Archive for August 2012

Kerana ingin berpasangan..

3

Bila aku pandang ruangan itu, memori lama automatik mengulangtayang semula.
Sebuah tragedi berdarah. Yang merobek hatiku dan dia.
Air mataku belinang.

Terbayang tanganmu menggenggam pisau. Bersadurkan dendam yang membara.
Kau racun makan malam kita. Hanya aku mangsanya.

Dengan separa sedar.
Aku melihat engkau. Bermain tikaman di dada sendiri.
Sebelum kau rebah di sampingku. Saatnya roh pergi dari jasad.

Pada kesamaran waktu. Aku terlihat sesuatu.
Sekeping gambar yang kau genggam erat. Hingga saat kematianmu.
Tertera di dalamnya seorang aku dan wanita separuh abad.
Yang lebih engkau kenali. Lebih.

Sayang, maafkan aku dan ibumu.
Semoga kau bahagia di sana.


Seorang Anak Kecil Menunggu Gerimis Jatuh Ke Tapak Tangannya

0


Dia seorang gadis comel
Seorang anak kecil
Yang gemar melihat hujan turun
Percikan air yang menghasilkan bunyi asyik
Dia tidak mahu hujan yang lebat
Bunyi yang dihasilkan tatkala
Air hujan lebat terkena cermin tingkap kamar biliknya
Membuatkan dirinya takut
Dan dia terpaksa bersembunyi di dalam selimut
Tidak dapat melihat hujan turun

Dia sukakan hujan gerimis
Dia akan menadah tangannya di luar tingkapnya
Gerimis turun dan membasahi tapak tangannya
Segala rasa akan bercampur aduk
Suka, duka, gembira, teruja, gelisah
Baginya gerimis itu ibarat air mata sang awan
Yang mengalir perlahan
Dan dia setia menanti di bawah
Menadah setiap lelehan air mata sang awan

Lalu,
Setiap kali dia terdengar
Guruh di langit
Bukan air di dalam tempayan yang di buang
Tapi dia bersiap sedia menanti di tepi tingkap kamar biliknya
Dia,
--- Seorang anak kecil yang menunggu gerimis jatuh ke tapak tangannya.


Kerana Cara Terbaik Untuk Jadikan Mimpi Kamu Sebuah Realiti, Kamu Harus Bangun Dari Tidurmu.

2


Dan saat aku tidur ada lah satu momen
Yang mampu menjadikan
Aku seorang pria yang paling gembira
Di dalam angkasa raya
Yang wujudnya manusia-manusia lain
Mungkin mereka juga gembira seperti aku
Di dalam tidur mereka
Yang dihiasi mimpi-mimpi indah malam ini

Keupayaan berimaginasi setinggi langit
Hingga mampu bermain-main di atas awan
Bermimpi di dalam tidur ku
Untuk melakukan itu dan ini dan itu lagi
Kerana ketidak upayaan aku di alam realiti
Aku bergembira di dalam mimpi ku di malam hari

Namun aku tidak puas
Norma seorang manusia biasa
Kepuasan tidak akan dicapai
---mustahil.
Lalu aku berusaha menjadikan mimpi aku realiti
Memaksimakan segala kemampuan yang ada
Dan semuanya bermula dengan mimpi-mimpi
Mimpi indah milik seorang pria kebanyakan
Dan aku bingkas bangun dari tidurku
Melakarkan mimpi-mimpiku sebagai pembakar semangat
Dan mimpi aku bisa jadi realiti satu hari nanti
--- Pasti.


hingar aku dalam kepekakan

3


Aku, aku sudah bosan dengan bebelanmu oh sayang. Lalu dengan nekad aku menikam kedua-dua belah telingaku dengan copstik dan merentap keluar sesuatu. Aku lemparkan kedua-dua mereka ke hadapan Belang yang tergolek malas. Belang, hanya separuh mata menjenguk, kemudian menyambung malasnya. Belang sudah kenyang barangkali, fikirku.

Kecewa, aku tunduk ingin mengutipnya kembali tetapi pantas sahaja cemetimu menyambar dahulu; cemetimu yang panjang, yang berapi. Dan kamu masukkannya ke dalam mulut, sekelip mata sudah tercerna dalam perut.

