Review: Sayap-Sayap Patah



Buku senipis ini aku fikir aku boleh sudahi dalam waktu yang singkat,tapi ya ampun..aku pelik kenapa aku harus ambil masa yang sedikit lama berbanding ketika aku menghabiskan Zombijaya(Fixi).Kahlil Gibran bikin aku harus memperlahankan taal pembacaan aku seolah meminum kopi susu yang masih panas dan terisi di dalam bekas plastik.Terutama saat aku melayari setiap ayat dalam perbicaraan mereka.Sungguh,Sayap-Sayap Patah yang sering aku lupakan sebelum ini memberi satu kewajaran kenapa aku perlu lebih prihatin tentang penulisan soal kisah percintaan yang tragis,yakni ianya berbunyi 'dark-romantic'.

Bukan gampang meneladani sifat pengorbanan dan penghormatan yang tinggi dari tiga manusia yang terhimpit dalam soal patri janji(Farris Effandi Karamy),taat perintah ortu(Selma Karamy)dan akur pada tuntutan takdir(penulis sendiri).Namun dalam kerakusan kuasa serta maal yang terbentuk kasar dalam masyarakat dirantai dengan keputusan bioskop,ketiganya langsung meniti pada satu jaluran yang semakin hari semakin rapuh dengan berani.Terjatuh selepas itu tidak pernah memberi satu kelemahan yang nyata terzahir kerna hati begitu utuh,meski sakit dengan kepasrahan.Dunia terlalu sombong untuk memberi kemenangan kepada mereka sehingga hujung nyawa.

haha..aku mula ketawa kerna aku sebelum ini disogok dengan kisah-kisah romeo dan juliet,padahal dalam satu dunia yang lain,masih ada yang lebih hebat dan walang.Mana tau,dalam tidak sedar kita,ada lebih banyak yang disembunyikan oleh dunia.Keterlaluan soalnya kalau semua harus dikisahkan.

Aku ada membaca satu petikan kata dari Hippocrates terhadap amalan Euthanasia,"Saya tidak akan menetapkan satu dadah maut untuk menyenangkan seseorang,tidak memberi nasihat yang akan menyebabkan kematiannya."Apakah bisa kalau penderitaan yang teramat dalam soal percintaan terhalang dihentikan dengan pengamalan hukuman begini?atau kita terpaksa menelan derita sehingga terkorban nyawa mengikut kehendak aliterasi masa dunia?Percintaan terhalang bukan hukuman maut untuk kita,tapi satu alami yang besar maknanya dalam menyadurkan semangat ke dalam jiwa kita.Benarlah Hippocrates yang menyanggah dukungan lemah Socrates,Plato dan Seneca The Elder(dalam soal mempercepatkan kematian akibat penderitaan tak tertanggung.Yakni dalam soal kelumpuhan seluruh tubuh).

Aku sengaja menyelitkan soal Euthanasia dalam soal ini kerna bagi aku,ketiga-ketiga watak menemui kehancuran hati menurut kewajaran dunia.Tidak semoron kisah Romeo dan Juliet yang pahit.



11 Responses to Review: Sayap-Sayap Patah

Dark Half said...

dari mula aku baca ampai akhir hanya perasaan walang yg semakin walang

aku seperti bersetuju dgn perenggan akhir kau

jhnrdzi said...

wah, menarik.

nasyrun said...

aku ada buku ni, sampai sekarang tak habis2 lagi baca

zombie said...

Sekali pinjam buku Khalil Gibran, wajib kena denda sekurang kurangnya RM5 dekat library.

Lambat habis baca, lambat pulangkan. haha

Yodd™ said...

aku setuju kau perlu ambik masa utk baca sayap-sayap patah dan sampai sekarang sayap-sayap patah aku tak sudah baca lagi.

Serunai said...

menelan derita sehingga terkorban nyawa..mantera cinta barangkali. Pahit. Tapi itu kebenarannya.

BonekadalamChermin said...

mohon ghost pulangkan buku ni sebab aku belum habis baca





-.-"

zinesatumalam said...

Apa ni ghost curi buku kak irma. kahkahkah

BonekadalamChermin said...

betapanya perlu ambil masa yg lama nak habiskan buku ni
sampai org pinjam dan sempat review.



kehkeh.

ghost writer said...

nak tunggu orang tuh habiskan memang tak lah kan...biar aku yang habiskan dan citerkan kat dia..haha

El-Janna said...

tak pernah baca. mcm best^^