Archive for June 2015

Tasik Biru Yang Merubah Warnanya Menjadi Kelabu

1

Pada senja itu, sepasang kekasih yang masih mencintai antara satu sama lain (tapi tlah lama terputus hubungan atas sesuatu yang tak dapat disimpulkan), sedang duduk di tepi tasik biru ditemani bungaan mekar dengan perasaan masing masing yang sedang bercampur antara sedih kerana mereka tidak lagi bersama, gembira kerana bisa melepaskan rindu walau hanya dengan bertentangan mata, dan amarah tentang masa lalu yang hampir meragut jiwa mereka.

“Jadi, apa lagi yang kita berdua bisa lakukan selepas apa yang telah terjadi selama ini?” ujar si gadis yang mempunyai sepasang mata redup dan begitu bundar, yang masih bisa cairkan hati sang pencintanya yang setia.

“Eloknya kita begini aja. Aku begitu malu dengan diriku. Dan aku begitu malu dengan masa laluku. Aku tidak betah melukaimu lagi, sayang. Aku tau jika aku berjanji lagi untuk kali ini, kamu akan menganggap janjiku itu sama seperti debu-debu yang cuma melaluimu seperti laki-laki durjana, cumaan  tabur segala janji manis lalu pergi lagi”, jawab si lelaki, pencinta si gadis yang telah mencuri hatinya sejak lima tahun yang lalu.

“Iya, aku cuma takut kamu akan pergi meninggalkan aku lagi sama seperti sebelum-sebelum ini. Asal kamu tahu, sayang, jiwa aku tlah begitu lama hilang. Setelah kepergianmu, aku tiada lagi cebisan hati untuk diberikan kepada sesiapa malahan untuk kongsikan sezarah pun, tiada lagi aku termampu” balas si gadis yang tlah lama jauh bersendiri meratapi hatinya yang mati.

“Manisku, aku slalu mengerti kamu. Dan cuma kamu seorang saja yang masih ada di dalam benakku seperti hari-hari yang selalu suatu ketika dahulu. Tlah aku cuba menginginkan dan memahu kan yang lain-lain, akan tetapi, satu pun tidak bisa membuat aku melupakan segala memori kita yang manis-manis dan kenangan kita yang pedih-pedih yang pernah kita berdua lalui bersama pada tahun-tahun kita yang lalu. Aku mengerti atas ketakutanmu, atas fobiamu untuk mencintai aku sekali lagi. Tetapi, mengertilah, kekasihku, aku tidak pernah mengenal arti lelah mecintai sepasang matamu yag dipinjamkan Tuhan buat aku tatap pada waktu ini malah untuk selamanya pun aku mampu, walau setelah apa yang  terjadi. Kita masih perlu kuatkan diri dan tidak lagi membiarkan hal-hal remeh  meranapkan kita lagi untuk kali ini”, ujar si lelaki yang begitu rigeret dengan kesalahan yang masih terletak di atas bahunya. Masih berat, sama seperti tujuh bulan yang lalu.


Dan setelah itu, air mata sepasang kekasih tersebut mengalir dengan begitu laju lalu ia mengering dan seterusnya mereka berdua meneggelamkan diri mereka di dalam tasik yang secara tiba-tiba berubah warna menjadi kelabu.


Sorry judgemental people

0


Sorry judgemental people. You are out of my league.
Dalam bahang kota yang mengikis sedikit demi sedikit jiwa kemanusiaan marhanis,
ceruk dan lorong menyimpan gelap bayang suci jiwa yang tak terusik.
Mudah berkata tanpa bicara.
Otak menusuk senjata buta.
Mudah meluah tanpa fikir.
Kelak membunuh tanpa menafsir.
Benarlah menghukum lebih disanjung dari menyelidik.
Camar diranting halus, enggan lari.
Manusia perosak bangsa, enggan mati.
Pada basah tubuhmu itu bukan keringat kerja.
Tapi dosa-dosa mencair menuduh orang membabi buta.
Yang cacat dicerca.
Yang berpangkat sentiasa kononnya berpahala.
Yang miskin direndah.
Yang kaya meninggi hidungnya.
Enough for all this shit.
We ain't saint. We're the sinner. But we're not judgemental bitch.

