ramli sarip

dia kata. keluarkan mata saya, saya dah jijik melihat kejijikan. jadi aku ambil kedua-dua belah matanya. ada bunyi plop. satu kali plop, dua kali plop. kemudian dia bicara lagi. buang sajalah mata tu ke dalam tasik. aku tak buang, aku hanya letak dalam poket seluar. bukan dia nampak pun. kami sambung teleku kami, menung tanpa bicara menyinggah. aku hanya merenung tasik keruh. dia? aku kurang pasti kerna aku tak pandai membaca lohong, lohong-lohong untuk lebih tepat. setelah dua ribu detik berlalu, dia akhirnya membuka mulut. bosannya, jom kita pi tengok waya...... ohh.  *senyap*. awak, awak, awak tolong ambil mata saya kembali boleh. permintaan itu hanya dijawab oleh deru angin barat kerna sebaik detik yang ke seribu tujuh ratus delapan puluh empat berlalu, aku sudah pun beredar dengan matanya di dalam saku kiri. mata itu akan aku hiaskan pada pebel ungu yang aku kutip tadi di pembahagi jalan, mungkin juga ia hakim yang tidak menghakimi.