Reviu cerpen Cethu dan Barista Cinta (FIXI)

Sebenarnya, ini bukan reviu. Tipu sahaja nama reviu di tajuk ni. Aku lebih kepada nak bercerita tentang apa yang aku lihat di dalam kedua cerpen ini seperti yang dipinta oleh kedua-dua mereka - Nabila Najwa (Cethu) dan Barista Cinta (Lord Zara).

SPOILER

Cethu:
1. Olahan cerpen ini dikayakan dengan bahasa sebarang di mana ia punya 3 bahagian pertama lenggok bahasa Indonesia dan bahagian terakhir adalah dalam bahasa tempatan (bak kata Fadz; ia disengajakan perubahan bahasa itu untuk menampakkan kontradiksi ruang latar atau pun si protagonis di mana aku menyetujui-nya.)
2. Reviu Fadz (http://fadliakiti.blogspot.com/2012/03/ulasan-ini-buat-nabila-najwa.html) aku kira sudah cukup lengkap untuk menggambarkan cerpen ini, tafsirannya dan penghayatannya.
3. Jujurnya, Cethu adalah cerpen yang telah butakan mata saya dari melihat cerpen lain, kerana ia bijak menyiratkan rahsia yang sebetulnya tabu; di mana ia adalah tentang cinta sejenis kedua-dua watak yang terbabit di dalam cerpen ini. Mengapa aku cakap macam tu? 
Watak 'aku' sudah ditonjolkan jantinanya pada bahagian pertama cerpen, "Aku adalah perempuan dengan seribu keresahan." Dan watak 'kau' ditonjolkan pada ms 102;
 "...keluar masuk liang senggamamu (vagina),"
".... payudaramu;"
"Kau adalah wanita dengan seribu keindahan."
Jelas kedua-dua watak pernah mempunyai hubungan yang rapat tapi hanya tinggal kisah melalui ayat, "Kita pernah menjadi gema yang saling bersahutan."
4. Kenapa aku katakan si penulis sangat bijak menyiratkan rahsia yang sebetulnya tabu? Pada perenggan ke-lima dan ke-enam ms 101;
".........Kau memainkan jari telunjukmu di permukaan hampas kopi.
     Malam ini di bilikmu, di tengah kerumunan awan yang terbentuk dari asap rokok dan ganja, kau lakukan hal yang di permukaan yoni."
Bak kata Nabila Najwa, yoni itu vagina (bahasa sanskrit). 
Perenggan pertama ms 102;
".....Malam itu pula jari-jarimu dengan cekap menari keluar masuk liang senggamamu sendiri." Yang aku tafsirkan sebagai onani(?) lalu watak 'aku' dan 'kau' bercanda menguliti masing-masing di atas ranjang.
"...Lidahku menirukan corak-corak memutar di perut dan payudaramu; panjang, pendek dan titik-titik berganti-ganti." Dengan lidah menggantikan pencungkil gigi pada hampas kopi, dan hampas kopi yang dicorak-corak adalah tubuh pasangan.
5. Aku melihat cerpen ini adalah flashback keindahan perhubungan di antara 'aku' dan 'kau' sewaktu di negara seberang belajar dalam bidang kedoktoran; pada ms 100 perenggan pertama; dia sanggup mengukirkan nama 'kau' di pahanya sehingga berdarah, sebagai tanda cinta di antara mereka.
6. 'Aku' semasa di sana masih tegar lagi meghisap rokok, tetapi mulai berhenti; apabila 'aku' memutuskan kisah hanya tinggal kisah, tetapi hati masih ada 'kau' yang ter-tatu utuh.
7. Kesimpulan?  Buat apa kesimpulan, ini fiksyen yang aku mahu layari imaginasinya serta keindahan susunan kata-katanya. Aku baca 3-4 kali, cerpen ini, untuk memahaminya.

Barista Cinta:
1. Ia punya 5 bahagian; yang hanya dapat dileraikan kisahnya pada bahagian akhir.
2. Mengikut Lord Zara, perenggan pertama (perbualan) adalah 'based on true story'.
3. Cerpen ini digarap untuk 'berkomunikasi dua hala' dengan pembaca-nya. Aku tak pasti 'term' yang tepat, tapi semacam begitu-lah. Semacam bermonolog kemudian dibawa ke perspektif orang ketiga.
4. Bahagian pertama adalah aroma perbualan tentang cinta lalu seperti kamera (view maksud aku) dialihkan terus tentang si Zuyyin, barista yang berambut ala Cruella de Vil, bermonolog sendiri, tentang keadaan sekelilingnya dan tentang cinta. Lalu dimunculkan watak lelaki yang bertag nama - Affan.
5. Bahagian 2; seperti bahagian 1 yang 'berkomunikasi dua hala' pada perenggan pertama dan kedua; ia tentang derita dan kebahagiaan. Lalu kamera dilarikan pada watak Auni yang dikasari suaminya yang lebih suka mendera jika permintaannya tidak dipenuhi. Kopi hanya lah salah satu perkara yang menunjukkan si suami akan men-tangan-kan isterinya jika apa yang dia nak; tidak dilunaskan, sebagai suami diktator.
6. Kicauan burung/kicauan burung biru pada bahagian 3; dimaksudkan sebagai 'twitter'; tentang Zuyyin yang merupakan penggemar kopi sejak di universiti. Lalu perenggan-perenggan seterusnya tentang dia yang gemar menonton gelagat manusia melalui twitter/realiti. Kemudian, Zahrin, kembar lelakinya (Zuyyin adalah perempuan dalam cerpen ni) ditonjolkan sebagai seorang pengguna teknologi dan juga laman twitter (nampak tegar pengaruh twitter pada si penulis nampaknya). Affan (aku kira sebagai watak antagonis di dalam ini) muncul, dengan si Zahrin mengatakan secara jelasnya, Affan itu seorang imam - imam muda.
7. Bahagian 4 asalnya certot yang telah memenangi buku Tabu, di mana aku suka cara dia menggarap certot ini cuma mungkin penulis terlepas pandang; yang tajuk kecilnya adalah Tabu dan Imam Muda tetapi pada ms 113; 
"....Uban yang penuh di kepala ditutup kemas."
8. Bahagian 5 mengungkapkan keseluruhan cerpen, dan ya, aku sukakan kepadatan bahagian 5 ini, dan kesinisan tentang imam muda yang bernama Affan dengan air maninya; meleraikan seorang manusia yang menjulang agama secara luaran tetapi terlondeh kainnya, terlihat alat kelamin yang menjadi pemacu nafsunya.

Sekian, 'so called' reviu dari klan Zine Satu Malam.

L.A



2 Responses to Reviu cerpen Cethu dan Barista Cinta (FIXI)

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

Hehehe.
Thanks Luc!
:)

Yang uban tu, aku nak gambarkan sebagai sebagai seorang yang penuh noda sebab biasanya kita akan cakap tentang bintik hitam pada hati yang putih, tapi aku nak terbalikkan terjemahan bintik hitam kepada uban putih di rambut hitam.

Tapi betul juga, ada orang yang baca dia tanya Affan ni mudak ke tua sebenarnya. :D

ghost writer said...

kupasan yang cukup. menyelongkar di sebalik bait-bait.