-hanahani


Lubang-Lubang Yang Kita Jatuh

0

aku kira
tak ada jarak
di antara kita,
kerana aku bukan bumi,
engkau bukan langit;
kita kedua-duanya
dan tak ada ruang
yang berani memisahkan
lubang-lubang yang kita jatuh
pada setiap hari
pada setiap pagi.

di saat mimpi terhenti
kita seperti bayi
yang tak tahu apa-apa
melainkan puting susu ibunya.

kita jatuh cinta
pada setiap hari,
pada setiap pagi.


Reviu Ringkas Bersahaja: Pengembaraan Tanah Jepun (Azaruddin Paiman)

0

Saya menanti terbitnya Pengembaraan Tanah Jepun (PTJ) dan kedatangan naskahnya ke pangkuan saya atas banyak hal. Hal pertama kerana saya sukakan genre travelog, lagi-lagi yang membabitkan penjelajahan bersama kugiran. Membaca travelog yang bermisi ini lebih inzal perasaannya. Hal kedua kerana saya sukakan negara Jepun, makwe-makwe Jepun yang comel, sejarah, budaya, pemikiran, seni, keretapi dan gunung di negara matahari terbit itu (ketika saya menulis ulasan ini saya baru mengusulkan bahawa hubungan manusia dengan keretapi dan gunung itu sesuatu yang romantik). Hal ketiga kerana buku ini ialah hasil tangan Azaruddin Paiman atau nama punknya Din Akar/Din Root yang mula saya kagumi sejak buku Punk Rock: Disebalik Fesyen dan Bunyi Bising. PTJ ini ialah makalah solo kedua beliau selepas Pengembaraan Tanah Kusir (PTK) terbit dua tahun lalu. Jadi ketika saya mula menyelak penulisan setebal 287 muka surat ini, harapan saya tersangatlah tinggi, setinggi Gunung Fuji!

*PTJ lebih godzilla tebalnya dari PTK. Kualiti kertasnya
juga berbeza!

Penulis seperti karyanya yang terdahulu memang selesa dengan gaya penulisan bersahaja, jujur dan lantang. Dengan lenggok aksaranya, pembaca baharu akan terpikat serta-merta dan peminat sedia ada akan bertambah-tambah sayangnya. Ini benar, kelucuan penulis memang merata. Tetapi sekejap-sekejap beliau akan bongkak, sekejap-sekejap terkenang makwe lama, sekejap-sekejap garang dan tiba-tiba sahaja beliau akan mengamuk. Jaga-jaga, sesungguhnya membaca buku ini memerlukan kesabaran yang tinggi. Fikiran juga kena terbuka untuk kritikan. Andainya kalian jenis cepat terguris, kurang matang dan rasis, buku ini bukan untuk kalian.

Rekaletak dan susunan teks PBJ tidaklah menyakitkan hati. Sedap-sedap mata memandang. Saiz dan jenis font serta marjinnya mampu diterima akal. Foto-fotonya berlambak, namun seimbang dengan kandungan teks. Jika ditolak kuantiti foto sekalipun, naskah ini tetap mampu berdiri tebal dengan gahnya.



Catatan penulis bermula di tanah Melayu bersama rombongan rakan-rakan kugiran Hellexist sebelum terbang ke tanah Jepun. Okay saya jadi malas nak cerita perihal Hellexist menggegarkan pub Morgana di Kokubunji serta kelab Sogen di Shizuoka, perihal sesi rakaman studio, toko buku anarkis dan kedai DVD porno di Shinjuku, perihal Hachiko di Shibuya, perihal manusia bersemut di Akasuka, perihal roh-roh sadis Aokigahara berhampiran gunung Fuji, perihal Ochanomizu sebagai syurga untuk pemusik, perihal berhala Gundam dan motokar perentas masa di Odaiba, atau perihal misi mencari mainan di Akihabara. Saya malas. Baca sendirilah!


