Review : Kayangan

Buku kecil ini ada 13 cerita kesemuanya yang digarap dengan campuran bahasa inggeris yang dimelayukan seperti nasyrun nasyrun nasyrun tetapi nasyrun lagi hardkore tapi apa yang saya gemar dengan zine kecil ini adalah isinya yang rangup-rangup manis dengan sentuhan eksperimental. Untuk membelinya saya sendiri kurang pasti untuk dapatkan di mana tetapi saya perolehinya dari Kinokuniya, KLCC.

  1. Asakan Sayap Maut Rama-Rama Fadayin
    • Fiksyen suntikan fantasi rama-rama ini mengenai jelata rama-rama yang membalas dendam.
  2. Pensel Dan Keskil
    • Ini tentang masa yang bergerak infiniti.
  3. Kerana Kau Mahu Aku
    • "Kerana kau mahu aku meniduri kamu." Oh, cukup lah sebaris ayat. Keh keh keh.
  4. Kepak Patah
    • Ini pasal Qasidah yang sudah mengetahui melihat zakarnya sewaktu dikhatan, ia lebih kepada cerita cinta, bukan feveret saya.
  5. Bila Saya Besar Nanti
    • Ia mengenai anak kecil yang berfikiran SinChan.
  6. Jin Dalam Pek Cip Kentang
    • Ia tentang jin yang memberikan syarat ketat untuk permintaan spesial.
  7. Konek Konkrit
    • Ceritera ini kegemaran saya dengan analogi peranakan disamakan dengan bangunan berlif yang dianggap sebagai bangunan khunsa.
  8. Perihal Awek McD Yang Mukanya Macam Sokrang Bekas Gufren Aku
    • Ini juga pasal cinta yang dijalinkan kembali selepas beberapa ketika dengan cara khayalan.
  9. Sang Matir Yang Lahir 200 Tahun Terlewat
    • Kisah seorang pencinta yang digantung pada tiang lampu sehingga beratus tahun.
  10. Seluntut Dengan Cermin
    • Ini kispen gelap tentang berzina dengan cermin, keh keh keh.
  11. Cerita Encik Hector Dan Anjing Ajaib Yang Kuat Hisap Rokok
    • Seperti tajuknya, begitulh isinya dengan anjing yang nak hisap rokok tapi tak boleh nak beli sendiri.
  12. Jidin Ditelan Ikan Puyu
    • Kispen ini menyelitkan lelucon meleis.
  13. Gaban Z Lawan Sama Ultraman Tanduk!
    • Seperti tajuknya juga, ia mengenai perlawanan tak ngeri di antara superhero. 
Keh keh keh. Sekian ulasan ringkas dari Zine Satu Malam.

In by Lucifer, Saturday, 29 October 2011