Warkah Senyap Seorang Hawa Buat Adamnya.

Buat Adamku...


Dia menangis. tak berlagu.dalam sendu.tanpa malu.dia menangis.bersungguh-sungguh. akan redakah kesakitan yg tertanggung.


Dia kata.Biarlah. Biar dia itu membuat sejuta andaian. yg buruk atau yg baik. yg benar atau batil. Dia kata.Biarlah. Sebab dia tak mampu lagi. tak mampu menjelaskan lagi. tak mampu berhujah lagi.bicara sudah mati.cinta telah pergi.


Dia mahu. Dia itu tahu. Bahawa dia telah tekad. walau zahirnya terlihat menafikan tekad. Dia nekad. Dia mahu dia itu tahu.yang dia sentiasa mendoakan. sentiasa memohon. sentiasa mengharap.


Buat dia itu. Dia berpesan. Jangan menumpahkan tangis. Kerana dia itu seorang Adam. Seorang Adam yang tabah. Adam yang cekal. Adam yang hatinya sekukuh taj mahal.Maka matanya Adam tidak perlu basah.Adam harus Teguh. Hanya Kerana. Dia itu Adam. 


Dia kata.Biarlah. Biar dia itu membuat sejuta andaian. yg buruk atau yg baik. yg benar atau batil. Dia kata.Biarlah. Sebab dia tak mampu lagi. tak mampu menjelaskan lagi. tak mampu berhujah lagi.bicara sudah mati.cinta telah pergi.Segala yang tertakdir, redhalah. 


Harapan bisa mati berkali-kali. Namun andai suatu hari Ya Rabbul Izzati menjatuhkan rahmatnya yang seluas galaksi keatas kedua-dua hati itu, akan luluhlah semua gumpalan benci yang pernah berdaki dihati  dan akan bisa hadir bicara  melenyap sunyi. Cinta mampu datang lagi. Percayamu jangan hilang, Adamku..


Dia melihat dia itu. Hapuslah tangismu. Adamku hapuslah tangis. Kalau di Arasyh sana, namamu dan namaku bercantum.Maka bila tiba titik terakhir bisa kita bersatu.


Bismillah..hitawakkal..tualallah.. 

by Qiez Medusa AR, Wednesday, 19 October 2011