Okay, PTJ ialah sebuah naskah punk-lit. Membawa semangat karya terdahulu, penulis sedaya upaya membogelkan erti dan telunjuk ideologi punk sebenar. Pembaca akan dibawa menonton kemanisan circle of friends antara punk Melayu dan punk Jepun yang menurut penulis, tidak akan difahami golongan rasis. Hubungan persahabatan dan kekeluargaan yang terjalin melangkaui kaum, bangsa dan agama yang pada saya, seronok untuk dihayati. Punk ke tak punk, mesej-mesej dalam bentuk kritikan sosial dari penulis memang berselerak untuk dikutip. Paling kerap diutarakan ialah perbandingan budaya dan pemikiran orang Jepun dan orang tanah air. Sebagai contoh, orang Jepun lebih menghargai seni dan warisan mereka. Orang kita pula sibuk scrap runtuh sana-sini demi sebuah pusat membeli belah. Tsk!

Secara keseluruhan, saya berikan PTJ empat dari lima bintang atas kepuasan saya bergelak tawa, mengutip ilmu baharu, menikmati pengembaraan penulis dan menghargai usaha penulis mengarang draf buku ini dengan teliti sekali hanya menggunakan telefon pintar dan juga mereka yang terlibat secara tidak langsung di dalam penghasilannya. Syabas saya ucapkan. Akhir kata, kepada penulis, teruskan usaha hebat ini, kepada pembaca, rugilah kalian tak ada buku ini, rugi!

*Reka Kulit PBJ edisi PBAKL (kanan) dan edisi khas (kiri).
Sumber: Goodreads
Penulis: Azaruddin Paiman
Editor: Firdaus Abdillah Hamzah
Prakata: Tok Rimau
Sinopsis: Sebuah travelog dan catatan pengalaman penulis bersama rombongan band Hellexist (Johor Bahru, MY) dalam serangan musikal ke atas bumi Jepun.
Penerbit: Neon Terbit (Kuala Lipis), Broken Noise (Ulu Tiram), Akar Press (Senai)
Cetakan Terhad Mac 2015.


Oleh: Sang Gabriel

In by m o y a, Thursday, 18 June 2015


RAMADHAN

0

It felt different everytime you came by,
It felt special everyday during your stay,
Can't deny it was overwhelming to welcome you,
You bring such happiness,
You bring such joy where money can't buy,
You make us remember what we have forgotten,
You make us return from where we got lost,
You make us feel that sense of belonging when we thought we were alone,
You make us find the eternity from the temporary,

Oh Ramadhan,
You are here again with abundance of goodness,
You are here again to give our soul content and freedom,
You are here once more to help us cope with our nafs,

Dear Ramadhan,
There would be no words that can describe how special you are,
How we are much grateful to Allah SWT for bestowing you upon us,
A month where we get to learn about ourselves,
A month where we get to make a better version of ourselves,
A month where we feel the pain of others,
A month where we bring smiles on peoples' faces,
And a month where we are being united through our taqwa to The Almighty.

In every way that we can,
We want to make the very best of it,
Welcome, Ramadhan.

side notes: I would like to ask of forgiveness from each and everyone who knew me personally, virtually or even those who don't for every word I spoke wrongly and hurtful, for every action I make that seemed inappropriate. Again, I apologize and I prayed that this Ramadhan would be a good one for each and everyone of you. Aamiin. Ramadhan Kareem!


