Seni Satira

Satira dari definisi kamus membawa maksud penggunaan jenaka, ironi atau sindiran yang bertujuan untuk mengkritik sesuatu kebodohan atau kejahatan dalam konteks politik dan isu-isu semasa. Dalam skop kesusasteraan, ia adalah sejenis karya seni yang menyenggamakan kritik dan humor dalam mencari perhatian dalam sesuatu perkara, isu, masalah dan yang seangkatan dengannnya. Satira yang baik mampu mengajak pembaca memikirkan mesej yang disampaikan di dalamnya di mana ia bertindak sebagai cermin kepada homosapien tentang kehidupan.

(Ya, saya bergaya skema di sini.)

Ada dua skop satira iaitu umum dan khusus. 
  • Umum: bersifat umum dan rawak di mana ia merangkumi majoriti atau sesiapa sahaja tanpa disebut namanya.
  • Khusus: bersifat kasar, sinis dan tajam yang ditujukan untuk manusia-manusia tertentu.

Satira boleh disampaikan dalam pelbagai jenis contoh-contohnya seperti;
  • kartun garapan Zunar yang berselimutkan kontroversi dan Lat yang sangat berbakat.

Zunar

Lat
  • novel " Daerah Zeni " karya A. Samad Said yang penuh sinikal. (sisipan)  " Ya, ya, aku pun tidak menderita,” kata Zedi, nadanya lebih mengejek. “ Kita ketiga – tiganya sedang bahagia, amat bahagia,” Zedi mula ketawa panjang, kemudian menipis menjadi tangisan. “ Tengok diri aku, tengok diri kakak, tengok diri bapa. Kita ketiga – tiganya manusia bahagia raya ! ”  Dialog ini mengiaskan keadaan penderitaan yang ditanggung keluarga Zeni teramat perit hinggakan disamakan dengan sesuatu yang sebaliknya iaitu bahagia.

  •  contoh kispen satira pula saya selitkan karya M. Faiz Syahmi; Surat Dari Nuraka.




Salam sayang, sayangku yang hidup bahagia di dunia atas.

Aku di sini., setiap hari penuh kesakitan. Biasalah., di dunia aku penuh dengan kejahilan., mengikut telunjuk tuan aku yang satu., yakni ketua neraka yang kita sangat kenali dulu. Iblis terlaknat. Iya., sekarang ini baru aku rasa mahu melaknat tuan kita itu.! Dia telah berjaya menfaktabkan kita terutamanya aku., yang kini sudah genap 1 minit berada di neraka. Iya., kamu bijak., sayang. 1000 tahun dunia bersamaan dengan sehari di akhirat. Aku baru seminit di sini., sudah rasa perit.

Sayang.,

Aku sungguh menyesal sekali terjun dari KB Mall. Aku rasakan ada mereka-mereka yang bekerja dalam jabatan bomba dan penyelamat untuk menyelamatkan aku dari terjun., tetapi mereka yang lain buat taktahu saja.! Aku terjun., aku sangkakan hanya patah kaki. Tetapi leher yang terpatah. Sampai sekarang., sejak aku di didaftarkan ke sini., sudah beribu kali aku terjun. Dan berulang kali jugaklah leher aku terpatah. Aku menangis., tetapi tiada siapa yang endahkan. Aku meraung., tapi tiada siapa yang peduli. Semuanya dengan hukuman masing-masing., kerana perbuatan mereka di dunia. Macam aku.

Sayang.,

Kita pernah bersenggama bersama. Kau dibalik selimut., aku cari lurah vaginamu. Aku picit puting tetekmu. Di sini., aku dibalik selimut api., aku cari lurah penuh dengan jengking. Aku picit puting tajam mengeluarkan lendir busuk untuk diminum ketika haus. Mana lagi nak cari Chocolate Indulgence.? Mana lagi nak cari Tako Tao.? Pernahkah sayang bayangkan Tako Tao diisi dengan lendir bernanah., bukannya sotong ataupun ayam.? Sayang., lecur lidah itu sudah menjadi kebiasaan di sini.

