harapan


Aku dari dulu percaya yang kita sebagai manusia secara genetiknya memang suka benda yang cantik. Sama seperti homosapiens. Kita minat dan memuja manusia yang mempunyai rupa dan juga mempunyai bakat.

Kita mengidolakan mereka kerana entah mengapa ianya seperti memberi harapan kepada kita, yang mungkin satu hari nanti kita akan jadi seperti mereka.

Ianya bikin kita bahagia.

Semasa kecil, kita tidur dibawah poster pelakon yang kacak dan cantik, atlit sukan yang berjaya atau penyanyi yang berbakat. Dan sebelum tidur, kita berangan yang satu hari nanti kita akan mengecapi hidup yang penuh misteri dan berjaya seperti itu.

Bila sudah dewasa, poster itu tadi semuanya diturunkan dan diganti dengan jaringan muka depan kultur tabloid yang memberi ilusi si jutawan dan si dermawan. Masih lagi dengan harapan kita akan menjadi seperti mereka. Atau mengharap mereka jatuh dari tempat yang tinggi dengan sakitnya.

Tiada yang membatasi kepuasan hidup kita apabila melihat orang yang jatuh apabila kita di bawah. Lebih lebih lagi apabila kita rasa tidak puas.

Teori yang aku dapat hasilkan dari pemerhatian aku ialah ini semua merupakan permainan. Permainan genetik. DNA. Tak kira di mana kita, atas atau bawah, sederhana atau kaya, kita memang pentingkan survival.

Kewujudan homosapien yang superior dianggap sebagai ancaman.

Jadi mereka yang tadi kita anggap sebagai pemberi harapan, kini jatuh ke bawah, kita rasakan seperti : oh, mereka juga manusia biasa. Tiada yang istimewa.

Memberi harapan yang kononnya kita mampu juga menjadi seperti mereka. Jika mereka mampu untuk jatuh ke bawah seperti kita.

Pendek kata, harapan my ass.