St. Augustine Dan Burung Yang Menari

0

Lalu kauseru namaku pada hening subuh isnin;
Barangkali, ketidakberadaanku pada malam sebelum
adalah kerinduan yang kaudiamkan

Kaumembiarkan jemariku bermain-main di rambut
dan pipimu yang berembun lantas kaumengucup dahiku
dengan kasih hingga tiada ruangpun buat sang bayu
bermain-main di celah dakapan kita

Setelah ia terlerai, rumput-rumput hijau
adalah bantal buat belakangmu;

Fajar april yang menyapa adalah kemenanganmu;
Ketahuilah bahwa kau terlebih dahulu 
membawa hatiku pulang dan aku adalah singgahan
(sebelum rumput-rumput hijau menjadi lalang)

Atau;
(kita berderaian dibawah langit siang)


carikan aku jiwa

0



Dan bila kau terjatuh
Fikirkan satu perkara
Saat kau menatap mata aku
Kerana pada ketika itu aku terfikir bahawa diri aku ini sangat teristimewa


Dan kini aku hanya mahukan satu jiwa yang secocok
Aku laung sejauh beribu batu
Carikan aku jiwa!
Carikan aku jiwa!


Namun aku cuma pengemis cinta
Merayau penuh hina
Berkelana tanpa jiwa
Mengharap pelangi pada jaluran cahaya.



Sekarang

0

Sekarang

Semua benda mahu dimedia kan

Tanpa usul periksa, tanpa penama, tanpa bukti



Sekarang

Semua orang bersifat Tuhan

Menghukum sana sini, mengeji, menuduh membuta tuli



Itu baru sekarang. Akan datang?


Manusia

0

Ada orang sumbangannya banyak

tapi gelarannya tak banyak

ada orang gelarannya banyak

tapi sumbangannya tak banyak

dasar manusia mengangkat mereka yang tidak selayak


Jack & Hana (ii)

0


Selepas peristiwa bayangan arwah neneknya muncul di dalam cawan kopi tempohari, Jack kini jadi lebih tenang dan berkeyakinan. Tak perlu terlalu gelabah di depan gadis pencinta alam itu, getus Jack di dalam hati. Bagi Hana pula, dia rasa dia sukakan Jack. Lelaki itu bersifat keanakkan dan comel, fikir Hana. Lagi pun, kening dia tebal dan nampak ada ciri-ciri seorang pencinta.
 
Temujanji mereka yang kedua, Hana ajak Jack kutip sampah di sebuah taman. Jack tenang mengutip sampah dan membersihkan taman sambil dengar Hana membebel tentang sikap tak bermoral segelintir manusia yang suka membuang sampah merata-rata walaupun tong sampah telah disediakan. Bagi Hana, manusia begitu tak layak hidup di atas bumi kerana mereka langsung tak menghargai keindahan alam. Jack setuju, betul cakap Hana.
 
Ketiak mereka lencun dengan peluh, jadi mereka ambil keputusan untuk berehat di bangku taman. Hana bawa sandwich dan air sejuk dalam bekas mesra alam. Jack bawa mulut dan perut. Lepas makan, Jack cucuh sebatang rokok. Asap disedut dan dihembus penuh nikmat. Kemudiannya, Jack terpaksa dengar Hana membebel. Tentang bahaya asap rokok pada kesihatan, tentang pencemaran udara, tentang puntung rokok yang bersepah dan sebagainya. Ia berlarutan selama 15 minit.
 
Beberapa hari selepas itu, masa keluar dengan Hana, Jack hisap ‘rokok elektrik’. Baru beli. Hana buat muka jelek.


Telepati

0

"Ada sesuatu di balik pintu makmal ini. Pergilah ke situ dan lihatlah", mata Ilsa tertutup ketika dia bercakap
"Apa yang kau nampak?", Dr. Jerome bertanya sambil tangannya masih menulis
"Seperti orang sedang berdiri merapati pintu itu. Bertubuh agak pendek, berambut panjang, berpakaian blaus", jelas Ilsa lagi.

Dr. Jerome lantas bangun dari kerusi dan menuju ke pintu. Ternyata jasad anak perempuannya sedang menekup telinga ke daun pintu untuk mendengar perbualan mereka.

"Oh! Ini cuma anakku. Bagaimana kamu tahu?"

