Reviu - #LariDariSyurga



Lari Dari Syurga adalah buku ke-empat terbitan Buku Hitam Press (BHP) selepas Bukan Dari Jibril, Kitab  Cupid dan Tiket ke Neraka. Pengenalan, buku ini merupakan koleksi cerpen yang dikumpulkan dari 17 orang penulis amatur, dan dinaskahkan atas satu tajuk.

TEMA

- Sedari kecil kita dididik dengan ide bahawa Syurga itu adalah tempat yang paling indah, tempat yang paling cantik. Kita semua mahu masuk Syurga. Kita semua MESTI masuk Syurga. Kita hidup untuk mati untuk masuk Syurga. Dan kenapa pula kita mahu Lari Dari Syurga? Pada aku, temanya menarik. Pembaca akan tertanya-tanya mengapa penulis atau watak dalam cerpen tersebut mahu Lari Dari Syurga.

COVER

– Seperti cover BHP yang lain, cover buku kali ini sangat menarik. Katanya adalah daripada beberapa keping foto Penjara Pudu yang dirobohkan. Lebih menarik, ada simbol-simbol agama yang mungkin menerangkan secara tidak langsung apa itu Syurga (dan Tuhan). Tentang cover belakang, pada aku sangat kebudakan. Ide aku tentang cover belakang adalah tulisan yang menerangkan tentang buku tersebut. Mungkin boleh diceritakan tentang apa itu Syurga, atau beberapa petikan cerpen yang ada di dalam buku. Bukan tentang bagaimana buku ini dihasilkan (Pencarian 30 orang penulis dan pilih 18 kemudian jadi 17). Mengarut.

TULISAN

- Tak adil kiranya kalau aku mahu komen tentang tulisan kerana di dalamnya ada 17 tulisan daripada 17 orang penulis, tidak termasuk dengan permulaan (penghargaan?) daripada Fikri Harun dan Puisi Penutup oleh Akma Pauzei. Secara umum, gaya penulisan adalah baik. Ada yang cuba menulis secara santai, dan ada yang berani bermain dengan kata. Apa yang menganggu aku adalah kebanyakan (tidak semua) menulis sesuatu yang berunsurkan seks. Aku tiada masalah dengan penulisan lucah. Dan aku juga faham dengan prinsip BHP yang mahu penulisan yang ‘berani’. Cuma ada tulisan berunsur lucah yang digarap dengan sangat murah (cheap). Pada aku, berani itu bukan biadap, dan bukan bodoh. Berkenaan tema, kebanyakan cerpen adalah jelas (ada juga yang kabur dan aku ‘skip’ baca). Tahniah BHP!

INDIVIDU     

- Aku cadangkan Lirik Melodi Syurga – Salleh Razak, Penghujung Sebuah Euforia – Raisya Nordin dan Untuk Saat Itu – Azhar Ibrahim.

KESELURUHAN

 - Untuk diberikan 3 bintang, aku rasakan terlalu sedikit. Untuk diberikan 3.5, mungkin terlalu mewah, jadi aku berikan 3.25/5. Jika anda tidak kisah untuk belanjakan RM20 untuk sebuah buku yang pada aku sangat eksperimental dan ‘meriah’, jadi ianya untuk anda. Jika anda seorang perfectionist dan cerewet memilih bahan bacaan, mungkin tidak.

-AdilRidhuan.


6 Responses to Reviu - #LariDariSyurga

Wadi AR said...

dah tengok buku ni tapi duit takde nak beli. sedih juga

Anisa Hang Tuah said...

Cun

aku mahu

hanaahmad said...

Belum punya masa membacanya, dan terima kasih AdilRidhuan atas buku yang diberi. :)

Jurutera & Kalkulator said...

Menarik bahan bacaan ini,macam mana nak dapat ye?

Jurutera & Kalkulator said...
This comment has been removed by the author.
nasyrun nasyrun said...

stedilah USI dari UAI