan, kepada sesiapa yang baru membaca tulisan tulisan Luc atau Khrlhsym, mohon letakkan kamus disebelah anda. Mereka berdua ini gemar bermain dengan perkataan perkataan baru atau perkataan yang jarang digunapakai oleh penulis lain.

Jika tidak, cerita ini akan kelihatan seperti sebuah kisah seorang lelaki yang membasuh kain dengan menggunakan mesin basuh manual.

Wakil Tuhan

Cerita dengan dialog. Ya aku tak berapa gemar membaca sesuatu dengan dialog semata mata. Aku mahu imaginasi aku dibantu. Atau mungkin bantuan tersebut boleh disalurkan dalam dialog seperti skrip dalam novel Bila Tuhan Berbicara karya Faisal Tehrani. 

Kisah tentang Syurga dan Neraka, Khrlhsym menimbulkan satu konflik tentang yang dibunuh dan membunuh. Tapi aku tak rasa yang dibunuh terus ke syurga. Ah apa pun ini cumalah fiksyen.

Poin Lima Kosong Kaliber

Aku rasa Luc perlu membeli buku Nama Nama Anak untuk memberi inspirasi kepada beliau bagi menamakan watak watak dalam kispennya. Bukannya nama tersebut tidak sedap, tapi nama nama asing yang sering digunakan oleh Luc perlu ada perbezaan yang boleh melekat dalam kepala pembaca. Misalnya dalam cerita ini dua watak yang bernama Rukael dan Radius. R dan R, untuk mereka yang mempunyai otak lembap seperti aku amat mudah untuk keliru, tambahan lagi bila membaca tangan Radius dipotong dan dia menggunakan sudu dan garpu untuk memakan tangannya sendiri. Siapa pegang sudu dan garpu kalau tangan Radius cuma tinggal satu?

Tiket Sorga

Membeli tiket bas ke syurga dan neraka, dan slogan "Semua orang mampu masuk Sorga". Khrlhsym memang power. Aku juga pernah menulis tentang cerita seperti ini, tentang Bas Panas/Sejuk tapi tidaklah sesinis Khrlhsym dalam kispennya ini. 

Potret Famili

Juga cerita softcore erotica, menceritakan sebuah keluarga yang tidak normal. Walaupun banyak aksi di ranjang, aku gagal mencapai ereksi.

Sorga

Khrlhsym tulis tetek dan bulu. hik hik hik

Pilihan raya

Satira ringan yang menggambarkan mentaliti rakyat Malaysia ketika menghadapi hujah hujah parti yang bertanding. Nama parti tak sedap, Parti Kambing Gurun tukarlah jadi Parti Babi Negara.

Dosa Dua Kali

Alangkah bagusnya karya ini ditulis dalam bentuk skrip teater yang sebenar dan dipanjangkan lagi dialog dialog antara watak. Mesejnya sampai, cuma aku masih tertanya tanya maksud dosa dua kali.

Talian Yang Tak Tersahut

Lucifer juga cuba untuk menjadi semalang Khrlhsym yang ditinggalkan makwe tanpa khabar berita. 

Mencari Jawaban

atau sepatutnya Mencari Jawapan? Memfokuskan kepada soalan berapa jarak manusia dengan Tuhan, kispen ini seolah olah tergantung. Aku juga masih tertanya tanya seperti Anton.

Kisah Seekor Mamalia Genit Yang Malang.

Kisah ringan daripada Lucifer yang sungguh menyayat hati. Bagaimana seorang bapa tiba tiba bertukar menjadi seekor tikus genit yang comel. Sedap juga baca bila Luc tulis cerita ringan ringan ni.

Rumah Kecil

Juga cerita ringan daripada Khrlhsym. Mesejnya juga lebih kurang macam novel Lorong Kematian karya Geidurrahman El-Mishry yang dapat ke syurga tetapi masih tidak tenang dan berpuas hati. Dalam cerita ini, orang tua yang menjadi kaya dengan hati yang gundah gulana.

Haram

Lebih kurang macam cerita Dosa Dua Kali.

Yeah sudah habis review! Jadi keseluruhannya buku ini sangat berbaloi dibeli. Ini bukan kata kata promosi buku syarikat Kerat Studio, tapi secara peribadi aku galakkan lah beli buku ini sebab buku ini sangat murah untuk kandungan yang padat sepertinya. Buku murah dengan isi yang bagus adalah buku-wajib-beli kerana sesuatu buku itu macam bank bagi penulis. Bila kau nak tulis sesuatu tetapi tak ada idea, kau akan rasa terdesak. Bila terdesak kau akan pergi 'bank' pinjam idea. Pinjam bukan tiru. Boleh nak jadi poseur, tapi janganlah selama lamanya poseur!

Sekian, harap Lucifer dan Khrlhsym tak ambil hati gurauan aku dalam review ini.


Yang benar,
Pengerusi Persatuan Tukang  Review Takjagahati.












by zoul yazix, Friday, 18 November 2011


10 Responses to Review Jenis Takjagahati : Poin Empat Puluh Empat oleh Lucifer dan Khrlhsym

Lucifer said...

Terbaik punya reviu!

KHRLHSYM said...

keh keh keh. ini review payah dendam kasumat punya. ._.

Abang Zam said...

peh peh. jangan tacing sudah lah lu luc & khrlhsym

NebuloSerene said...

ayob! ayob! ayob!

Dark Half said...

ketua kampung macam cikgu besar jugak kadang2...ayob!!

kahkahkah

Lieyanna Esmeralda said...

oooo...ayob...

Johan 'Champ' Radzi said...

Ayob ._.

Päk Läng said...

kemon ayob kemon

Lucifer said...

kenapa semua panggil ayob ni? ._.

Päk Läng said...

hai ayob!