Atm.

Dia tidak pernah melihat mesin ATM ini sebelumnya. Mungkin mesin yang baru diletak oleh pihak berkuasa. Lokasinya pula agak terpencil. Jauh-jauh sikit daripada tempat pertemuan orang. Lorong ini sudah lama tidak digunapakai orang. Kata makcik-makcik di pasar raya, lorong ini berhantu. Ah, peduli apa dia. Dia bukan kanak-kanak belasan tahun lagi mahu dipermainkan dengan kisah dongeng orang-orang tua.


Dia mengeluarkan kad daripada dompet lalu memasukkannya kedalam slot. Baki: RM260. Dia mendengus. Ya, akibat kemelut ekonomi yang melanda dunia sebulan yang lepas, kewangannya sedikti terganggu. Bermacam-macam cukai yang harus dibayarnya. Itu belum lagi kos pemakanan yang sudah mencapai tahap yang melangit tingginya. Dia salahkan kerajaan didalam soal ini. Misalan, pembinaan KLCC yang sangat mahal. Tapi kesan baiknya pula tidaklah jelas. Apa guna ada bangunan tinggi kira rakyat sendiri masih papa?

Dia tekan butang transaksi, ingin mengeluarkan sedikit wang. RM50 mungkin cukup untuk tiga hari. Dia berfikiran sendirian. Apa akan jadi kira dia cuba-cuba meminta amaun yang melebihi baki sendiri? Dia tahu itu idea bodoh. Namun dalam kegawatan akal seperti sekarang, tak salah dia mahu berjenaka dengan dirinya.

Jadi dia meletakkan amaun RM1000, lalu punat 'confirm' ditekan. Dia tersengih sendirian.

Tiba-tiba, ada sepasang tangan manusia muncul daripada slot! Dia terkejut. Jantungnya berhenti berdenyut. Dia jatuh terjelepok. Tangan itu menghampiri mukanya lalu ditarik kedalam mesin. Ada ruang terbuka luas, cukup-cukup untuk memuatkan seorang manusia dewasa. Dia menjerit-jerit meminta tolong, tapi sayang lokasi ini jauh. Suaranya tidak didengar orang. Tangan itu bukan kepalang kuatnya. Gagah perkasa. Dia cuba melawan, tidak berdaya. Akhirnya, dia menyerah. Jasadnya terus ditelan mesin ATM.

Esok, mayatnya dijumpai dihadapan KLCC. Kata makcik-makcik pasar, apabila jasadnya dibelahperiksa, doktor-doktor terkejut apabila menjumpai wang RM1000 didalam usunya. Seolah-olah semua itu disumbat masuk secara paksa. Duit-duit itu berlumuran dengan darah.

Mereka semua buntu.

Siapa lagi mangsa seterusnya?


9 Responses to Atm.

Kontrol Histeria said...

nice!

bloghok said...

ala baler...

Dark Half said...

boleh consider dark humor ke camni?
sedap!

lavender harum wangi said...

untung kalau aku jadi doktor tu. lulz

Lucifer said...

Nice. Deep.

Johan 'Champ' Radzi said...

tima kacih! :B

Nur Aizureen Md Zahir said...

takot lak nk pi ATM pasni,,haha ~!
nice one bro :)

gedek! said...

'dalam'

mirachantek said...

ini sangat menggerunkan.