Sekarang, aku sudah tuli namun aku masih menerima frekuensimu, biarpun kamu langsung tiada bersuara. Balam-balam hingar-putih terngiang-ngiang dalam benakku bagai kod sulit, yang hanya difahami olehmu, bidadari tidak sempurna ku.

Seusai itu kamu pasti cari nasi. Atau ayam mcdeluxe pedas. Atau roti pisang.


Dan Seharusnya Aku Menulis Sepucuk Surat Cinta Kepada Kamu

1


Seharusnya aku menuliskan
Sepucuk surat cinta kepada kamu
Dan aku gaulkan isinya
Dengan perkataan-perkataan indah
Dan ditambah dengan bahasa yang sesuai
Yang aku pilih untuk sampaikan cinta aku padamu

Kamu sememangnya seorang gadis yang cantik
Mungkin pada mereka kamu biasa-biasa sahaja
Tidak lah yang paling cantik di dalam dunia
Tapi, kamu harus tahu ini
Dalam dunia aku,
Yang paling cantik itu, kamu
Bukan wajahmu yang aku perkatakan
Tapi hati kamu
--- Cantik.

Dan aku di sini; senyum sendirian
Yang hanya berselimutkan
Dinginnya pandangan kamu malam itu
Melakar cinta pada langit gelap
Bintang-bintang terang membentuk ukiran cinta ku padamu
Tersusun indah menjadi bait-bait cinta
Dari aku untuk kamu

Tapi, sayangnya
--- aku tidak pandai menulis. Boleh aku menyanyi untuk kamu?


Irama kelongsong pilu.

2

Ada pistol disampingmu.
Aku diamkan.
Mungkin kau mahu memburu.
Itu hobimu bukan.

Betemu cuma mahu bicara.
Tak terduga emosi galak haloba.
Hampir berderai gegendang telinga melayan.
Menyerap setiap kata cacian.

Cerita tidak sampai situ.
Pistol kau mula bernyanyi.
Berirama melepaskan kelongsong pilu.
Singgah tepat ke arah medium pemikirku.

Kau melihat aku.
Berpisah dari jasad.
Masih dengan amarahmu.
Meniup rohku masuk ke nerakamu.



catatan 21 Mac 2012

0

arah tuju yang satu,
belum tentu sampai ke misi yang satu,
hanya doa di pinggirku,
menunggu waktu berlalu,
bertemankan fikiran yang buntu,
dan aku maseh keliru,
mana kamu,
siapa kamu,
dan apa motifmu,
lantas dihadap ke langit biru,
persoalan timbul jadi beribu,
yang pasti tantang kamu,
lalu cinta jadi hantu,
diselubungi rasa rindu.


Dan Bukan Seperti Kamu, Aku Menunggu Untuk Sebuah Jawapan Yang Tak Pasti

3


Dan mungkin aku terlupa untuk bertanya
Apa yang sering ku berfikir
Kurangnya di mana untuk aku mencintai
Atau mungkin imaginasi aku terlalu tinggi
Hinggakan untuk mencintai mu di dalam imaginasiku
Kelayakan itu tiada untuk aku

Setiap malam aku ke mari
Hanya untuk menunggumu, dan menunggu lagi
Untuk mengambil perhatian kamu
Cukup sekadar tahu aku ada
Dan bukan halimunan pada dunia
Sekurang-kurangnya tidak pada duniamu

Tapi sayang, semuanya hanya mimpi
Mimpi untuk memberi cinta suci pada mu
Untuk kekalkan senyuman itu disitu
Dan barangkali aku tidak akan pernah
Walau jauh di sudut paling dalam hati aku
Aku akan sentiasa ada disini
Tidak pernah putus menunggumu

Dan disaat kau palingkan pandanganmu
Kedengaran bunyi kaca jatuh
Berselerakan di atas lantai
Oh aku silap
Bukan kaca
Tetapi,
--- hati aku.


Pita Kenangan

4


Jika kenangan pahit yang berputar di ruang minda boleh diandaikan seperti pita rakaman, pasti sekarang aku sedang sibuk mencari pisau. Mahu saja aku kerat babak-babak yang menyakitkan itu kemudian aku gantikan dengan kepingan pita baru yang berwarna hijau muda, teal, ungu dan light salmon.