Dr. Andrew Jerome seorang doktor psikologi berbangsa Yahudi ini sangat kagum dengan kebolehan wanita muda ini. Biarpun cacat penglihatan, Ilsa Demechelis dapat 'melihat' apa yang difikirkan atau dirasa olehnya melalui cara yang menakjubkan. Ini membuatkan Dr. Jerome ingin meneruskan eksperimen terhadapnya lagi.
Di eksperimen lain, Dr. Jerome memberi seutas lilitan tali. Ia disimpulkan. Kemudian, digenggam erat dalam tangan Ilsa.

"Okay. Sekarang ceritakan pada aku apa  yang kau dapat 'lihat'", perintah Dr. Jerome
"Sebuah medan perang bersalji, barisan tentera Nazi, bersama seorang pemimpin yang angkuh. Kelihatan manusia yang tidak berdosa berteriak lalu ditembak secara pukal! Diselangi salakan anjing kedengaran. Aaahh...hentikan!...hentikan!...ahhh!",
Ilsa seperti tidak tenteram. Kepalanya berpaling ke kiri kanan.
"Tenang Ilsa! Tenang!", genggaman tangan Ilsa terbuka lalu tali itu terlepas ke lantai.
"Apakah yang kau berikan pada aku tadi?", soal Ilsa
"Cuma tali pengikat leher anjing tentera Nazi", balas Dr. Jerome.

Selepas eksperimen itu, Dr. Jerome bercadang untuk bertemu dengan rakannya, Dr. Lukas Wedstelheins dari Persatuan Psikik Berlin. Membincangkan hal wanita yang aneh ini. Kemudian satu eksperimen dijalankan bersama di makmal Dr. Jerome.

Sekarang. terdapat dua kotak berisi segumpal rambut. Kotak pertama diletakkan atas tapak tangan Ilsa.

"Tarik nafas dan beritahu aku apa yang kau 'lihat'", Dr. Jerome bersuara
"Brazil. Lelaki ini sangat lincah. Dia bermain bola sepak dengan penuh bergaya. Menjadi idola hampir pada seluruh penduduk dunia!", jelas Ilsa penuh yakin.

"Ini kotak seterusnya", Dr. Jerome menukar kotak satu ke kotak kedua.
"Seorang wanita yang digeruni. Rambutnya mempunyai bentuk yang pelik. Sebuah negara yang korupsi Seorang lelaki naif amat mengilai wanita ini. Mereka sanggup lakukan apa saja demi cinta sejati!", jelas Ilsa

Dr. Jerome memandang muka Dr. Lukas. Dia mengangguk tanda apa yang dikatakan oleh Ilsa adalah tepat. Itu adalah rambut seorang bintang bola sepak Brazil, Ronaldinho dan wanita berpengaruh di sebuah negara Asia Tenggara, bernama Rosmoh. Dr. Jerome tersenyum. Tapi dalam fikirannya masih diganggu sedikit kekeliruan. Apakah Ilsa seorang pengamal ilmu hitam? Atau dia mampu berinteraksi dengan alam ghaib? Mungkin jugak dia mempunyai daya membaca minda manusia lain seperti telepati. Ini sangat memusykilkan. Siapakah sebenarnya Isla Demechelis?



Didi.Andra


Untuk Rid, yang dalam hatinya terukir Nur.

0


Sewaktu diri masih mentah dalam hal-hal melibatkan qalbi,
kau hadir bagai angin kencang,
melumpuhkan seluruh kewarasan akalku.

Lidah yang masih pelat membicarakan perihal nafsi.
kau usap kepalaku penuh kasih sayang.
lalu melatih diriku menyebut Ahad.

Tika tubuh kaku tidak bermaya dikelar pembinasa,
kau bisikkan di cupingku kalam Allah,
dan meniup lembut ubunku.

Kau tersenyum pasrah saat
kuputuskan jalinan cahaya dibina bertahun lamanya.
Katamu, jalan pulang itu;
likunya memang sunyi dan sendiri.


