Syaitan manusia.

Bunyi musik disertakan dengan hilai ketawa laki-laki dan perempuan yang meneguk dosa membingit telinga. Cahaya warna-warni berputaran disekeliling menjadi latar. Faisal duduk diam saja disatu sudut. Dia tidak mahu bercampur dengan mereka-mereka.

Sekali lagi Gin pahit hitam ditegupnya sepuas rasa. Dia mahu lupakan semua masalah yang menggamitnya beberapa hari yang lepas. Terlalu mengigit sehingga kebatinnya. Faisal resah.

Mana tidaknya?
Teman wanitanya dirampas oleh kawan baiknya sendiri. Mereka sama-sama bersekolah, sama-sama ke tempat kerja. Khianat kawannya itu persis sebilah taming sari dihunus kedada tepat ke jantung hati. Sakit ya dia sakit.

Dia tidak pernah menyangka sial yang tiba.

Dia mendengus.
Ditegup lagi.
Lagi, dan lagi.

Tiba-tiba, ada seorang lelaki bertuksedo hitam duduk dihadapan. Dia memakai tali leher merah beserta jam rolex yang agak mahal. Dilihat gaya, dia bukan sebarangan orang. Iris matanya juga sedikit kemerahan. Merah-merah seperti warna air.

"menghadapi hari-hari yang sukar?" dia soal, senyum.

Faisal menekuni lelaki asing ini. Gin hitam diteguk lagi. "Apasal kau mau sibuk?"

"Aku sudah lama memerhatikan kau. Aku rasa, mungkin kau perlukan sesuatu untuk melenyapkan keresahan batin kau." tangannya menyeluk poket dan mengelurkan sebutir pil. Lalu diletakkan atas meja.

"ambil ini, kau akan rasa lebih baik." sambungnya.

"dadah?" Faisal tanya?

Lelaki itu bingkas bangun. "Oh tidak, dibarat sana, kami memanggilnya sebagai Apple. Ia lebih kepada... ubat."

Bergantung kepada Pilihan kau.


Faisal terdiam sejenak. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia meneguk Gin Hitam pekat itu sehingga ketitsan akhir. Dia ragu-ragu mahu menelan pil aneh ini. Mahu atau tidak? Mahu atau tidak?

Dia cukup buntu.

Ah, apa salahnya bukan?
Hidupnya sudah pun mati setelah Hawa meninggalkan.
Dia hanya roh-roh yang tidak tenteram.

Dia pilih untuk telan saja dan menutup mata.

******************************************************

Entah kenapa malam tiu, seolah puaka bergelumang
bulan merah pekat,
dan bintang-bintang ketakutan untuk mengerdip buat kalinya.

Pintu rumah Hawa diketuk berkali-kali. Faisal menunggu didepan. Hatinya sedikit gelora sekiranya pintu tidak dibuka. Tetapi itu hanya untuk seketika.

Adam, teman lelaki barunya menyambut. Mukanya sedikit terperanjat.

"Eh Faisal, kenapa malam-malam buta ni? Kau.." belum sempat dia habiskan kata muka sudah dihentak kayu besbol. Dia terjatuh menyembam bumi. Tanpa sedikit belas kasihan pun, Faisal terus membantai tubuh Adam yang tidak berdaya. Adam menjerit sekuatnya.

Hawa terdengar jerit pekik dan ingin melihat apa yang terjadi.

Dia tergamam. Ketakutan mula menjalar tubuhnya.

Jasad Adam diatas lantai penuh dengan darah. Kepalanya sudah dipusing 180 darjah akibat hentakan yang maha kuat.

Seperti harimau Siberia yang mengganas, Faisal menerkam Hawa.

"Perempuan jalang, sekarang tiba giliran engkau." Faisal membisik ke gegendang telinga, Entah kenapa, suara itu dirasanya bukan suara orang yang waras. Faisal seolah-olah sudah menjadi gila.

Rambut Hawa ditarik sebencinya, diheret ke dapur. Hawa menangis menadah belas kasihan, sekiranya ia masih wujud pada Faisal lagi. Sayangnya Faisal bukanlah Faisal sekiranya dia sudah menjadi buas.

Kepala Hawa diletakkan diatas dapur. Matanya tidak henti-henti mengalirkan air mata.

"Faisal, jangan!" merayu.

"Opps, sudah terlambat." Faisal tersengih.

Tombol diputar pada paras tertinggi. Maka beberapa jurus selepas itu, api marak terus membakar muka Hawa. Faisal tidak pernah mendengar rintihan kesakitan seperti itu. Dunia tidak pernah mendengar jeritan azab seperti hari itu. Terlalu dahsyat gamaknya.

Sebelum meninggalkan rumah, Faisal menyimbah minyak tanah disekeliling rumah. Api daripada dapur tadi  mengganas marak sampai keruang tamu. Rumah tadi terus ditelan api.

Faisal berjoget-joget diluar rumah sambil menyaksikan asap bukat menggulumi langit. Hilai ketawanya tidak putus-putus. Memang dia tidak pernah rasa sebegitu puas. Dendam kesumat sudah membunga!

Tiba-tiba ekor matanya tertangkap lelaki yang dijumpainya di kelab malam awal tadi memerhatikan tidak jauh 10 meter darinya. Faisal terhenti, dia senyum kepada lelaki itu.

Senyumanya dibalas.

Faisal berjalan perlahan-lahan kearah lelaki itu. Lelaki itu masih kelihatan tenang. Dia seperti tidak peduli dengan api marak yang menyala didepannya sekarang.

"Bagaimana rasanya? puas?"

"Aku tidak pernah rasa sepuas ini." Faisal tersengih.

"Aku sudah bilang, sejak sekian lamanya, pil itu memang tidak pernah mendusta. Mana-mana manusia yang menelannya tidak pernah merasa sengsara." ujarnya panjang. Iris lelaki itu kelihatan merah menyala apabila dipantulkan dengan cahaya api. Seketika, lelaki asing itu meminta diri mahu pergi.

"Eh, tunggu sebentar, siapa namamu?" Faisal menarik bahunya. Sekurang-kurangnya, dia ingin mengetahui identiti lelaki yang membantunya malam ini. Lelalki itu berpaling sebentar. Matanya tepat kemata Faisal. Tidak semena, hati Faisal merasa tidak selesa. Mata itu...

"Aku iblis." jawabnya ringkas.



6 Responses to Syaitan manusia.

Khry Hnry said...

sungguh menakjubkan jalan cerita ini..tahniah sahabat...

s e n s h i said...

fuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu

nasyrun said...

best. fiksi splatter yang secukup rasa

lavender harum wangi said...

wah :O

Larasephia said...

very VERY nice!

Naim said...

nice. Hawa dan Adam saling memerlukan. Tak habis2 la . HAHA :)