Malangnya pisau itu tiada.

Jadi,suka atau tidak, pita ini harus terus terpasang dan hanya akan terhenti jika aku ditimpa amnesia, alzheimer atau meninggal dunia.

Hari demi hari, aku menjadi penonton setia kepada pita rakaman yang terpasang. Ironinya hanya aku seorang yang dapat menontonnya, maka sekaligus aku jugalah yang menjadi hakim tunggal. Hinggalah tiba satu momen, aku hampir hilang perkataan untuk merungut dan sesak nafas untuk mengeluh. Aku juga sudah ketandusan tenaga untuk mencari pisau yang langsung tidak kelihatan.

Maka kali ini, aku tekad menamatkan pencarian. Yang aku perlu adalah menggulung pita ini sebaik mungkin dan menyimpannya kemas-kemas di sebalik cranium otak. Kerana mungkin suatu hari nanti, semua orang akan meninggalkan aku.. lalu yang tinggal  hanyalah pita ini sebagai teman karib.

Siapa tahu, mungkin waktu itu aku akan tertawa sendirian menontonnya. Masa bisa menjadi gula untuk hilangkan kepahitan momen lampau, kawan.

Mungkin.



Putihkan Aku

5


Pada baris baris
Yang menyentuh antara bahu

Hela hembus takbir
Dalam malam seribu satu

Telah terserak gundah kelabu
Membias wajah di hujung salam
Soal hati yang berselimut
Ucap janji yang menjerut
Dan dahi yang tak bersujud

Lalu basahlah jiwa dalam qiam
dan berserulah
Putihkan aku seperti pakaianku.


Kerana Dia Kelihatan Lebih Gembira Menari Dalam Hujan Lebat

3


Dan titisan air hujan menitis ke cermin
Memecahkan kesunyian pagi itu
Percikannya sesekali terjatuh ke riba ku
Di kala aku berteleku di tingkap bilik
Melihat dia di hadapan rumah ku
Gadis berskirt putih krim
Sedang menari sendirian
Dalam hujan lebat

Dia kelihatan sangat gembira
Dia tersenyum puas sambil menari
Senyuman itu kekal bercahaya
Di dalam suram hujan
Adakah dia menari kerana gembira
Atau mungkin dia menari untuk menghilangkan kesedihannya

Dan akhirnya dia keletihan
Menari di dalam hujan
Dan aku terlihat dia mengesat air matanya
Lalu aku berfikir
Ada kah ini air hujan
Atau air mata nya yang naik ke awan dan turun membasahi diri nya sendiri
Dan dia menari di atas kesedihannya itu?


kelahiran kembali

3

dalam kamar suram,
lilin ku jadikan bulan,
lalu kutulis secoret puisi kesepian,
tak punya harapan,
tak punya teman,
hampir setiap malam ku bermandikan kerinduan,
lantas ku lakarkan sebuah kehidupan,
kahidupan yang ditikam rakus,
dan sejak itu aku ngerti,
apa itu hidup apa itu mati,
apa rasanya bunuh diri,
dan apa rasanya kelahiran kembali.

suatu masa dirumah kotai,
dikelilingi orang luar negri.


Kerana Bulan Tidak Pernah Meninggalkan Langit Di Waktu Malam

5


Dan aku terlihat
Sepasang sayap putih
Terbang ke daratan ini
Mendekati gadis yang menangis dalam doanya
Dan memeluk jiwa  yang membeku
Kesejukan

Dan aku terdengar
Esakan perlahan;
---suara rindu
Memenuhi setiap ruangan yang berudara
Dan menarik aku untuk bersama
Berkongsi tangisan bersamanya
Hilangkan sedunya malam ini

Dan aku terpandang
Di sudut paling hujung sebelah sana
Sepasang sayap putih
Sedang tersenyum melihat aku
Dan dia langsung terbang ke atas semula
Bersama doa si gadis berjiwa ais
Membiarkan aku memeluk jiwa

Dan dikala malam yang sepi ini
Aku terdengar sedu si gadis berjiwa ais;
---Terima kasih, wahai jiwa yang tenang.


Aku tersenyum dan melihatnya
Lalu berkata lah aku;
---Tuhan sedang menanti doa-doamu. Teruskan tersenyum.


Post navigation