Rid, membaca sajak-sajak Parsi, t'lah membawa pena ini menulis tentangmu dalam sajak paling tidak sempurna.


jilat ludah kembali

0

Dulu aku pernah kata pada semua
Aku tak percaya cinta
Don’t get me wrong
Dulu pernah cuba untuk menyayangi
Konon berjanji, bersama sampai mati

Tapi,
Hakikatnya aku lebih cintakan diri sendiri

Aku tak pernah rasa
Cuma dengar sahaja
Cinta itu indah
Cinta itu pahit
Cinta itu hardwork

Aku cuma senyum
Hati berkata
Ah persetankan itu semua

Aku yakinkan diriku sendiri
Aku takkan jatuh cinta
Kerna bagiku itu semua hanya ilusi
Ilusi antara perasaan dan nafsu

Tapi kini aku di depan laptop
Menaip puisi tentang cinta
Menunggu kau yang satu
Yang dalam perjalanan menjemputku

Ah
Aku rasa lah kan
Aku kena jilat balik ludah aku


Sepasang Soneta: Separuh Kita Yang Hilang

1



I
Apalah ertinya seekor burung
mendiami sangkar
andai ia tak tertawa dengan mekar,
lena dalam ratapan murung.
Dakapan memang tak tercipta untuk selamanya ada,
waktu akan tiba untuk melepaskan.
Sepertimana sepasang sayap harus bebas menyusuri awan,
sepasang lengan harus belajar untuk rela.
Barangkali ada pagi
yang tercipta bukan sekadar untuk hangat mentari,
tapi juga untuk airmata yang sepi,
dan lagu-lagu sayu,
agar orang-orang seperti kau dan aku
dapat belajar untuk maju.


II
...






Karl Agan
Mei 2015


Versions

0

"have you ever considered that there are thousands of versions of you inside everyone's head who's met you?"

funny; i've thought of that too.
as far as i know,
there is a wimpy boy inside my dad's mind;
who is too weak to hammer a nail or too scared,
to climb a ladder to change the light bulb.

a wimpy boy who draws hearts and smileys,
on the pictures inside his scrapbooks.

(he doesn't see the biggest heart is scribbled on top of his head)

in my teachers' head,
i see a girl too loud and too carefree,
for an education that is deemed worthy.
a girl who is too proud to admit her mistakes;
'apologise!'
'don't sleep in the class!'
'you're doomed for life...'
a girl, too shapeless and messy to be tamed.

(but they cry to the heartfelt letters they receive years and years later from an anonymous fan)

and inside the heads of a few romantic creatures,
there is a being who never cries,
with open arms and doors and eyes;
whenever they sink into the dirty lies
of humans - gendered as men.

(but truthfully, it never understood the need to cry)

for a few strangers, they see a woman,
clutching a book that never leaves her hands,
inside the packed train with her cloudy glasses,
as her eyes watered when her heroes were beaten;

i like this version better.

it's funny, actually;

to think i'm most honest with the people i've known never.


-things i wish i had controls over.


Benny.
May 2015.






Tiada Lara

0

Dengan nama Allah yang maha Mengetahui.
Maka hati lara telah berlabuh lama,
kini dihiasi mentari dan bunga,
belum mati hati ini berseni,
tercari matlamat terus berdiri.

Rindu berkongsi, teman sejati,
berdiri sisi, tempat berpaut,
hilang segala rasa sendiri,
jangan lenyap melainkan maut.

Sedikit jauh, lebihnya dekat,
semoga kita mendapat berkat,
pasangkan niat terus menghadap,
aral kan melintang, takkan lenyap.

Tunggu nanti, pasti tiba waktu,
menjemput hati untuk bertemu,
aku, kau, kita dan masa silam,
bersama khayal kita tenggelam.


Sebuah ‪#‎PuisiBenRamli‬, Tiada Lara.
30052015 M | 1924 GMT.
Bilik antap | Klang.


Post navigation