Sayang yang kukasihi dari hati penuh celaka.,

Kutitip salam Malik di sini padamu., kerana kulihat dari sini kau masih lagi bermain penis bagaikan kau bermain patung-patung barbie dulu-dulu. Aku nampak., sayang. Kau sungguh gembira sekali diisi wangian mani putih melekit itu. Vaginamu yang hancur luluh kukerjakan dulu semakin longgar dek kerana kau rindukan aku., tetapi penis lain yang kau cari. Ya., aku tahu salah aku kerana terjun dari KB Mall. Ini semua kerana salah faham kita., yang kau jawabkan soalan aku dulu. Aku bertanya samada kau sayang aku atau KLCC., tetapi kau jawab kau sayang KLCC lebih dari aku kerana kau takut peristiwa bercumbu-cumbuan di depan Pavillion itu dirakamkan oleh rakan-rakan kita sekali lagi.

Tidak., sayang. Kalini rajuk yang kubawa itu membawa padah. Panas yang kurasa sehingga saat ini tidak pernah hilang. Bahkan semakin bertambah setiap saat. Kau kulihat bahagia., sesat lagi menyesatkan. Aku menyesal., sayang. Menyesal kerana bawa kau ke dunia bahagia yang penuh celaka itu. Setiap hari aku lihat penyeksaan demi penyeksaan berlaku di hadapan mata. Ramai yang alpa terkena. Ramai yang terbahang menjadi arang. Dijelmakan balik fizikalnya., diulang balik penyeksaannya. Tiada kompromi., sayang. Memang kami yang diseksa tidak mungkin diendahkan.! Sepertimana kami tidak mengendahkan perintah Tuhan.!

Arak jadi pilihan di dunia. Kita minum bersama., mabuk dan berkhayal. Kau pegang penis aku., aku pegang tetek kau. Ganja jadi oksigen baru. Kita sedut bersama., berkhayal dan mabuk. Aku bermain kelentit kau., kau bermain puting tetek aku. Akhirnya., kita berdua tenggelam dalam kesenggamaan dunia kita berdua. Sayang., sayang. Kita sungguh seronok diulik mimpi ketika itu. Nasihat orang tua kita patuhi., hanya di hadapan mereka. Kita lupa yang mereka adalah penjaga kita. Hasad dengki jadi mainan tuturan. Bila aku benci mereka yang membenci kita., aku hantar batilion kita yang suka bermain gym. Ala., yang tubuh besar-besar itu. Aku tunggu sayang., aku tunggu mereka juga bersama aku di sini. Menjalani hukuman akhirat bersama. Barulah brotherhood., kan sayang.?

Sayang., aku harap kau terus dengan apa yang kau lakukan itu., bermain dengan lelaki dan bermain dengan kata nista. Aku tahu., kata nista yang jadi zikir harian buatmu itu bakal membawa kau kembali ke dakapanku. Sungguh sayang., di sini juga kita boleh bersenggama seperti biasa. Cuma kita ditemani tubuh lain yang tidak bernyawa., asyik meliwat punggungku tanpa henti seperti mechanism vibrator yang kita guna. Sakitnya sayang., sangat menyedapkan.

Akhir kata., kenang aku dalam dosamu. 

(Sarkasis)


Seni satira ini unik dengan bahasa perlian yang paling lembut digunakan dalam menyampaikan mesej tertentu. Jika pulp fiksi itu mendekati surrealisme, satira ini adalah sebuah cermin seni yang mampu mencerminkan kebuasan dalam diri mahupun masyarakat bergantung dengan peluru yang termuntah dari karya menuju ke sasarannya.


In by Lucifer, Tuesday, 26 July 2011


6 Responses to Seni Satira

bujal X said...

kulup sakah pun best jugak.

zombie said...

jangan lupa buku satira jijik yang agung,

SHIT.

bujal X said...

SHIT

SHanon Itu Tahi?

keh keh keh~~akronim kat atas bukan aku yang buat~orang BN yang buat~~

zombie said...

mula mula bagi gelaran sasterawan negara, lepas tu bagi gelaran tahi.

kah kah kah.

eh macam familiar pula situasi dekat atas ni.

Johan 'Champ' Radzi said...

Sekarang buku pak samad tak begitu mudah dijumpa.

Lucifer said...

keh keh keh. SHIT itu kenangan!