Membazir Sakti.

Andai disuruh berpesan-pesan sehingga reda tangis sengsara si dara itu, sampai hari penghitungan terbesar itupun tidak lah mungkin berlaku, fikir sang musafir. Oh, sulitnya nak hela nafas terbeban, ya? 


   Dia kemudiaannya mengusap penuh kasih kedua tapak kakinya sebelum menguliti akan keduanya dengan bumi. Hai kaki, kembara ini sudah ditakdir. Jangan pula kita gentar.

  "Lindunglah kami dengan ekor matamu,Tuhan." Dan melangkah si musafir itu hingga sampai satu kawasan kelam tapi terang benderang dengan rahmat.

   Di satu sudut paling cerah, satu bintang berkilau sedang menangis. Habis luruh serbuk emas saktinya berkirai melekit di dada langit. Bulan yang sedari tadi menjadi pemerhati bisu sudah mulai resah. Risau kalau bintang beremosi itu mencemar kampung halaman tumpah jiwa mereka. Lalu dia melaung sahabatnya bintang yang lain. Tapi tiada satu pun betah menyahut. Sedangkan mereka mereka itu sedang enak sahaja beristirehat menggilap kemilau masing-masing. 

   Bulan pun berasa hairan sedikit sebanyak. Terjungkit bucunya memikir perihal si bintang nan satu, yang kemilaunya seindah mutiara, terzahir se-gah temannya yang lain itu, tapi cuma dia itu sedang membazir sakti.  Alangkah rugi, getus Bulan dalam hati.

   Tiba- tiba,halaman langit terbongkah. Semua kalut capai uncang dan peti. Tapi semua pun gagal jumpa pintu keluar. 

kau? Apa kau mahu? tunggu dan lihat? Atau, lari? 

Mari buat keputusan. 




by Qiez Medusa AR, Tuesday, 15 November 2011